CONSCIOUS LIVING SELF THOUGHTS

CAPSULE WARDROBE EXPERIMENT – 2 CLOTHES IN A MONTH

Disclaimer : eksperimen ini dilakuin taun 2018 atas dasar iseng pengen tau rasanya (literally) pake baju itu-itu aja, tanpa ada tujuan mulia (awalnya). And also its not a project suffering. Sama sekali ga ada perasaan sengsara ketika mengerjakannya, jadi semoga cerita dibawah ini dapat dibaca dengan perasaan suka cita yaaa.

Mungkin diantara kita ada yang familiar dengan komen:

“baju lo kok itu mulu sih?” atau “lo ga ganti baju ya?”

Nah kalo dalam kasusku sebetulnya bajunya ya ga (literally) itu2 aja. Tapi emang model, material dan warnanya memang mirip2 hahaha. Untuk bayangan kondisinya, di lemariku semenjak 4 tahun belakangan ada sekitar 40-50 item dari mulai jilbab, baju, celana, jaket, daleman sampai sepatu dan lain sebagainya. (hampir) Tiap hari ganti kok, jadi sebetulnya ya ga itu2 aja kan sebetulnya haha (mencari pembenaran). Eh tapi cerita soal personal wardrobe mungkin akan ditulis dilain kesempatan ya, kali ini mau fokus bahas eksperimennya dulu hehe.

Kalo buat saya pribadi sebetulnya ga masalah dan ga (begitu) peduli juga kalo ada yang komen sebangsa itu. Tapi jadi penasaran juga apa rasanya kalo literally pake baju itu-itu aja, makanya nyobain project ini karena penasaran.

ps : Ini lemariku dan riza di kamar. Ukuran lebarnya hanya sekitar 1m. Diisi bajuku dan ija (suamiku). Foto ini diambil taun 2016 dan saat blogpost ini ditulis ditahun 2020, ukuran dan segala sesuatunya ga ada perubahan major kok.

WHAT TO WEAR

2 atasan, 2 jilbab dan beberapa celana dan rok (celana dan roknya ga aku hitung hehe soalnya cuma fokus ke atasan aja)

2 baju ini saya pake untuk semua keperluan saya ketemu orang, dari mulai meeting, site visit, olahraga, belanja, undangan, event, bikin video sampe jalan-jalan random (termasuk untuk semua keperluan bersocial media selama sebulan ini, setiap ada foto atau video yang diambil untuk keperluan posting, saya selalu pake 2 baju ini saja).

Karena lagi musim ujan dan dingin, saya pilih sweater warna hitam dan abu untuk jadi atasan yang dipake melulu ini. Ga ada brand atau material yang spesifik kok ini, bisa pake apapun yang punya aja di rumah. 2 sweater yang saya pakai ini brand uniqlo ukuran xl.

kok uniqlo? fast fashion? katanya mau belajar kunsumsi produk dari brand yang lebih tanggung jawab?Β  – Hehe iya, sweater ini dikasih papahku. Papa ga begitu mengerti soal fast fashion ini. Jadi dibanding nolak, saya lebih milih nerima dan coba jalanin project ini supaya tetep ada manfaat lainnya. Oh ya, karena produk ini terbuat dari material dengan campuran polyester, buat hindarin microfibernya rontok terlalu berlebih, saya pilih buat ngucek sendiri bukan pake mesin cuci selama sebulan ini.

Untuk bawahan dan sepatunya sebetulnya saya ga batasin. Tapi toh karena pilihan di lemari saya juga ga banyak, jadi ya saya cuma pake 1 slip on untuk meeting, 1 sandal hitam untuk sehari-hari dan 1 sandal coklat untuk acara formal.

HOW TO WEAR

Wah kalo soal gimana cara pakenya sih menurutku ya semua juga tau cara pake sweater yaa haha. Silahkan dipakai sesuai caranya masing-masing hehe.

Ada beberapa foto padu padan yang berhasil diambil (atau difoto ulang untuk kepentingan blogpost ini) padahal sebenernya saya kaku banget di depan kamera haha.

WHAT I THINK VS WHAT THEY THINK

Ohya, saya memang bukan pekerja kantoran 9-5, tapi jadwal saya untuk keluar rumah atau bertemu orang cukup dinamis kok. saya bisa bertemu beberapa orang berkali-kali banget dalam kurun waktu sebulan (virtual dan non virtual).

Awalnya sempet ada perasaan “waa, nanti orang bakal mikir jorok ga ya pake baju sama melulu” atau “takut merasa kalah tampil sama orang lain”.

Menariknya ga satupun diantara mereka semua yang notice bahwa saya betul-betul hanya pake baju yang itu-itu saja. Ga ada seorangpun yang nanyain padahal saya bisa bertemu mereka berkali-kali banget. Di social mediapun sama, ga ada satupun yang komentar sampai saya cerita tentang project ini.Β So i guess peopleΒ don’t really notice what i wear, they care about them self more and its a good thing.

WHAT I FEEL

pro :

  • Rasanya ga repot haha. Cucian ga banyak, setrikaan juga, artinya beban hiudpku sehari-hari menipis.
  • Ngabisin waktu jauhhhhhh lebih dikit lagi didepan lemari untuk siap-siap.
  • Awalnya deg-degan sih dikit, tapi abis itu setelah sebulan berlalu, gw malah keenakan pake baju ini melulu.
  • Rasanya seneng banget pas tau dan mau ngakuin bahwa ternyata kadang saya pake baju itu buat menuhin ekspektasi orang lain bukan buat diri saya sendiri muehehe
  • Saya belajar memaknai hidup dalam keterbatasan. Belajar nerima bahwa orang lain tampil lebih gaya dan trendi dan modis dari saya dan saya cukup puas sama penampilan saya sekarang tanpa perasaan kekurangan.

con :

  • Kadang-kadang ada aja hari dimana pengen pake baju agak centil atau agak tampil walaupun sebenernya ujung-ujungnya pake baju ini lagi sih haha.
  • Hujan besar dan baju belum kering tapi bentar lagi sudah harus caw. Oh my, tiba-tiba pengen beli mesin cuci yang keluar-keluar baju udah kering disetrika rasanya wkwk.
  • Ada beberapa emosi yang ga cukup atau ga bisa diwakilin dengan 2 baju ini.

INTEREST TO TRY ANOTHER PROJECT?

YAP!! Menarik banget ternyata, lain kali mungkin pengen coba project-project yang lain. Kalau ada yang punya cerita-cerita serupa, boleh sekali kalau mau berbagi ceritanya di kolom bawah πŸ™‚

Eh ya, walaupun mungkin mirip-mirip tapi eksperimen ini bukan rangkaian capsule wardrobe project yaa. Kalau ada yang tertarik coba juga tapi merasa yang ini terlalu berat, mungkin bisa coba cari-cari soal capsuleΒ  wasrdrobe.

ps : Experiment ini saya lakuin di tahun 2018 dan baru rilis blogpost tahun 2020 ketika saya sedang hamil 7,5 bulan. Ada banyak foto daily wardrobe yang ga bisa terpenuhi (apalagi dengan sweater abu) karena udah keburu ga cukup di badanku hehehe. Semoga ga mengganggu inti dari cerita experiment ini ya danΒ  terimakasih banyak pengertiannyaaa.

 

31 thoughts on “CAPSULE WARDROBE EXPERIMENT – 2 CLOTHES IN A MONTH”

  1. Waah 😍
    Thank your for sharing 😘.
    Kok yah pas banget, dari kemaren lagi beberes isi lemari, yg ternyata banyak juga yak. Ditengah jalan mulai mumet gegara bingung nyortirin mana yang mau di keep sama mana yang mau di donasikan. Cukup sulit buat “melepas”kan terikatan dengan barang-barang. Padahal ini baru baju, dan baru 1 lemari itupun cuman baju-baju sendiri. Baju anak dan suami gak berani buat utak-atik. Masih ada 3 lemari lain yang menunggu. Karena kepala pening jadi skip beberes.
    Nah, hari ini baca ginian jadi semangat lagi buat lanjutin decluttering baju.
    Ternyata baju 2 biji aja CUKUP buat sehari-hari 😁.

    1. Haihaii,sama-sama yaa.
      Eh ya, kalau mau coba bisa disesuain sendiri sama kondisi dan kebutuhan masing-masing yaaa, ga harus dua kok πŸ™‚

  2. Keren, tertarik untuk coba kayanya, hilang beban pikiran minimalnya ga menghabiskan waktu banyak untuk hanya sekedar buat ganti baju. Patut di coba sih ini. Semoga bisa🌼

  3. Hello mbak Astri.. aku juga lagi belajar gaya hidup minimalis dengan cara ngurangin jumlah baju di lemari dan pake baju yang “itu itu aja”.. dan ternyata enak banget ya hidup lebih praktis haha

    And btw semoga baby nya dikasih sehat terus mbak.. salam kenal..

    1. Halo yogaaa,
      hehe iyaa enak yaaa,. jadi lebih ringan juga perasaannyaa hehee.

      btw,. thnkyou so much yogaa untuk doanyaaa,. semoga kamu juga dikasih sehat meluluuu πŸ™‚

  4. Wah karena aku ada seragam d kantor dr senin ampe jumat yg beda tiap hari
    Utk kerja fix ga mikir baju apa

    Dan d rumah…
    Daster
    Ternyaman
    Sabtu minggu lelah beb buat pergi
    Jarang bgt pergi

    Pake baju yg ada sdh cukup sekali
    Udh sekitar setahun ga beli baju
    Tp selalu ada baju baru

    Alhamdulillah ada aja yg ngasih
    Bye bye lemari penuh

  5. Pingin coba eksperimen nya nih, tp krn aku ngantor dan ketemu mhsiswa tiap hari, mgkn aku tambah 1 atasan lagi biar ga ke notice bgt ya.. 😁😁
    Eksperimen ini bener2 menohok aku pribadi sih, sbnrnya yg demen beli baju πŸ˜†πŸ˜†

    1. Haihai endah,.
      tentu boleh banget doong disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan kamu sajaa πŸ™‚
      selamat bereksperimen yaaaa

  6. Hai kak πŸ™‚ kalo beli celana kulot jeans, celana cream dan rok hijau army sprti punya kak Astri dmna ya? share infonya ya kak thank u :))

    1. Aku ga punya kulot jeans. celana cream beli di muji, rok hijau antara brand lokal atau jait sendiri di rumah. Lupa soalnya sudah bertahun-tahun banget.

  7. Hai ka atit, aku lg belajar buat ngurangin baju (declautter dan kalau mau beli baju mikir bakal di pakai atau hanya lapar mata), tp pas lg belajar gini, ada aja ujian nya πŸ˜…. Di sekelilingku, ada bbrp tipe org yg senang membandingkan kepunyaan nya dgn kepunyaan org lain (trmsk punya ku), dan sempet dpt tatapan sinis atau kata2 yg kurang enak. Ka atit prnah ngalamin gtu jg ga? Saat gaya hidup ka atit sedikit berbeda dgn kebnyakan org, apakah sekeliling ka atit bsa mengerti?

    1. hai diani,
      Pernah kok hehe,. yatapi menurutku manusia perannya memang dua. dikomentarin atau ngomentarin. tinggal diani pilih saja mau yang mana πŸ™‚
      Lalu, orang sekelilingku ga harus ngerti dengan keputusan2 yang aku ambil selama ga merugikan mereka. Yang paling penting aku pribadi mengerti betul maksud dan tujuannya πŸ™‚

    1. Hai aisyah, terimakasih yaa.
      sendalku beli di bratpack tapi sudah 4-5 tahun yang lalu jadi ga tau deh masih tersedia atau engga πŸ™‚

  8. rasanya ku ingin cobain eksperiment ini, tapi 90% baju ku gamis kak, ada ide ga ya biar ga keliatan pake itu melulu apa ya yg harus divariasikan?

  9. Seru juga nih Kak buat dicoba. Akhir2 ini soalnya waktuku sering abis cuma buat milih mau pake baju apa hehe.
    Oh iya, Kak atit biasanya beli celana-celana di mana? Celananya selalu mencuri perhatianku hehe

  10. kalo dipikir lagi emang gitu sih kak. saya pernah nyoba beli baju yang bukan gaya saya, akhirnya nganggur di lemari. Memang belum bisa declutter baju sepenuhnya sih, tapi abis baca ini semakin yakin kalo emang harus ngelepasin keterikatan sama barang. Tetap menginspirasi kak πŸ’™

  11. Kalo saya pernah ga sengaja kyknya begini waktu abis lahiran anak ke 3.. anak pertama kedua abis lahiran langsung balik ke size normal pas anak ke 3 ntah kenapa malah naek terus.. sampe baju yg muat cuma 2 biji dan gue pake ganti2an.. rasaaa stress wkwkwkwk.. padahal kerjaan gue tiap hr cuma anter jemput anak sekulah yg jaraknya 2 km dr rumah cobaa..

  12. Atiiiiiit. Aku ngefans *diulang*

    Aku kagum deh sama cara kamu ngerjain ini, konsisten, terus ada evaluasinya (objektif lagi) πŸ˜„πŸ˜ Kusukak! πŸ˜˜πŸ€—

    Sehat-sehat ya Bumil cerdas kesayangan akooooh.

    1. whaaa thnkyou nad!!

      gila sih sebenernya gw ga pernah ngerasa konsisten justru. im all human hahahaa banyak alesan, lupa dllnya juga koookk ahhhaaha

      you too!! sehat terus!! i miss you!!

  13. Atiiit
    Klo misalnya mau dipake 2 baju itu aja, nyucinya gimana? Klo misalnya harus keluar dalam waktu yg berdekatan. Soalnya ga betahan pake baju yg udh pernah dipake seharian, ga langsing dicuci tapi digantung, trus lusanya pake lagi

    1. Haloooo,. kebetulan pas lagi experimen lagi musim panas. matahari lagi oke banget dan ga ujan, jadi keringnya super cepet. Kadang juga nyuci malem terus taro dideket kipas angin haha.

      Nahh,. tapi kalo mau coba experimen jugaa,. aku sangat rekomen untuk disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi diri sendiri yaaa,. ga harus 2 koook πŸ™‚

  14. Halo kak atit. Wah telat ya aku komen di sini, semoga masih kebaca yaa..

    Plis minta saran dong kak… aku masih bingung tentang gaya fashionkuu. Berkali kali aku pakai baju, tapi ga cocok. Ujung2nya aku beli lagi. Ga cocok, beli lagi. Padahal pengennya punya baju secukupnya tapi cocok utkku, dan stop beli lagi.

    Aku bingung memilih gaya, karena setiap pakai kok rasanya berantakan ya, kok kayaknya ga cocok ya dengan tipe badanku yang cenderung gemuk n pendek, dan sebagainya… Ada saran ga ya kak? Oiya minta tolong bikin postingan ttg warna baju kakak sabi nih kak.

    Makasih kak atiitt

  15. hi kak..ini pertamakalinya aku visit dan baca blog kakak..
    aku kesini berawal dari belajar hidup minimalis ala jepang, lalu ada temen yang rekomendasiin ig dan blog kakak soal hidup minimalis dan suka sekali sama blog serta tulisa2 kakak ini..
    Terimakasih ya sudah berbagi dan sehat bahagia selalu buat kakak dan keluarga.aamiin..

Leave a Reply to Erike Brigitha Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *