TRAVELLING

LIGHT PACKING FOR 16 DAYS AWAY

Cerita light packing di blogpost ini adalah cara yang biasanya saya terapin untuk kurang lebih 14-17 hari travelling (dalam dan luar negeri) untuk semua musim kecuali winter.

Buatku pribadi, bawaan travelling itu sifatnya personal, tergantung preferensi, kebutuhan dan karakter masing-masing. Bawa apa dan berapa banyak untuk setiap orang pasti beda-beda. Jadi melalui tulisan ini, saya ga sedang mencoba mempengaruhi atau mengkampanyekan untuk jalan-jalan dengan bawaan sedikit. Ga juga bilang kalo cara packing ini pasti lebih baik. Melalui blogpost ini saya hanya bercerita tentang karakter travelling saya dan pengen ngajak temen-temen semua untuk berkenalan lagi dengan karakter travellingnya masing-masing.

Rewind dikit ke waktu smp dulu, saya selalu light packing setiap lagi pergi. Dan yang dibawa emang bener-bener cuma kaos sama celana pendek doang. Pas masuk kuliah mulai centilkan tuh, packing-an ke bali aja udah kaya mau pindah kost-an. Semua baju, skincare botol-botol besar, topi koboy (padahal ga ada rencana naek kuda), tas piknik, box makeup, baju pesta (ga ada niatan party juga~) dibawa dengan alesan pengen tampil prima dan just in case. Pas awal pake jilbab beda lagi, bawaannya bingung kalo mau packing soalnya kupikir (awalnya) dengan pake jilbab saya harus bawa daleman/luaran ekstra, kerudung yang matching sama baju, dll. Yang otomatis bawaan jadi akan lebih banyak lagi. Etapi taunya belum tentu, karena fast forward ke hari ini, bawaanku sekarang bahkan lebih compact dari waktu sebelum pake jilbab dulu.

WHY

Jadi alesan kenapa selalu light packing sejauh ini adalah karena saya punya cedera punggung, jadi ga boleh bawa beban banyak. Lalu umumnya setiap traveling saya dan riza ga pernah beli bagasi ketika pergi dan salah satu diantara kita hanya beli 1 bagasi pas pulang. Selain karena merasa ga perlu, tentu untungnya jadi bisa ngirit duit, waktu, konsentrasi dan energi juga dong hehe.

Ada beberapa pertanyaan yang sering saya dapet berkaitan dengan light travel ini :

Bawa tasnya 1 doang ya kalo light travel gitu?

Umumnya tas yang saya bawa ada 5 :

  • 1 luggage : Ukuran kabin, buat masukin semua bawaan. Jangan lupa ada maksimal berat untuk kabin : 7kg. Jadi jangan sampai niat bawa satu koper tapi semua dijejelin di koper kecil sampai overweight.
  • 1 small bag : Buat jalan sehari-hari. Biasanya saya pake sling bag kecil.
  • 1 extra bag : Biasanya bawa yang bisa dilipet kecil. Buat naro belanjaan atau oleh-oleh pas balik. Tapi kalo buatku yang memang ga punya mental bar-bar kalo belanja, extra bag ini memang jarang (banget) kepake.
  • 1-2 reusable bag : nah kalo ini buat dibawa sehari-hari pas jalan-jalan.
  • produce bag : Buat ngehindarin koper jadi berantakan, baju jadi kotor, atau simply supaya easy to access, semua barang bawaan selalu saya masukin dalam produce bag sesuai kategorinya. Termasuk baju kotor. Jadi jangan lupa siapin extra dari awal.

Jadi ganti baju ga disanaa?

huahahauh yatentu saja ganti doong~

Repeated style yah berarti?

Sejauh ini sih kalo repeated style sih engga, tapi repeated clothes sih iya. Artinya 1 baju bisa dipake beberapa kali, tapi karena mixmatch jadi looksnya bisa beda-beda. Nah tapi kalo buatku pribadi sejujurnya ga masalah juga kalo repeated style karena sejauh ini belum pernah punya kebutuhan khusus seperti harus foto ootd dengan baju yang beda-beda atau merasa harus selalu tampil prima kaya waktu kuliah dulu atau apapun itu. Sekarang yang kurasain sih yang penting bersih, nyaman, kontekstual dan ga beraroma aja.

Jadi selama liburan nyuci ya? dimana? caranya gimana? repot dong?

Tentu saja pasti nyuciii. Sejauh ini saya pasti nyuci di hostel/airbnb tempat nginep, makanya selalu pilih yang ada fasilitas mesin cuci (private ataupun umum). Detail soal airbnb bisa dibaca disini yaa. Nah pas cari airbnb ini jangan lupa juga buat cek-cek fasilitas/amenities yang mereka tawarin, karena bisa mempengaruhi barang apa aja yang perlu kita bawa supaya ndak double-double.

Kalo soal repot atau engga sih kayanya standar repot tiap orang beda-beda yaa. Berhubung saya belum punya anak dan sehari-hari di jakarta saya ngerjain kerjaan rumah dan bagi-bagi tanggung jawab juga sama ija, jadi seru-seru aja sih ga kerasa repot. I don’t mind doing homework while travelling. Ga ngebuat ngerasa jadi ga liburan juga. Sebaliknya, saya justru ngerasa ini emang karakter saya aja.

Nyetrika juga ga?

Sejauh ini sih ga pernah nyetrika soalnya males hahhaa. Lagian kalo langsung dijemur biasanya ga begitu kusut. Dan pada dasarnya saya dan riza ga punya masalah juga pake baju kusut dikit.

HOW

Sejauh yang saya rasain, ada 2 komponen dasar dalam light packing : Apa yang dibawa dan gimana nyusunnya.

So here’s  what i brought and how i packed :

  1. lightweight and easy to match clothes (4-5 top 4-5 pants 1-2 dress). Saranku bawa baju yang ga berat, ga high maintenance, dan gampang di padu padan. Semua baju dan celana saya gulung dan taro didalem produce bag. Jangan lupa cek accuweather dulu buat bantu milih baju yang bakal dipake. dan kalo ada kemungkinan ujan jangan lupa bawa payung kecil kalau dirasa butuh.
  2. 2 sleep wear. Jangan lupa cek airbnb sebelum packing, ada ac/heater atau engga. Kalau ada, artinya ga masalah mau bawa baju tidur seperti apapun dimusim apapun. Biasanya salah satu bawahannya selalu saya ganti dengan legging, karena bisa dipake buat tidur, olahraga dan jalan santai juga. setiap pasangnya bisa saya pake 1-3 kali sebelum saya cuci. tergantung keadaan cuaca dan penginapannya.
  3. light jacket. Hujan ataupun engga, saya selalu bawa light jacket. Biasanya butuh pas di tempat yang acnya kenceng kaya pesawat dll. Kalo ada rencana buat jogging juga tinggal tambahin legging atau sweatpants.
  4. shoes and sandals. Sebenernya sih ini tergantung tempat liburan dan musimnya. Kalo ada rencana hiking, ke pantai, jalan jauh, musim hujan dll saya selalu siapin sandal. Sepatu saya cari yang nyaman, sesuai sama keadaan disana dan masuk sama baju-baju yang dibawa. Pas packing, sepatunya saya pake, sandalnya masuk koper biar tipis.
  5. undies, bra, jilbab, daleman jilbab, daleman baju, socks. Semua saya bawa dengan kuatitas yang cukup aja. Pokonya ada cadangan kalo lagi dicuci dan belum kering. Untuk warna daleman baju, jilbab, daleman jilbab dan kaus kaki umumnya saya cuma pake warna abu, hitam, aja sih biar gampang padu padannya. Kalo soal undies dan bra, sebelumnya tentu googling dulu soal How often should you wash your bra. Ternyata sih kalo hasil artikelnya rata-rata depending on a woman’s personal hygiene and lifestyle, general guide is after three or five wears. Sementara buat jilbab saya cuma bawa 3. satu dipake, 2 dibawa. Ohya, penting juga buatku bawa jilbab yang ga perlu disetrika hehe.
  6. Anduk kecil. Kalo buat badan saya ga pernah bawa. Saya ga punya masalah pake anduk yang disediain penginapan selama dalam keadaan bersih dan ga ada aroma pewangi pakaian yang kenceng. Jadi biasanya cuma bawa 2 anduk kecil, untuk wajah dan intimate part.
  7. scarf. Walaupun hampir ga pernah pake scarf buat sehari2, tapi kalo traveling, scarf kepake banget. Dari mulai buat alas solat (mostly saya solat di taman atau tempat umum soalnya), jadi alas duduk di taman, buat ngangetin badan kalo kedinginan atau bahkan pengganti tas kalo semua extra bag udah on duty.
  8. personal hygiene and simple skincare + makeup. Untuk saya yang memang pemales, semua kebutuhan tampil bersih dan cantik ini saya pindahin ke wadah refill dan reusable under 100ml dan nantinya disatuin di dalam pouch kecil.
  9. personal care : vitamin, essential oil, supplement. Kalo untuk obat, saya ga pernah bawa. kebetulan memang sudah lebih dari 8 tahun jarang sekali(iiii) konsumsi obat dan ga punya spesifik harus pake obat tertentu untuk symptom tertentu. Vitamin dan suplemen bawa seperlunya dan dikonsumsi just if necessary.
  10. essential item : hp, charger, sandisk, camera, lunch box, tumbler, handkerchief, cutlery, silicone bag, etc. Barang-barang ini yang biasanya akan ada di tas sehari-hari, lengkapnya sila dilihat disini. Etapi kalo liburan sih saya seneng tasnya ga berat, jadi yang dibawa bener-bener yang saya butuh banget ajaa.

LOOKS

Memang bukan orang yang rajin ootd dan ga begitu suka jadiin diri sendiri sebagai objek foto. Tapi dari liburan kemarin ada 6 looks yang sempet difoto untuk bayangan seperti apa kira-kira bentukan sehari-harinya dengan light travel ini.

ps : diluar baju ini biasanya selalu saya tambahin light jacket kalau lagi dingin yaa.

PRO – CONS TRAVEL WITH LESS

Buatku sih keuntungannya nya tentu adalah minimum hustle with max efficiency, ga bikin beban buat narik2 koper kemanapun ga jadi ngerepotin diri sendiri (atau travel partner) juga. Ga perlu check in bagasi, Ga perlu nungguin koper di carousel. Untuk saya yang santay dan ga punya keperluan khusus dengan outfit, rasanya nyaman banget untuk bisa ngontrol barang bawaan bukannya dikontrol barang bawaan. Tentu saja minimalisir rasa capek dan pegel, easy to manage, because the less you bring the easier it is to unpack and repack – which you will be doing A LOT, save money, less time consuming dan kalau dilakukan secara kuratif if my luggage weighs less, which means my airplane weighs less, and less fuel gets used. Sementara kalau kekurangannya hmmm mungkin jadi kurang gaya aja sih kalau lagi foto atau jalan-jalan hahaha.

Pada dasarnya selama niatan travellingnya ga ke pelosok2, travell with less gini rasanya enak banget kalo buatku. Ini juga ngelatih gw buat ga gampang insecure sama barang bawaan. Karena toh kalo mentok2 tiba2 butuh atau kelupaan sesuatu tinggal beli aja kok, dan ga akan mubazir juga karena bisa dipake sampe balik ke indo. Mungkin yang perlu diatur adalah gimana caranya mental ini ga dijadiin alesan untuk belanja/beli oleh-oleh secara impulsif.

Sekian cerita-cerita panjang tentang bawaan perjalanan dariku. Semoga bisa membantu untuk kita semua yang ada rencana melancong yaa.

27 thoughts on “LIGHT PACKING FOR 16 DAYS AWAY”

  1. Hi mba… I’m a menscup user, kalau pas traveling yang sekiranya bakalan mens di tengah masa liburan dan bakal sulit untuk dapat akses sterilized menscup gimana ya cara untuk mensterilkan tanpa harus rebus2 dulu? Thanks

    1. Halo, sejujurnya aku belum pernah ngalamin ini karena sejauh ini selalu punya akses dapet air panas gimanapun caranya. Entah itu dapur penginapan, beli air panas untuk cup noodle di mini market lalu masukin ke termos, minta penduduk lokal lalu tukeran sama makanan yang saya punya atau gimanapun caranya hehe.

      Tapi menurut seminar tentang menstrual cup yang aku pernah ikutin, menurut salah satu nara sumbernya yang seorang dokter dan menscup user, menscup hanya perlu di sterilin 1x setelah masa period selesai. kalau untuk perhari bisa hanya dengan dibilas saja kok :). Silahkan dicek cek lagi yaaa 🙂

  2. Found your blog while browsing minimalism blog in Indonesia, and I’m a fan! 🙂 Saya juga baru mulai fokus hidup minimalis, decluttering etc. Pas banget nih topik soal light packing, saya hari ini juga going on a 4 days trip. My first light packing.

    I hope you keep on writing and sharing. I love your posts.

  3. halo kak atittt, panutan qu dalam hal minimalism:)
    kak mau nanya nih, itu kan kebutuhan kakak pribadi ya
    kalau yang untuk suami kakak boleh juga gak di share yang biasa dibawa untuk travellingnya apa apa aja? kebetulan saya dan suami LDR -an, jadi setiap travelling biasanya saya yang urusin isian kopernya.. namun ada saja yang jadinya mubazir utk dibawa. karena saya juga kurang paham isian koper pria itu apa apa aja yg penting. mohon dibantu ya kak atit:)
    thankyou so much

    1. haloo bethaa,

      Sejujurnya saya dan riza adalah tipikal pasangan yang mandiri dan ga saling intervensi kalo soal barang begini, jadi memang kita biasa bawa koper masing2 dan tanggung jawab sendiri2. Kalo soal bawaan riza, lebih sedikit lagi dariku sih haha. umumnya dia cuma bawa kaos, kemeja, boxer dan celana. semuanya dalam merk, warna, tipe yang sama. Kita berdua sama-sama meyakini, toh kalo ada sesuatu yang emergency atau kurang bisa beli ditempat tujuan (sambil tetap menjaga supaya ga diperbudak sama pemikiran ini).

  4. Tau Mba Atiit dari instagram, trus sekarang mampir ke blognya.. aku masih spechless mba sama semua kebutuhan mba dari yang sandang, pangan dan papannya semua serba minimalis dan ga impulsif. Gimana si mba ngatur diri sendiri buat ga impulsif sama apapun itu bendanya wehehe… Terima kasih Mba, sehat selalu ❤

    1. Haihai Rahmaa,

      Waah terimakasih sekalii tapi ga selalu gitu kook hehe, kadang ada juga yang ga sesuai hehe. Oh ya, untuk caranya buatku jawabannya utamanya cuma satu, perbanyak kenalan sama diri sendiri hehe.

  5. Terimakasih kak atiit untuk sharing nya, sangat bermanfaat. Semoga sehat terus biar bisa terus menginspirasi dan menginformasikan tentang zerowaste, minimalis, dll:)

  6. Ah… selalu kagum sama mentalnya mba atit.
    Pengen banget bisa simple kayak gitu.
    Kadang terlalu banyak pengen ini itu bawa ini itu bikin repot sendiri.
    Terima kasih sharingnya sangat mencerahkan.
    Semoga kalau dikasih waktu travelling yg lumayan lama bisa menerapkan juga 🤗

    Kalau boleh saran share dong skincare mba atit apa? Kupenasaran 😊

    1. waa terimakasih kembali ya nandaaa!!
      skincareku ga banyak dan ga menarik sebetulnya hahah,. nanti kapan-kapan entah kapan yaa aku ceritaiiin

  7. Hai mba Atit, suka deh sama colour tonenya dan simple gitu😍 ngomong2 itu kopernya ukuran 20 inch atau 24 inch ya mba? Beneran keren deh ke ln barang bawaannya cma segitu😬 hehe

  8. Hallo Mba, mau nanya, kalo extra bag itu aman ga dimasukin ke bagasi? Maksudku, kalau seandainya kita travelling si extra bag buat masukin baju kotor, nah koper buat belanjaan yang mungkin rada ringkih. Tapi wondering extrabag itu akan robek ga ya dilempar dibanting sesuka hati? Aku lagi kepingin foldable bag nya MUJI juga

    1. aman atau engga mungkin banyak variabelnya yaa, tergantung material, isi didalemnya dll. tapi sejauh ini aku juga sering masukin extra bag ke bagasi kok pas pulang ke indonesia. Dan alhamdulillah ga pernah ada masalah sama sekali 🙂

  9. Hai, kak Atit. Saya juga seorang light packer yang hampir semua isi lemari isinya baju warna hitam ataupun earth-toned. Sedikit cerita nih, beberapa minggu yang lalu saya keliling Eropa selama 12 hari. Saya juga pakai koper kabin, bahkan hanya terisi setengahnya aja. Kan bingung ya, padahal semua keperluan udah saya packing. Akhirnya sisanya saya isi penuh makanan instan. Hehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *