TRAVELLING

#4 JEJU TRIP – eats . pt.1

Supaya ga bingung dan bisa dicek dengan nilai-nilai kepercayaan/alergi masing-masing, disclaimer dulu soal cara pemilihan makanku ketika liburan :

Menjalankan ketentuan yang kupercaya akan baik untuk diriku perihal makanan selagi liburan sejujurnya memang agak tricky. Dulu saya hanya menghindari babi dan alkohol kalau lagi travelling (Ga ada masalah kalau ada yang yang berfikir seperti itu atau memilih mengkonsumsi babi dan alkohol yaaa :)), tapi saat ini pilihan makananku lebih terbatas dari sekedar ga ngonsumsi babi dan alkohol. Memang belum sempurna juga sih hehe tapi masih akan terus diimprove.

Tanpa bermaksud ngajak/ ngajarin ga bener, tapi umumnya hal-hal yang jadi perhatianku untuk milih makanan selama lagi melancong apalagi di negara-negara yang ga support bahasa inggris adalah :

  • Sejujurnya saya ga selalu makan di resto dan kafe dengan label halal.
  • Saya selalu cari resto/kafe yang memang ga menyajikan babi (sama sekali) dalam semua makanannya (ini lumayan tricky di korea). Karena ada kekhawatiran bercampur ketika proses di dapur.
  • Saya juga sama sekali ga konsumsi ayam, sapi, kambing (termasuk kaldunya) yang ga ada lisensi halal, jadi umumnya pilihannya lebih ke makanan vegan, vegetarian atau seafood.

Jadi kalau ada temen-temen yang berminat mencoba makanan-makanan yang saya tulis dibawah, kurang lebih 3 point diatas ini adalah spesifikasinya yaa. Saya belum bisa pastiin makanan yang saya konsumsi ini betul-betul halal-thoyib. Tapi sejauh ini, ini yang paling baik yang bisa saya lakuin dan tentu saja masih akan selalu diimprove kedepannya.

Di jeju, populasi orang tua dan sepuh memang jauh lebih banyak dibanding di seoul. Jadi sebelum pergi, ada beberapa hal yang sudah disiapin dari jakarta supaya mempermudah komunikasi terkait makanan. Jadi dibanding bikin mereka bingung, ada kumpulan kalimat singkat yang bisa dikasih ke mereka dan dijawab dengan anggukan/gelengan atau tinggal tunjuk aja.

  • apakah ada menu berbahasa inggris? :영어 메뉴가 있어요? (Yong-o me-nyu ga isseoyeo)

  • apakah mengandung babi? saya tidak bisa makan babi dan turunannya, apakah ada alternatif lain? : 음식을 혹시 되지고기 들어가요? 되지 고기 못먹어서, 다른 메뉴가 있어요? (i eumsig-eul hogsi dwaejigogi deur-eogayo? jeo dwaeji gogi motmeog-eoseo, daleun menyuga iss-eoyo?)

  • adakah makanan yang bisa dikonsumsi oleh vegan/vegetarian? : 채식 음식을 있어요?(chaesik eumsig-eul isseoyo)

  • saya sedang belajar mengurangi sampah dan bawa tempat makan sendiri, bolehkah pakai tempat makan saya pribadi? : (저는 낭비를 줄이기 때문에 저의 도시락을 가지고 있어. 혹시 도시락을 가져도 될까요?)

  • saya tidak perlu plastiknya, terimakasih : 플라스틱은 필요 없어요, 감사합니다 : jeo peullaseutig-eun pil-yo eobs-eoyo, gamsahabnida)

  • Apakah saya boleh minta / beli air ini untuk isi ulang tumbler saya? ( 물통 다시 채울수 있을까요? : Je multong dasi chaeul su isseulkkayo?)

  • rasanya enak sekali, terimakasih banyak: 정말 맛있어요, 감사합니다 jeongmal mas-iss-eoyo, gamsahabnida)

  • anda baik sekali, semoga harinya menyenangkan : 당신은 너무 친절해요, 좋은 하루 보내세요 (dangsin-eun neomu chinjeolhaeyo, joh-eun haru bonaeseyo)

  • bolehkah saya ambil foto dan video disini? : 여기에서 사진이랑 동영상 찍어도 될까요? (Yogi-eso sajinirang dong-yongsang jjigodo dwaelkkayo?)

Sebagai orang yang sangat-sangat seneng makan, jeju sebetulnya tempat yang nyenengin banget buat dikunjungin. Sayangnya selama 5 hari disana kemarin, cuaca ga selalu cerah. Jadi ga semua makanan yang udah diincer bisa diicip. Untungnya pas cuaca cerah, kami berdua sempet dateng kebeberapa tempat.

Beberapa hal yang kumakan adalah :

SEWOOORI

Address : sayang sekali ga ada di gmaps, dan aku juga lupa banget ngepin disana. Cara paling mudah untuk nyarinya adalah buka instagramnya dan cari dari location tag hehe.
Business Hours : 9am – 8.30pm
Day Off : open everyday
instagram : @sewooori_jeju

Awal tau tempat ini random dari instagram. Sewoori ini tempat pertama banget yang dicari dan dikunjungin begitu sampe jeju. Tempatnya kaya toko kecil yang hanya ngelayanin take away. Agak sulit untuk order pakai lunch box sendiri dan minta tanpa kemasan karena keterbatasan bahasa dan mereka ga pernah mendapat permintaan seperti ini sebelumnya. Jadi aku tetep ambil kemasannya untuk akhirnya dipisahkan dan direcycle kemudian. Kalau cuacanya lagi oke, saya rekomen banget untuk dimakan dipinggir laut. Etapi ga deket-deket banget sih lautnya kalo jalan kaki, jadi pastiin perut dan energi sudah terisi yaaa hehehe.

Setauku semua makanan disini hanya pakai protein bahari beserta bumbu-bumbunya dan tanpa alkohol. Menu makanan yang mereka tawarin kalau ga salah ada 3 (8,5k won each) dan semua ditulis dalam hangul. Karena udah laper banget, udah ga konsen langsung pilih yang kimbap udang aja. 1 porsi ada 9 potong kimbap kotak yang cantikk banget warnanya. Isinya kurang lebih nasi kuning (plis jangan samain sama naskun di indo plissss) – shrimp cake – pickles – sweet mayo – jalapeno – nori.

Khusus buat kimbab sewoori ini, saya agak susah deh cerita objektif soal rasanya. Soalnya ini dimakan anget-anget setelah nahan laper berjamjam bangeeet. Dari yang bisa kuinget-inget, paduan rasanya belum pernah aku rasain sebelumnya. Dan sesungguhnya paduan ini bukan hal yang familiar sih buatku. Jalapeno rasanya terlalu “mexican” untuk harus dimasukin ke makanan korea, ditambah udang yang bumbunya jauh banget dari cajun. Nah tapi rasanya surprisingly kontekstual koook. Buatku ini salah satu yang patut diperhitungkan buat dicoba kalo kesini.

DAKKALBI

Address : near dongmun market
Business Hours : 10am – 7pm

Sayang banget tempat makan kedua ini aku review tanpa informasi lengkap tentang nama toko dan alamatnya. Singkat cerita, tempat ini ada di daerah sekitar dongmun market.

Dakkalbi sendiri sebenernya semacam spicy stir-fried chicken. Nah tapi karena aku ndak bisa makan ayam, bersyukur sekali nemu resto yang hanya jual dakkalbi gurita. Hasil dari ngobrol-ngobrol sama ahjumma disana, si gurita dimarinated dulu sama fermented gochujang dari ubi. Lalu ditumis pake cabbage, perilla leaves, scallions, zucchini, bawang-bawangan dan mie yang mirip dengan mie yang halusss banget. Disajiinnya tentu dengan banchan yang berlimpaah. Rasanya sedikit pedas, sedikit gurih dan sedikit manis. Aku cocok!

DONGMUN MARKET

Address : 20 Gwandeong-ro 14(sipsa)-gil, Idoil-dong, Cheju, Jeju-do
Business Hours : 8am – 9pm
Day Off : open everyday

Salah satu tempat yang selalu disempetin buat didatengin kalo lagi ke luar negri/kota adalah pasar tradisional buatku. Dateng ke pasar tradisional tujuannya tentu macem-macem. Dari mulai pengen icip makanan lokal, belanja bahan-bahan seger dengan harga yang miring, ketemu penduduk lokal dan ngobrol-ngobrol, liat langsung dan ngerasain budaya setempat juga.

Untuk menjelaskan kaya gimana dongmun market ini, hmm..bayangin pasar yang gede (banget), bersih dan lengkap (banget). Pasar ini dibagi ke beberapa bagian. Setiap bagian punya gate masing-masing. Misalnya seafood di gate 8, buah-sayur di gate 5 dan street food di gate 10.

Yang masih kebayang-bayang rasanya sampe sekarang tentu saja kimchinya. Variannya banyak banget dan rasanya bedaaa banget sama yang pernah kucoba atau buat di indo. Selain itu semua sayur dan buah dan seafood yang dibeli, sedaap banget!. Terutama hallabong orange. Rasanya super bursting di mulut. Strawberrynya juga, walaupun eprasanya cenderung tawar kalo dibanding strawberry jepang yang manis atau lembang yang asem, tapi strawberry di jeju ini entah kenapa kandungan airnya banyak sekali.

Sebetulnya masih ada banyak sekali makanan yang belum sempet dicoba selama kemarin ini. Sambil menunggu aku merampungkan part2 cerita-cerita soal makanan di jeju, kalau temen-temen punya rekomendasi tempat makan atau produk untuk dicoba sekitaran jeju, kutunggu sekali infonya di kolom komentar yaaa.

gamsahabnidaaaaa~

5 thoughts on “#4 JEJU TRIP – eats . pt.1”

  1. Untuk alamat tumis guritanya:

    칠성낙지 (Chilseong Nakji aka Chilseong Octopus)
    16-2 Seobudunam-gil, Jeju-si, Jeju-do

    Untuk alamat Sewoori:

    제주시새우리 제주점 (Jeju-si Sewoori)
    21, Mugeunsong 7-gil, Jeju-si, Jeju-do

    bisa copy nama Koreanya di Naver Map atau Kakao Map (dapat bus route juga sekalian, yay!)

  2. Hi kak Astri! Aku izin mau taruh alamat restoran Sewoori dan Octopus, eheheh

    Sewoori (제주새울제주점)
    21, Mugeunseong 7-gil, Jeju-si, Jeju-do

    Chilseong Octopus (칠성낙지)
    16-2, Seobudunam-gil, Jeju-si, Jeju-do

    Bisa dicari di Naver/Kakao Map jadi bisa sekalian dapat rute busnya. Semoga membantu pembaca lainnya 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *