CONSCIOUS LIVING DAILY LIFE SELF THOUGHTS

PREGNANCY JOURNEY pt.1 – pcos story : what, why, how

Halo-halo!! Ini adalah blogpost pertama yang saya tulis setelah 7 bulan lebih ga sentuh-sentuh laptop/ipad karena mual dan pusing trimester 1 dan 2. Kali ini ceritanya akan tentang perjalanan saya memperbaiki mindset, kebiasaan dll untuk mempersiapkan diri supaya lebih baik, yang alhamdulillah ternyata berbuah hamil. Jadi, yes,yes, blogpost ini ditulis di bulan ke7 kehamilan pertama saya dengan intensi penuh untuk berbagi pengalaman pribadi saya yang tentu saja belum tentu sama (ataupun cocok) dengan orang lain.

Sebelum lebih jauh, sebelumnya buat saya pribadi, hamil itu adalah urusan dan hak prerogatif Allah. Urusan saya hanya berupaya, berdoa dan mempersiapkan diri untuk punya mental, pikiran, jiwa, raga yang baik dan sehat supaya siap bertanggung jawab menjalani kehamilan (dan seterusnya) ketika rezekinya nanti datang. Artinya melalui tulisan ini saya tidak sedang membagi tips atau kiat-kiat kehamilan, karena nyawa itu urusan Tuhan. Saya cuma cerita bagaimana saya mempersiapkan diri saya supaya lebih sehat secara holistik.

Sebelumnya mungkin cerita latar belakang dulu yaa hehe. Saya (32 thn) dan Riza (34 thn) nikah di 2014 dan akhirnya untuk pertama kalinya melihat testpack positif di agustus 2019. Kami berdua kebetulan memang bukan termasuk pasangan yang terburu-buru dan diburu-buru untuk punya anak. Ada banyak proses memahami, diskusi, kontrol dokter, merubah habit dll yang kami bareng-bareng laluinΒ in day-to-day basis.Ngomong-ngomong soal ngerubah habit dan menjalanin proses ini, tentu saja ga selalu mulus saya dan riza laluin ya dalam 5 taun prosesnya. Ada banyak momen saya drop kok. Ada juga banyak momen saya semangat. Rasanya Tuhan memang adil. Sampai pada suatu saat saya betul-betul sudah sangat ngerasa ikhlas. Saya ngajuin dua ide sama riza.

Ide pertama untuk ngadopsi anak. Kebetulan dari smp saya terbiasa punya adik asuh, jadi ide untuk mengadopsi rasanya ga terlalu jauh dari pikiran saya. Ide yang kedua adalah untuk hidup sehat dan bahagia berdua sama riza sampai mati. Untuk sehat dan bahagia tentu bukan perkara mudah, jadi saya ajak riza untuk mendesain hidup bersama.

Etaunya Manusia memang betul-betul perencana yaaa, Tuhan memang satu-satunya yang berkuasa. Disaat semuanya udah diserahkan, saya dikasih rezeki hamil. Saya akan coba ceritakan perjalanannya dibawah yaa πŸ™‚Ada beberapa pertanyaan yang cukup sering saya terima di kehidupan sehari-hari ataupun dm ig dan email seputar kehamilan dan pcos ini, diantaranya :

Apa rasanya bertaun-taun nikah tapi belum punya anak?

Untuk kami berdua yang ga dalam kondisi menunda atau menentang, tentu ada berbagai perasaan dan pikiran tentang ini. Kadang sedih, kadang lupa, kadang santai, kadang deg-degan, kadang biasa aja, kadang seneng2 aja, kadang iri-iri kecil, kadang nangis2, kadang kepikiran, kadang bisa sangat disyukuri dan dimaknai. Beda-beda sih setiap saatnya hehe. Tapi hidup memang menarik dan rezeki memang bentuknya juga macem2 yaa, termasuk rezeki untuk bisa diskusiin soal ini secara tenang-rasional dan emosional sama Ija (riza) kapanpun-dimanapun dalam kondisi gimanapun. Karena sambil menunggu dan berusaha, kami juga berencana dan bersiap-siap. Sambil berharap dan berdoa juga semoga kami mampu menghadapi apapun kondisinya nanti.

Kapan hamil? Kenapa kok udah 5 taun nikah belum hamil? nunda ya? atau kecapean deh pasti!

Lumayan banyak (banget) dapet pertanyaan gini, jawabannya biasanya adalah saya ga nunda, udah cek tapi normal, dan rasanya ga kecapean juga jadi ga tau deh haha, sama halnya kaya kita yang ga tau kapan kita akan mati, ya kita juga ga tau kapan bakal hamil hahaha.

Pertanyaan dan respon orang memang diluar kontrol saya, kalo ada energi lebih bisa dijawab singkat dan santay (mau panjang juga boleh sih kalo dirasa perlu), kalo energinya pas-pasan biasanya saya mohon ampun dan pengertiannya aja ga pengen jawab hahah.Jadi gimana ceritanya sampe akhirnya bisa hamil? Apa yang pertama dilakuin?

Yang pertama dilakuin ngobrol sama riza (kami berdua memang bukan yang dalam kondisi terburu-buru harus punya anak tapi tentu tetap butuh diskusi perencanaan untuk langkah apapun karena akan melibatkan kesiapan 2 orang), lebih aware sama diri sendiri dan cek dokter.

Kaya yang udah disinggung sedikit diatas, awalnya saya beberapa kali cek dokter tapi ga ada masalah apa-apa. Sampe akhirnya setelah ganti dokter ke5 kali, setelah melewati beberapa proses konsultasi dan checklab, baru deh ketauan kalo saya didiagnosis PCOS. soal PCOS ini apa silahkan googling yaa haha banyak kok informasinya.

Long story short untuk kasus saya, (menurut dokter) hormon cowo saya lebih dominan dari hormon cewe. Efeknya antibodi dan daya tahan tubuh saya memang bagus. Nah tapi setiap ada sperma juga bisa diserang sampe mati soalnya dianggep ancaman. Efek lainnya, karena hormon androgennya tinggi, ovarium saya jadi ga bisa matengin folikel jadi sel telur yang sempurna untuk dibuahin.

Kebayang yah kira2 kondisinyaa?

Masih hasil dari observasi dokter, kemungkinan besar saya kena PCOS karena pola istirahat (tidur). Secara genetik kebetulan ga ada turunan, pola makan saya cukup baik, pola aktivitas dan olahraga juga oke, lalu alhamdulillah juga ga stress berlebih. Tapi soal istirahat, saya emang ngaco banget. Dari SD kebiasaan nonton layar emas rcti sama papa sampe malem. SMP-SMA saya kecanduan komik dan hampir selalu baca sampai lebih dari jam 12 malam. Lanjut kuliah arsitektur, saya ga bisa ngatur waktu jadi sering skip tidur berhari2. Setelah itu kerja di konsultan dan studio, kerjaannya sering kali lembur bermalam-malam. Entah karena terbiasa, takabur, badannya masih dirasa sehat atau memang pada saat itu belum ngerti, tapi pola istirahat itu saya anggap normal. PCOS ini reaksi yang dikasih sama badan saya bahwa hal itu ga normal dan ga bisa diterima sama badan saya (saya ga tau ya kalo badan orang lain).Kebanyakan hormon laki? hauhauhaha pantesan lo kumisan, jenggotan dan kelakuan lo gitu yaaa huahuahuahua~

Setauku, kumisan dan jenggotan memang salah satu ciri dari pcos. Ciri lain yang saya alamin adalah rambut rontok lumayan signifikan, berat badan naik pesat dan susah turun (dalam waktu 2-3 minggu saya sempet naik belasan kg), emosi juga ga stabil. (Emosi itu bukan cuma marah yaaaa,. Bahagia-excited-cape-haru dll juga bentuk emosi. Jadi bukan berarti saya jadi marah-marah melulu. Justru kalo saya jadi suka seneng berlebih dan gampang nangis kalo liat film haha)

Tapi kembali menanggapi tanggepan orang-orang seperti diatas tadi, menurutku sih sesungguhnya apa yang lucu buat orang belum tentu lucu buat kita – vice versa. Jadi mau ketawa boleh, mau cerita sejujurnya perasaan kita gimana boleh, mau marah boleh, mau diem aja boleh. Karena kalo buat saya sih apapun emosinya valid kok selama mampu dipertanggungjawabkan.

Saya? Kadang santay dan ketawa-ketawa juga kalo penyampaiannya kocak. Nah tapi kalo penyampaiannya kurang lucu ya saya juga akan bilang seadanya aja~ “kurang lucu nih becandaannya, ga bikin marah kok tapi malah jadi bikin gue ga nyaman hahaaa.”Jadi kemana dan gimana pengobatannya ? Ke dokter mana? Pengobatan alternatif apa?

Setelah secara santai coba-coba ke 4 obgyn dan 1 sexolog di jakarta, yang hasilnya ga menjawab pertanyaan-pertanyaan saya secara menyeluruh, saya dan riza mulai menata ulang pikiran dan niat. Nyamain persepsi bahwa yang utamanya bukan hamil. Tapi kita mau cari tau ada apa sama kondisi badan kita. Mau usaha bareng, sehat bareng dan seneng-seneng bareng. Karena kalo ternyata kami memang ga dikasih Allah rezeki anak kandung, kami tetep pengen sehat dan bahagia sama-sama sampai mati nanti.

Ngomong-ngomong soal bahagia, sebenernya saya sempet bingung juga, setiap saya ke dokter, pengobatan alternatif ataupun ketemu orang random siapapun itu, mereka selalu ngasih wejangan : β€œpokonya jangan stress ya, harus happy, harus positif thinking!!”. Nah kebetulan saya bukan tipe orang pemikir, mood saya juga cenderung happy go lucky dan kebetulan alhamdulillah juga merasa jauh dari stress. Tapi orang kaya saya juga kalo terus-terusan diomongin jangan stress – jangan stress dan harus happy – harus happy,. ya malah jadi bingung dan risih sejujurnya. Karena jadi kaya paksaan. Diluar hal itu, kebetulan saya termasuk orang yang lebih suka berfikiran netral. Ga berlebihan positif tapi juga sangat menghargai semua emosi dan pemikiran negatif. Sayangnya ketika saya bertanya lebih detail tentang kenapa kasih advice seperti itu dan arti ga stress, harus happy dan positif thingking itu apa,. saya ga pernah dapet jawaban yang memuaskan.

Karenanya, saya coba mendefinisikan ulang sehat dan bahagia itu apa. Ternyata buat saya saat ini sehat itu adalah keadaan yang harmonis dari jiwa, raga, pikiran dan spiritual. Lengkapnya soal ini bisa dibaca diblogpost ini yaa. Dari situ saya coba breakdown lagi. Obgyn atau dokter bisa jadi membantu saya memperbaiki kondisi raga. Tapi mungkin belum tentu memperbaiki kondisi jiwa dan pikiran. Jadi saya coba untuk ikut kelas-kelas di wellness center lalu pelajari relaksasi, meditasi, buku, podcast, informasi yang sesuai dan yang paling penting tentu saja : diterapin dalam kehidupan sehari-hari.

Balik lagi soal dokter, along the way saya sadar, kalo saya butuh dokter yang pro nutrisi alami (karena ini yang saya percaya baik buat tubuh saya), akhirnya taun 2018 ketemu dr. Setyorini di hermina, bandung. Beliau juga yang mendiagnosis saya punya PCOS.Promil ga? Minum obat ga? Suntik ga?

Untuk kasus saya kemarin, kebetulan saya ga promil, ga konsumsi obat dan ga suntik apapun (tentu saja bisa jadi berbeda disetiap kasus yaa).

Setelah melalui diskusi panjang lebih dalam beberapa kali pertemuan, karena ga ada tuntutan waktu tertentu, kami sepakat untuk ‘bersih-bersih’ dan benerin kondisi badan saya dan riza dulu utamanya. Semuanya under control dokter setyorini. Yang dibenerin tentu banyak, dari mulai kebiasaan-kebiasaan yang ga sesuai dengan goal utama, pola tidur, pola makan dll. Yang dimana buat kontrolnya, setiap 3-4 bulan sekali akan checklab (ceknya apa, tergantung kondisi dan kebutuhannya).

Kenapa harus checklab?

Karena pengobatan alternatif dan alami baiknya terdeteksi juga secara medis. Saya dengan sadar memilih pengobatan ini dan dengan sadar pula ingin memastikannya secara medis tanpa terlalu banyak self claiming.Whii baru ngomonginΒ  pertanyaan aja sudah panjang sekali yaa hehe. Supaya ga kepanjangan, bingung dan bosen, untuk metoda-metoda dan habit-habit baru yang saya terapkan akan saya bahas di pt.2 ya. Lalu seperti biasa, tentu saya sangaat terbuka untuk diskusi di kolom bawah.

Pada akhirnya, Bagi temen-temen yang sudah nyempetin waktunya untuk membaca chapter satu ini sampai tuntas, yang sedang berjuang untuk punya keturunan apapun kondisi dan keadaannya, Im sending you extra love. Kadang-kadang jalannya memang ga linearΒ  yaaa,. tapi semoga selalu dikasih kenikmatan menjalaninyaaaa.

 

50 thoughts on “PREGNANCY JOURNEY pt.1 – pcos story : what, why, how”

  1. Haiiiiiiiiiiii ka atiit, cant wait to read more! Semoga ka atiit sekeluarga dilindungi oleh Allah ya aamiinn. aku penasaran bgt deh, nanti adeknya kl uda besar bobo dmn ya? Penasaran bangetπŸ˜…πŸ˜† bakal ngerombak rmh kah atau gmn, scr itu rumah udah lucu banget πŸ₯Ί maap pertanyaannya oot bgt tp glad to know a person like uπŸ’›

    1. Haiiii,. kalo udah besar ya bobo di kamarnya sendiriii ahhahaha,. sudah ada kamar di rumah tapi memang belum pernah aku share hehe

  2. Halo Ka Atiit, seneng banget deh baca semua post-an kaka. Rapih sekali dan memberikan banyak insight buat aku yang baru jadi istri hihi. Dulu ka Atit pas di diagnosa PCOS itu based on hasil test tertentu kah? seperti cek darah atau usg? soalnya kan Ka Atit bilang didiagnosa PCOS-nya setelah ganti dokter 5 kali. Terima kasih ka sebelumnya πŸ™‚

    1. Hai Tira,. awal diagnosanya karena dari konsultasi intensif beberapa kali pertemuan. Setelah itu baru jalanin tes πŸ™‚

  3. This: “arti ga stress, harus happy dan positif thingking itu apa,. saya ga pernah dapet jawaban yang memuaskan.” Super relate banget nih Atiitt.

    Cerita sedikit, ku pun punya perjalanan cukup panjang soal pertanyaan “kapan hami”, “kok belum hamil”, “knp kecapean ya, jgn capek2” dst hampir 5 tahun lamanya juga.

    Sempat terpikirkan juga untuk ngga mau punya anak karena bahkan setakut itu untuk cek kondisi badan kenapa (ini yg agak salah sih–). Yang akhirnya jadi berserah aaja deh.. karena ku yakin kalau emang sudah waktunya dipercaya, ya pasti ada aja jalan dan jawabannya.

    Seseneng itu baca tulisan ini tentang gimana akhirnya memutuskan buat perbaiki kesehatan diri dan setuju bangeeet. goalsnya bukan ingin ina itu tp yg penting sehat dulu yang utama <3

    *jadi ngingetin buat balikin lagi pola makan yang sudah semakin berantakan dan barbar ini :))

    1. haahha iya nyoee,. bingung ya disuruh ga stress muluu,. lama2 malah bikin stress kalo penyampaiannya ga tepat padahal hahaha.

      otentu saja aku juga suka barbar kelewatan kadang-kadang,. apalagi kalo lagi pulang kampung ke banduuung ahahhaha

  4. Mba sehat terus ya. Kehidupan memang gak selalu mudah, makanya biar ringan jalan menerimanya banyak dekat dekat Allah terus. Semenjak mualaf, hidupku berubah. Tapi gak berarti selalu enak. Kalopun ad part gake enak biasanya dr karakterk ak sendiri yg pemikir dan perasa. Bersyukur nemuin akun mba, mba sempetin waktu buat sharing aj itu bs jd rejeki buat orang lain. Terutama ak, yg setelah punya anak dan resign kerja dr salah satu bank swasta terbesar, bikin ak sering marah,ribet pemikiranya, gak tahunya ada banyak hal yg sudah Allah kasih ke aku tp melalui cerita banyak orang. Sehat slalu mba dan keluarga, sehat slalu sampai lahiran ya mba aamiin

  5. Pernah berada di posisi sm kyk mba atiit tp ga selama mba atiit. Kurleb sy nunggu momongan pertama 1.5 tahun smp dinyatakan hamil. Dulu didiagnosis PCOs juga meskipun br dr gambaran usg saja. Tekanan dr sosial lmyn banyak. Tp dibawa santai meskipun terkadang ttp seribg agak depresi juga. Oia selain PCOs sy juga ada anatomi rahim sy retrofleksi yg artinya arahnya ke melengkung ke belakang pdhl rata2 wanita melengkung ke depan atau antefleksi kondisi ini makin menurunkan kemungkinan hamil. Setelah tau ini sy diberi hormonal selama 3 bln utk memperbaiki siklus menstruasi stlh 1 tahun menikah. Terapi ini ga serta merta membuat sy hamil. Lalu pindah kr suami utk cek kondisi sperma ternyata spermanya juga tdk baik dr segi jumlah dan kualitasnya. Akhirnya kami berdua pasrah. Berdoa dan perbanyak sedekah itu yg kami yakini dpt mempermudah apapun termasuk memiliki momongan. Selain itu sy berhenti kerja smp malam, suami sy pindah kerja dalam kota. Alhamdulillah 3 bln kemudian sy hamil. Jd betul kt mba atiit setiap pasangan punya cerita sendiri2. Mdhan punya rasa pengertian dg pasangan dan punya lingkungan sosial yg mendukung. Terakhir memang hrs memasrahkan apapun pada yg maha kuasa. Krn memang hanya Dia lah yg tau kapan waktu yg tepat. Ketika tiba saatnya InsyaAllah qt sudah mampu dan siap utk jd orgtua yg baik.

  6. Halo Atit, baca tulisan ini aku ngerasa jalan ceritanya hampir mirip sama aku. Umur kita dan suami sama. Aku nikah dari tahun 2016. Dan baru akhir tahun kemarin lihat test pack positif juga. Selama ini gak pernah lihat, padahal kalo abis cek selalu dipelototin hihihi. Aku dan suami juga udah cek ke 3 dokter, katanya kami normal. Jadi bener kalau soal kehamilan itu hak mutlak dari Allah.

    Sehat-sehat terus yaaa sampai persalinan πŸ™‚

  7. Haloo mba Atiit, salam kenal.
    Udah lbh dari setahun ini follow IG dan belajar dari tips-tips conscious living mba Atiit, jadi pas denger mba Atiit hamil, rasanya turut bahagia sekali.

    Saya juga sama dengan mba Atiit, komitmen dengan suami ingin bisa hidup bersama dg sadar, sehat, dan bahagia. Gak keburu2 dan diburu2 punya anak, tapi ttp berusaha belajar memperbaiki kondisi tubuh supaya siap kapanpun dikasih. Cuma bedanya mba Atiit happy go lucky, saya lebih moody dan baperan hahaha.

    Suka deh kata2nya mba Atiit, ini semua hal preogratifnya Allah, jadi sebetulnya kita serahkan pada-Nya. Allah tau timing yang terbaik, kalaupun gak dikasih secara biologis, mungkin Allah ingin kita membangun tali kasih dengan yang non-biologis.

    Hahaha jadi panjang…eniwei,
    Semoga sehat selalu ya mba Atiit, mas Ija dan sekeluarga πŸ™‚

    1. Hai Tamii!! hehe aku ga selalu happy go lucky kok,.kadang-kadang juga rusuh-rusuh kecil hahaha.

      Iya tamii,. aku sempet mikir begitu,. jangan-jangan keinginan hamil ini malah jadi egoku malah lupa bahwa ini belum tentu hak aku.hehe,. salam balik dari ija,. semoga perjalanannya menyenangkan yaa buatmu dan suami πŸ™‚

  8. Hallo ka atiit, aku ngikutin ka atit dari instagram. Ceritanya inspiring sekali ka, buatku yg juga sedang menanti datangnya kado indah dari Allah πŸ’œ Semoga sehat selalu ya ka, smoga aku pun bisa melakukan #rutinitaskebaikan dengan istikomah aamiin.

  9. Hua super happy mendengar kabar kehamilan ka atit! 😭 Pertanyaanku adalah apakah rumah ka atit ada perombakan dan barang2 apa yg kira2 akan dibeli untuk persiapan kelahiran nanti? Mengingat ka atit kalau beli barang penuh pertimbangan~~~ hihi Tidak sabar baca cerita ka atit lagi. Keep writing ya ka! Thankyou

    1. Ada sedikiiiiiiiiiit sekali perombakan. Tapi belum dirombak sih sampe sekarang hahahaa. Soal barang-barangnya ga beli banyak,. nanti jika memang perlu akan aku share yaaa

  10. Sebelum baca, mau komen duluuu.. Haiii mbaa setelah sekian lama bukabuka blog mba atiit, akhirnya post juga hehee.. semoga proses persalinanmu nanti diberi kelancaran mbaa Aamiin

  11. kak~ aku seneng banget inkutin pola hidupnya kak atit di instagram. cerita sedikit, aku juga didiagnosa PCOS sama dokterku pas pertama kali kunjungan. Aku belum menikah, tapi mens ku ga pernah teratur, bahkan sekarang pun aku posisinya udah 4 bulan lebih belum mens :” aku takut kenapa-kenapa sama diriku.. tapi makin aku khawatir makin stress dan malah bikin hormon jadi berantakan.
    jadi berserah diri sambil benerin pla hidup emang paling bener sih.
    makanan yang sehat pasti ga pake micin2an (padahal micin enak haha)

    yok yok semangat semua yang penting badan sehat dan bahagia selalu <3

    1. hai lanii,.iya kadang kalo makin takut malah makin jadi pikiran juga yaa hehe,. kalau aku boleh saran,. sambil benerin pola hidup sambil dicek ke dokter/ahli nutrisi juga yaa supaya kita ga self claiming πŸ™‚

  12. Terima kasih untuk sharingan nya kak Atit. *lagi baca tau nya air mata ngucur* Sangat bermanfaat sharingan nya. Semoga selalu dalam lindungan Tuhan ya kak Atit dan keluarga <3

  13. Hai Mba Atiit, salam kenal dari Banjarmasin.

    Pertama follow di IG karena liat orang rekomen akun Mba Atiit sebagai akun yang pantas difollow bersama beberapa orang lain yg salah satunya kebetulan sudah saya follow sebelumnya.

    Lalu kemudian saya melihat pola hidup, bebikinan macem2, sampai ngompos lah, trus naksir Cube juga gegara liat di IG Mba Atiit 😁

    Saya sudah menikah dan memasuki tahun ke-3 pernikahan. Qadarullah saya juga didiagnosis PCOS di akhir November 2018. Setelah 1,5 tahun menikah baru berani periksa dan ternyata Saya PCOS + ukuran rahim yang kecil. Baru pertama kali dengar istilah PCOS ya dari Dokter Kandungan ini. Sebelumnya benar-benar minim pengetahuan soal ini.

    Kalau saya gejalanya yang sangat tampak adalah haid yang tidak teratur. Hal yang dianggap biasa sebelum nikah, ternyata ini masalah. Haid Saya nggak pernah mundur berbulan-bulan, tapi selalu mundur beberapa hari bahkan bisa 1 minggu. Pernah bulan Ramadhan saya full nggak ada bolong. Senang dong nggak ada hutang, tapi ternyata ini sesuatu yang tidak boleh dibiarkan.

    Saya sempat promil dengan Dokter yg meriksa waktu itu. Saya harus jaga pola makan, karena katanya PCOS saya ini bawaan dan kambuhan, dan cuma bisa dikontrol gejalanya. Mesti diet karbo dan banyak makan protein, tapi harus naik berat badan, karena saya termasuk di bawah standar beratnya. πŸ™
    Promil dengan pil KB + vitamin. Iya, Pil KB biar haidnya teratur dulu. Sempat bertahan konsumsi obat kayaknya 3-4 bulan, akhirnya saya putuskan untuk berhenti.

    Pertama, tiap konsul ke dokter bawaannya tegang. Waktu pertama tau PCOS juga sempat syok.
    Kedua, berat badan saya belum naik sesuai dengan target, karena sebenarnya pusing harus jaga makan dan harus naik juga. Kudu naik dengan cara yang benar. Dan saya tipe yang agak susah naik.
    (Saat tulisan ini dibuat saya hampir mencapai target tapi itu sudah lewat setahun dari konsul pertama πŸ˜…)
    Ketiga, dan ini lebih mendominasi, tiap minum obat saya merasa stress, nggak tenang. Sudah dari 2012 kayaknya saya kenal herbal, mulai mengurangi obat kimia dan akhirnya bisa meninggalkan kecuali dalam kondisi darurat.

    Katanya kan kita nggak boleh stress, nah kalau tiap mau minum obat saya stress kan nggak jadi juga. πŸ˜‚

    Pernah juga coba resep rimpang-rimpangan tapi ya lebih banyak malasnya. Susah sekali buat istiqomah πŸ˜‘.

    Sekarang saya konsumsi herbal semampu saya aja. Herbal yang memang sudah biasa diminum setiap hari + herbal untuk membuat haid teratur dulu. Bukan herbal yang diresepkan buat promil juga. Diminum dengan kesadaran penuh. Semoga bisa istiqomah. 😁

    Belum bisa sepenuhnya jaga makanan padahal tau sebenarnya jaga makanan bukan cuma buat hamil tapi juga buat diri sendiri biar sehat dan bahagia.

    Makasih ya Mba Atiit tulisannya, semoga ku tetap semangat menjalani hari-hari ini πŸ€—

    1. Halo amahrifaa πŸ™‚

      Sebelumnya terimakasih sekali untuk ceritanya yaaa,. Akupun periodnya ga teratur. Kadang cepet kadang lama kadang maju kadang mundur. Seringkali aku lupa bahwa hal yang menjadi mayoritas di keadaan sosial ga berarti bahwa keadaan itu normal. Karenanya diatas saya nyinggung soal keluar dari stigma sosial :).

      Semoga apa yang sedang kamu jalani saat ini dikasih rasa nikmat dan nyaman yaa,. dan segala bentuk pengorbanannya akan berbuah baik juga nantinya. Aamiin πŸ™‚

  14. whaaa selalu ya kak atiit inspiring banget tulisannya, pas banget buat aku yg 6 bulan ini lagi nunggu garis dua juga.

    BTW klo uda pernah punya anak, apakah masih mungkin kena PCoS kah? duh maaf pertanyaan awam, mau ke dsog kok malah takut jadi semakim kepikiran heuheuheu

  15. Ka Atit, saya selalu pantau siklus menstruasi melalui apliaksi Flo. Dan setelah setengah tahun rajin log symptomps disitu, saya diprediksi punya PCOS.
    Pertanyaan saya, di dokter diperiksanya kayak gimana aja? Prosedurnya seperti apa? Saya ingin ke dokter buat janji untuk memastikan saya beneran PCOS apa engga, tapi takut πŸ™ karena seumur hidup belum pernah periksa ke dokter kandungan heheheheh

    1. Halo Fadiah,. Bolehkah aku bertanya takutnya karena apa? Namun aku pribadi sangat mengcourage kamu untuk cek secara medis terlebih dahulu. Kalo soal pengobatannya mau pakai alternatif atau apapun sih itu terserah kamu kokkk. Oh ya,. aku ga bisa jawab secara pasti untuk periksananya seperti apa,. karena aku yakin metoda setiap dokter pasti berbeda. Tapi dari pengalamanku ke beberapa dokter, umumnya pertama dengan ngobrol dulu. Tenang saja, kalau kamu merasa ga cocok atau ga nyaman kamu bisa cari lagi alternatif lain kok. Semoga jawaban ini bisa sedikit bikin kamu lebih nyaman yaaa πŸ™‚

  16. Halo, Atiit, salam kenal ya.

    Saya juga penderita PCO. Saya pernah di masa yang sama kayak kamu. Ditanyain sana-sini. Sempat insem 2x gagal, ke alternatif, dll.

    Setelah pasrah, mencoba hidup sehat dan rajin olahraga, Alhamdulillah saya hamil alami setelah 8 tahun menanti.

    Semoga lancar dan sehat sampai lahiran nanti. Aamiin.

  17. aku sayang bgt sm mba atit… makasih sudah selalu cerita banyak hal! mba atit salah satu orang yg jd panutanku dlm belajar hidup yg lebih mindful! semoga kehamilan dan persalinannya lancar2 mba! amiiiin

  18. Kak Atiit, aku pengen nangis bacanya. So inspiring. Aku mau tanya gimana cara kak Atiit membuat suami jg mengikuti pola hidup sehat.? Karena pasti kan kebiasaannya beda. Krn kdg susah2 gampang kan ngajak pasangan utk ngikutin perubahan habit yg kita terapkan.? Meskipun tujuannya baik. Apalagi kalau misal menunya pasangan gak suka, kesibukannya bikin susah tidur awal, dll. Semoga dijawab ya kak. Terimakasih banyak πŸ™‚

    1. Halo Mitaa, sesekali mungkin aku ngajak riza (aku agak lupa haha) tapi banyaknya aku mengkomunikasikan hal ini lewat diskusi. Tanpa paksaan tanpa tekanan tanpa drama. Pure diskusi. Dari diskusi-diskusi tersebut aku akan coba belajar mengenal karakter, kemampuan, kebutuhan dan kemauan riza (begitu juga sebaliknya dari riza ke aku). Setelah itu aku dan riza selalu coba cari jalan tengah yang mampu dan mau kita ambil. Aku pernah tulis sedikit tentang perbedaan habitku dan riza di http://astripujilestari.com/2019/06/16/spending-life-with-someone-who-lives-a-totally-different-lifestyle/ siapa tau kamu mau baca yaa πŸ™‚

      1. Terimakasih banyaaakk kak atiit sudah dibalas & dijelaskan panjang lebar.. smg mjd amal ibadah buat kak atiit & suami yaa.. πŸ™‚

  19. Terimakasihh ibu Atiit sudah jadi ibu yaa sekarang .. masyallah cerita ini sudah dua kali aku baca .. sbnrnya buka blog ini pgn tahu kelanjutan ceritanya . Pgn tau pola2 makan sehatnya . Tp trnyata blm ya. Mudah2n segera tayang hehe .. sehat2 ya ibu Atiit dan keluarga aamiin . Terimakasih kisah inspirasinya .. mhn doa tuk kami yang masih berjuang aamiin

  20. hai kak atiit.. aku baru beberapa bulan terakhir ini ngikutin kak atiit di youtube (pertama kenal di youtube channel nya, hihi ) terus aku ikutin instagram nya, terus blogg nya.. dan waaaaaaw aku makiin sukaaaa sama lifestyle nya kak atiit. dan baca tulisan ini bikin aku semangat lagi buat “bersih-bersih” dan benerin kondisi badan lagi. aku juga divonis PCOS udah 5 tahun menanti buah hati :). sempet konsul ke dokter yg pro nutrisi alami juga, 2 tahun yg lalu aku sama suami Alhamdulillah berhasil jalanin healthy life style.. tapi cuma bertahan 1 tahun, hiks. aku nakal ga pertahanin healty lifestyle. tapi baca tulisan kak atiit ini aku mulai semangat lagi menata yg berantakan setahun kemaren. maksiiiih kak atiit tulisannya sangat memotivasi. do’ain saya dan suami segera dikasih rezeki sama Allah πŸ™‚

  21. Haiiii Atiiit~

    Akhirnya baca tulisan ini sampai tuntas! Aku PCOS fighter juga πŸ™‚ Sudah hampir 3 tahun menikah, tapi masih ngerasa belom berjuang maksimal dalam mengubah pola hidup sehat πŸ™ masih suka makan junkfood dan processed food. Iri sekali lihat stories-nya Atiit yang selalu bisa mengolah dan mengkonsumsi real food setiap hari. Aku percaya bahwa setiap orang memiliki prosesnya masing-masing. Sekarang aku lagi mulai merutini olahraga, mulai mengurangi junk food & processed food, juga mau mulai rajin konsumsi buah dan sayur. Terus bikin stories mengenai konsumsi harian real food-nya ya! Semua stories-nya Atiit bikin aku semangat terus untuk memperbaiki kebiasaan buruk makan makanan gak sehat.

    Semoga Atiit, Ija, dan Poli sehat selalu! Semoga aku dan suami juga bisa hidup sehat kayak Atiit, bisa mempersiapkan segala sesuatunya dengan baik, dan ikhlas juga atas segala ketentuan Allah πŸ™‚

    Terima kasih karena selalu menginspirasi.

Leave a Reply to lani Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *