TRAVELLING

UDO IN 5 HOURS – a little travel guide to biking, bookstore and else

Nyebrang ke udo ini sebenernya baru banget kepikiran beberapa minggu sebelum pergi. Jadi memang ga punya ekspektasi dan rencana apa-apa kecuali my one and only intention : sepedahan pinggir laut muter-muter pulau.

This gorgeous little island is located just a 15 minute ferry ride from the eastern coast of Jeju. Baru tau setelah sampe sana, Udo literally translate to Cow Island (u = cow, do = island). Katanya sih gara-gara bentuk pulaunya mirip sapi. Tapi aku ndak ngerti sebelah mananya yang mirip hahaha. Lalu setelah baca-baca beberapa artikel secara awur-awuran, ternyata banyak juga yang nulis kalo udo ini formed by basaltic lava after numerous eruptions.

HOW TO GET THERE

Setauku satu-satunya cara ke udo adalah pake ferry. Ada 2 port di jeju yang bisa dipake buat jadi akses ke udo, Jongdal port dan Seongsan port. Sementara di udo ada Hawoomok-dong port dan Chunjin port. Kemarin sih nyobain rute standar, via seongsan (the udo ferry terminal building) ke chunjin.

Sebetulnya udah rencana akan berangkat dari seongsan untuk pake ferry sekitar jam 8 pagi, oh tapi tentu saja itu hanya wacana buatku dan ija haha. Kenyataannya kami berdua telat bangun, keenakan sarapan kepiting jadi lamaaa makannya, sempet nyasar serta lamaa banget nunggu dan nyari bus menuju seongsan. Yesyesyes, seperti yang udah dimention sebelumnya, pake bus di jeju memang butuh ekstra skill dan sabar. Termasuk ngadepin bus yang tiba-tiba ganti jalur atau bus yang dateng-dateng sesuai jadwal. Ditambah kami kesulitan nanya karena makin kepinggir, populasi orang jauuuh semakin dikit dan yang tinggal rata-rata adalah orang tua yang ga bisa bahasa inggris. Jadi kalo ada yang rencana ke udo juga, aku rekomen banget untuk siap dari pagi, siapin waktu dan sabar yang banyaaak juga kalau memang memutuskan pakai transportasi umum.

Ada banyak yang bisa dilihat sepanjang perjalanan dari Yongmun-ro (letak airbnbku selama di jeju) ke seongsan port. Rata-rata sepanjang jalan didominasi dengan bangunan-bangunan tua yang pake material batu bata (atapnya rendah banget dan mereka banyak banget yang pake solar panel), sisi pantai, dermaga, jalan tol, wind turbin, kebun sayur, kebun bunga liar dll. Yatapi karena busnya ngebut ya ga bisa dinikmatin banget-banget juga sih hehe.

tips : jangan lupa bawa minyak angin, essential oil, permen mint atau apapun yang bisa bikin suasana di bus yang ugal-ugalan dan perjalanan yang lama jadi lebih manusiawi.

Setelah perjalanan panjang dan berliku, akhirnya saya dan riza nyampe di seongsan port sekitar jam 12 siang (molor 4,5 jam dari rencana), begitu sampai langsung ngibrit menuju gs25 untuk numpang pipis dan beli onigiri lalu lari menuju udo ferry terminal building.

Yang berfikir wapanas banget atau takut keburu kemaleman, tenang-tenang, Bulan april lalu matahari baru muncul jam 2pm-7.15pm.

Keberangkatan dari seongsan port start dari jam 7.30am dan akan selalu ada perjalanan setiap 30 menit sekali sampe jam 6 sore. Nyebrangnya sekitar 20 menitan saja, sementara harganya sekitar 3,5-4k won (perorang) untuk pulang pergi. Sebelum pergi ada form kecil yang perlu untuk registrasi keberangkatan. Semacam nama, kontak dan tanggal lahir. Semua foto-foto registrasi dan jadwal keberangkatan bisa liat diatas yaa.

tips : jangan lupa bawa passport, selain buat nyebrang nanti juga kepake buat sewa sepeda di udo.

BIKING AROUND UDO

Hmm kalo jeju bisa dibayangkan seperti bali, udo mungkin bisa dibayangin agak-agak kaya gili trawangan. Pulau kecil yang bisa dikelilingin bagian luarnya hanya dalam hitungan jam.

Ada macem-macem cara untuk bisa nikmatin jalan-jalan sekitar udo. Diantaranya :

  • Shuttle bus and walking the entire island (yes, its totally doable), selama disana kemarin lumayan banyak wisatawan yang jalan kaki untuk ngelilingin areanya. On and off aja naik bus lokal dan nanti memang ada beberapa pos terminal tempat kita bisa turun dan jalan-jalan disekitaran.
  • Renting bike (which is exactly what i did this time). Untuk nyewanya perlu ninggalin passport. Sementara soal rate harga, emang agak beda-beda. Ada yang perhour dan perday. Yang kemarin saya sewa, kurang lebih 45k won (electric tandem bike) dan 20-30k won (electric solo bike). Semuanya disewa perhari sampe maksimal jam 5 sore, karena fery terakhir dari udo ke jeju akan berangkat jam 6 sore.
  • Golf cart bike and scooters. Ini salah satu yang pengen banget dicoba sebenernyaaa. Bentuknya kocak banget!. Walaupun akhirnya hanya bisa memandangi dari jauh soalnya gue dan ija sama-sama kelupaan ngurus international license.

protip : pemilihan alternatif cara jalan-jalan nikmatin udo ini perlu disesuain sama musim pas lagi kesana. Kalau ga panas dan ujan, saya super rekomen untuk pake sepeda. Tapii kalo ada rencana pengen coba golf cart bike, jangan lupa siapin sim international. Sempet dapet selentingan, sim international ga berlaku di korea, tapi belum pernah kucari tau lagi hehe.

Sejujurnya buat perempuan yang gampang seneng kaya saya, jalan-jalan keliling pulau sepedahan pinggir laut ini gila nyenengin bangeeet rasanya!!

Untuk mendukung imajinasi pembaca, saya akan coba mengejawantahkan keadaan kemarin yaaa hahaha. Kebetulan saya kesana pas april akhir, jadi udara lagi pas banget enaknya. Langit emang bukan biru cerah, malah cenderung putih sendu, tapi suhunya 11 derajat dan anginnya adem nyamaan. Suasana di hampir sepanjang sepedahan adalah full laut lepas di sebelah kiri. Ombaknya super kenceng dan bikin aroma laut jadi nikmat banget. Sementara sebelah kanannya ganti2. Kadang-kadang rumah makan lokal (banyaknya jual bubur abalone dan makanan laut. Tapi untuk yang muslim harap hati-hati karena umumnya mereka jual black pork juga ditempat yang sama), kadang-kadang toko turis, kadang-kadang toko artisan, kadang-kadang landscape taneman-taneman liar luas, tapi seringnya ladang canola atau bunga-bunga liar (cantiiiiik banget!!). Sepanjang jalan pake sepeda tandem, riza boseh kenceng, saya duduk manis minum hot yuzu tea sambil ga berenti senyum kesenengan gigi kering liat kanan kiri depan belakang sambil saling sapa sesama turis domestik (domesticc i wisssh~~ hauhauhaa).

MAMAAA NIKMAT BANGET MAMAAAAAA 🙌🏻🖤.

WHAT TO DO HERE

Sebenernya sih ga ngapa-ngapain juga enak hahauhauhaua, sekedar bengong nikmatin angin pinggir pantai juga enaaaaak banget. Tapi mungkin ada beberapa hal yang bisa saya rekomendasiin berdasarkan liburan kemarin :

  • dip my toes in the water.

Ada beberapa titik pantai yang bisa ditemuin dengan gampang di udo. Salah satunya adalah seobinbaeksa (sanho beach) atau Hongjodangoe (coralsand beach), semacam pantai tenang, pasir putih, yang dimana semuanya made from red algae fossils. Tapi ini sebenernya tricky sih, soalnya di bulan-bulan tertentu airnya bakal dingiiiin banget atau pasirnya bakal panaas banget. Yaa diatur-atur sesuai cuaca dan kondisi saja yaaa.

  • Try some peanut/hallabong ice cream

Selain scenerynya yang magnificent, udo memang terkenal sama eskrim kacang dan jeruk hallabong. Kalo berminat bisa banget dicoba dimanapun (karena memang dijual dimana-mana bangeet). Hanya saja kalo buatku pribadi dari yang dicoba kebetulan memang ga spesial. Sejujurnya agak terlalu manis dan ga semua tempatnya bisa hindarin plastik. Tapiii aku percaya rasa itu soal preferensi. Bisa jadi aku ga beli ditempat yang tepat, bisa jadi sesederhana seleraku lebih cocok dengan es doger dibanding hallabong ice cream.

  • Enjoying time in little bookstore

Nah on my way to bookstore (iya namanya onmywayto bookstore) ini adalah salah satu elemen kejutan buatku pas perjalanan kemarin. Ga pernah nyangka ada toko buku/kafe kecil/galeri mungil di tengah pulau kecil tepat disebrang laut. Letaknya ga terlalu jauh dari port awal. Random didatengin karena liat poster lucu di sebelah pintu masuknya.

Pas masuk, waaa aku mengangaaa siiihh!!. Walaupun ga ada satupun buku yang bisa kumengerti, tapi suasana dalemnya nyenengin banget. Rasanya mirip-mirip sama kineruku di bandung. Cover buku-bukunya menarik (seengganya cuma itu yang gue ngerti uhahaha), suasananya hangat dan friendly (banget!), pilihan lagunya tepat, printilannya lucu-lucu. Oh ya, mereka juga jual minuman. Aku rekomen honey yuzu tea dan earlgrey milk. Bisa duduk-duduk disana sambil baca-baca pura-pura ngerti. Tapi pilihan terbaikku kemarin honey yuzu teanya aku masukin termos dan dinikmatin anget-anget sambil kena angin laut dingin-dingin. RASANYA SURGAWI SERIUS.

  • Makan cantik di cafe-cafe kecil lucu

Walaupun ga sebanyak rumah makan seafood, tapi ada beberapa kafe-kafe cantik yang bisa dicoba kalau tertarik. Umumnya mereka jual makanan manis dan minuman. Beberapa yang bisa kurekomendasikan adalah Hello people land (ini ada 2 cabang), udo babang, sisanya aku ga ngerti bacanya soalnya ditulis pake hangul haha.

  • Warming up body with vegan / seafood ramyeon.

Agak sulit cari makan di udo buat saya sama ija. Sebenernya sih ada ajaa tempat yang hanya jual seafood, tapi awalnya kami berdua (eh maksudnya gue haha) ribut mulu diskusin soal mau makan apa. Setelah ngelewatin puluhan resto seafood dan bubur abalone, selanjutnya setiap resto yang kita tanya pasti jual black pork huhu. Akhirnya di ujung tebing ada semacam warung indomie haha. Kebetulan ga jual babi dan ada varian untuk vegan. Yaksip jauh-jauh ke udo makannya mie instan hahahaa.

  • Get lost by walking around

Sebenernya sesimple parkir sepeda ditempat yang sekiranya ga ganggu jalan orang, terus jalan kaki keliling ketempat yang menarik perhatian aja bisa jadi kegiatan yang nyenengiin.

Pergi-pergi tanpa ekspektasi ini memang selalu jadi favoritku sih. Kalau ditanya bestpartnya apa selama di udo, mungkin aku ga bisa milih hahaha. Lain kalau ada rezeki dan kesempatannya, pengen banget mampir sini lagi. Semoga ga telat bangun lagi yaa jadi bisa nikmatin lebih lama dimusim yang beda. Salam dari udo!!

6 thoughts on “UDO IN 5 HOURS – a little travel guide to biking, bookstore and else”

  1. Selalu seneng tiap baca blog nya mba Atit apalagi soal traveling gini. Kayak nggak ngoyo, nikmatin hal kecil yang ada aja tapi kayak udah nyenengin banget ❤️

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *