DAILY LIFE SELF THOUGHTS

SPENDING LIFE WITH SOMEONE WHO LIVES A TOTALLY DIFFERENT LIFESTYLE

Memasuki tahun ke 5 hidup bareng riza (ija) rasanya memang selalu menarik. Setiap harinya saya dan riza berbagi selera, ketertarikan, pemikiran, pandangan, pola dan gaya hidup yang berbeda. Kadang seru, kadang haru, kadang bikin huru-hara hahaha.

Lumayan sering (banget) mendengar komentar orang yang beropini saya dan riza menjalani dan meyakini hal yang sama.

Padahal jauh lebih banyak bedanyanya hahaha.

Jadii, kalau biasanya saya cerita hanya dari sudut pandang individu, blog kali ini akan cerita seputar perbedaan saya dan riza dalam sudut pandang gaya hidup dan bagaimana kami berdua berproses menerima dan berdamai dengan keadaannya. Mungkin akan agak curhat tapi tenang-tenang ini ga curhat2 banget kook hehe.

Rangkuman sedikit soal saya dan riza, kami berdua memang baru kenal sekitar 5 bulan doang sebelum nikah. 4 bulan perkenalan lalu pacaran kurang dari sebulan lalu randomly married. Jadi dulu itu waktu yang kami punya untuk saling kenal dan beradaptasi memang ga banyak (cerita soal kenapa dan bagaimana akan kuceritakan dilain kesempatan yaa).

Kembali tentang gaya hidup, saya termasuk orang yang meyakini dan berfikir bahwa gaya hidup adalah hal yang sangat individual. Dari awal saya memilih dan membentuk gaya hidup ini dengan sadar dan tanpa paksaan. Karenanya saya yakin setiap orang merdeka dan bebas menentukan pola pikir dan pola sikap yang akan dipilih dan diterapkan dalam kesehariannya, simply karena variabel kehidupan dan goal setiap orang juga berbeda.

Dalam kasus saya yang mengadopsi beberapa hal dari gaya hidup minimalist dan less waste, ada beberapa pertanyaan yang sering dan cukup berulang saya dapet ketika lagi ada acara sharing atau via dm instagram, saya coba rangkum sedikit disini berikut jawabannya yaa :

Enak yaa, kalo sama-sama dari dunia desain. Kalian berdua (gw dan riza) pasti saling support dan jalanin gaya hidup yang sama ya?

Sama-sama dari dunia desain/kreatif sih iya, tapi gw dan riza sebetulnya beda banget. Kita (hampir) ga punya kesamaan pandangan dan gaya hidup.

Gw cukup apik, riza freestyle banget. Gw mental pengiritan (sebelum beli bisa mikir lama banget bahkan sampe bertaun-taun), riza mental royal bertanggungjawab. Gw bangunnya siang (saur atau solat subuh aja susah bangun), riza early riser banget. Gw anaknya detail tapi pelupa, riza cenderung ga pedulian dan acuh. Gw kadang berapi-api, riza santae ae tenang kalem. Dalam hal makanan, gw cukup spesifik dan coba pelajari nutrisinya, riza sih yang penting enak dan kenyang. Gw ga nyaman kalau ada yang ga rapi atau kotor, riza ga peduli asal masih bisa nafas wkwk. Gw bisa misahin sampah sampe 7-8 jenis di rumah, riza tissue bekas ingusnya dilempar ketempat sampah – kalo ga masuk ya didiemin aja sampe lebaran depan juga cuek aja. Gw kalo beres-beres dan siap-siap bisa lama banget soalnya pengen semua rapi pas udah pulang, riza siap-siap 5 menit udah didalem mobil terus nglakson gue. Gw selalu punya tendensi untuk bikin sistem dan aturan yang baik supaya hidupnya rapi, efektif, sehat dan seimbang, riza my life my rules banget anaknya. Gw bisa lama banget ngambil keputusan, riza cepet dan bertanggung jawab. Gw bisa butuh waktu lebih untuk berfikir dulu sebelum nyampah dan ngonsumsi sesuatu, riza mikir beberapa detik aja beres. Gw catetan pengeluarannya ga rapi, riza rapi banget banget sampe catetan baya parkir aja ada dari taun 20xx. Gw ga suka dan ga bisa minum kopi, riza demen bener minum kopi.

Jadi udah kebayang yah kami beda banget? hehe.

Kalo saling nerima sih iya, kalo soal saling support dalam artian saling bantu sih yaaa liat sikon aja kalo ga males dan kalo lagi pengen haha, yang penting ga saling serang dan ngerendahin pandangan dan gaya hidup masing-masing.

Gimana caranya nerapin gaya hidup yang beda sama pasangan?

Buat gw pribadi, penting untuk gw ga merasa gaya hidup gw adalah yang paling benar dan ideal untuk semua orang. Serta penting juga buat kami ga terlibat perasaan emosional yang berlebihan untuk mendominasi pilihan gaya hidup yang dijalani orang lain. Gw dan riza selalu kasih ruang untuk kenalan tentang gaya hidup masing-masing, pelajarin dan coba terima tanpa penghakiman dan ekspektasi berlebih.

Penerimaan disini artinya bukan pasrah ya hehe tapi lebih ke memberi ruang untuk diskusi dan bikin sistem bersama. Toh kami sama-sama sadar betul alesan membentuk gaya hidup masing-masing. we agree to disagree.Β 

Gimana caranya menerima perbedaan gaya hidup dari pasangan?

Tahun 2010an ketika awal kenalan dengan minimalism, gue cukup beruntung, disela-sela belajar letting go dengan barang kebendaan, gue juga sempatkan diri untuk belajar letting go ego untuk ga memaksakan kehendak bahwa semua orang harus meyakini hal yang sama dengan gue.

Hal ini banyak banget bantu gue nerima perbedaan.

Bahwa perbedaan adalah salah satu hal yang mutlak dan pasti ditemui dalam hidup, bahwa menerima perbedaan dan pro terhadap hal itu adalah dua stage yang berbeda (seriously! menurutku saya, kita ga harus pro untuk menerima perbedaan). Bahwa untuk menerima suatu perbedaan mungkin adalah tentang berbesar hati dan memberikan ruang untuk belajar. Disaat yang sama, saya ga perlu mengkhianati nilai-nilai kehidupan yang saya miliki.

Pernah coba ngedukasi ija ga tentang gaya hidup yang kamu jalanin? gimana caranya?

Rasanya sih ga pernah dan belum tertarik sejauh ini.

Kata edukasi sejujurnya selalu jadi kata yang serius buat saya. Menurutku niat baik, perasaan superior, ketakutan, pemahaman terhadap sebagian kecil ilmu (dll) saja ga cukup untuk menjadi dasar mengedukasi orang. Ada baiknya sebelum asal mengedukasi orang yang kita fikir “perlu edukasi”, seorang edukator perlu punya ilmu yang cukup, ego dan mental yang stabil serta kapabilitas melihat kondisi dan keadaan sebelum mengedukasi orang. Selain itu saya tetep pengen menjaga ego yang saya punya supaya ga takabur. supaya ga merasa keyakinan dan pemahaman saya adalah secara pasti yang paling benar.

Diluar itu, saya sangat kenal riza. Dia bukan tipikal orang yang mau dan bisa diedukasi seenak udel. Riza mungkin ga akan peduli kalo saya jelasin ini itu panjang lebar hahhaa. Males juga sih tar gw cape sendiri terus malah sebel sendiri juga hahaha. Sebagai gantinya saya dan dia lebih suka diskusi, tukeran artikel internet/buku, tukeran link youtube, nonton film dokumenter bareng, cerita tentang pandangan yang saya punya dan bertanya tentang pandangan dia juga. Bukan karena saya merasa lebih mengerti dan ingin mengedukasi, tapi karena selalu ada ruang belajar dalam perbedaan.

Suka duka hidup bareng tapi beda gaya hidup?

Dukanya gue dulu yaa, hmm kadang ngerasa kurang seru atau cape sendiri karena ga ada yang bantuin. Pernah juga punya perasaan “enak banget ija kalo di rumah cuma tidur terus main ps mulu, sementara gw harus beresin semua sampah dan barang-barang dia yang berantakan” hahaha. Tapi dari situ gw belajar kalo titik ideal kerapihan dan kebersihan gw sm ija emang beda. Ija ga pernah minta atau nyuruh gw rapi-rapi atau bersih-bersih atau beres-beres, semua ini dilakuin as a good will aja kok.

Kalo dukanya ija, mungkin sadar ga sadar gw suka manyun kalo ga dibantuin atau malah minta tolong mulu sebagai bentuk minta support haha sorry ya jaaaa.

Sukanya banyak sih, beberapa diantaranya sih kita berdua jadi punya banyak perspektif hidup, belajar ga maksain kehendak, belajar nerima, belajar diskusi dll.

Wah kalo gitu anaknya tar bingung dong harus ngikutin bapaknya atau ibunya. Kan kasian.

Hehe kebetulan gw dan riza belum punya anak. Mungkin nanti kalo udah ada tanda-tanda punya anak jika dirasa perlu, tentu akan diimprove lagi metoda dan sistemnya. Tapi sementara ini kami nyaman dan belajar banyak dari cara ini.

Did you have trouble finding space for his belonging?

Ga juga sih haha. Menurut gw seharusnya sebuah rumah bisa mengakomodir kebutuhan, keinginan serta karakteristik pemiliknya. Nah untuk menuhin kebutuhan ija yang kondisinya ga serapi gw, kami sepakati ada beberapa area yang bisa dia pake untuk barang2 dia tanpa intervensi besar dari gw. Gw sadar punya kecenderungan agak control freak dan gw ga mau itu jadi berlebihan.

Diluar itu kita sama-sama belajar tau diri dan sadar diri juga aja kalo waktu yang kita berdua punya di dunia bukan cuma buat nyari duit, hunting dan ngurus barang. Ketikapun punya duit, prioritasnya bukan buat beli barang-barang dan yang pasti space yang kita punya juga terbatas.

Sering berantem ga gara-gara berantakan? suka bagi-bagi kerjaan rumah atau gimana?

Sering sih engga,tapi tentu saja pernah. Walaupun biasanya bukan gara-gara berantakkan tapi gara-gara hormon period gue sih hahahaha.

Soal kerjaan dalem rumah umumnya jadi tanggung jawab gw. Ija bakal bantu dalam kapasitas dia kalo gw minta tolong dan kalo dia lagi mau.

Kalo kerjaan luar rumah Tanggung jawab ija, gw cuma bantu2 kalo lagi ga ada binatang melata aja haha.

I truly believe we are bad at giving advice and answering those question.
Menurutku gaya hidup memang bukan hal yang bisa untuk dipaksakan. Karena gaya hidup terbentuk dari banyak variabel, seperti karakter, pengalaman hidup, wawasan, pola pikir dll. Mungkin ada beberapa pasangan yang beruntung berbagi pemahaman yang sama atau berhasil memaksakan untuk sama demi alasan-alasan heroik. Tapi sayangnya (atau untungnya?) saya dapet pasangan yang ga bisa dipaksa hahaha.

Akhir kata,
Terimakasih ya za karena sudah mau bersama-sama bekerjasama menciptakan tempat yang aman dan nyaman untuk menjadi diri sendiri dan berkembang bersama-sama. I owe you!

ps : Semua foto di blogpost ini difoto oleh felix dengan sangat menyenangkan yang berbaik hati motoin kami karena kami ga punya foto prewed dan postwed dari dulu haha. Kalau ada yang butuh juga mungkin bisa coba lihat karya lainnya disini dan dm ke instagram dia yaa.

53 thoughts on “SPENDING LIFE WITH SOMEONE WHO LIVES A TOTALLY DIFFERENT LIFESTYLE”

  1. masha allah, turut bahagia mendengar cerita’nya smoga ide-ide kreatifnya sllu menjadi refrenci kta semua πŸ™‚

  2. “memang sbg manusia tidak bisa memaksakan sesuatu pada orang lain, meski pada org terdekat pun, kita punya ‘me time’ masing-masing”
    Sangat menginspirasi mba atiit πŸ€™

  3. Sukaaa baget sama kak atiit, dari foto instagram yg penuh ilmu, blog yg tulisannya bagus banget dan bikin banyak belajar, kak atit bisa ngasih banyak ilmu ttg less waste dan minimalist dgn cara yang ga ngebosenin and i really love it. Keep ur good work kak, ditunggu juga update youtubenya plis plis plis sukaaaak banget

    1. huaa terimakasih banyakk..hehe iya nih youtubenya masih belum berjalan lagii.,semoga yaa nanti pelan-pelan ada lagii ehhehe

  4. Waaah senang sekali membaca postingan ini. Sebagai ancang2 kalo nikah dgn orang yg berbeda bgt sm kita harus belajar letting go ego ya kak hehe

    1. Hehe menurutku ga harus sih, ini cara yang kupilih saja karena sesuai dengan karakteristikku dan riza. Semoga nanti kamu bisa mencari dan menemukan cara yang tepat untukmu dan pasangan juga yaaa

  5. wahhh aku mulai terbuka tentang perbedaan. secara detik2 mau jalin pernikahan harus bener2 nerima dan saling diskusi. 😊 thanks a lot ka atit 😊 doakan yah supaya rencana ku lancar

  6. Sedikit banyak, seperti melihat kebiasaan ku dan suami di dalam ulasan kak Atit dan kak Riza..

    Singkat cerita, buat aku perbedaan itu ruang komunikasi untuk mengerti apa itu saling menghargai. Dan, persamaan itu ruang nyaman untuk menikmati indahnya keselarasan.

      1. Kedua kali dibilang namaku menarik sama kak Atit πŸ˜† hahahaha (sebelumnya di dm IG pas aku chat kak Atit) 🀭

  7. Assalamualaikum sobat inspiratifkuuuu.. Kukira hanya nasibku saja yg bener” lepas bantuan misua. Selama hamil mah beuhhh.. Pusing puyeng ngrengek ngidam misua langsung ngibrit (aka. Pulang cepat) ke rumah.. Begitu udah tinggal berdua sama baby rasa nyesel.. Apalagi klo baby lagi rewel.. Rasa pengen nangis berdua sama baby.. Tp klo baby lagi asik tidur atau nonton dipangkuanku.. Rasa gak tega mindahin dan beresin rumah.. Tp semenjak aku baca blog dan instagram mbak @Atiit aku berusaha ikhlas ngejalanin tugasku sebagai istri dan ibu, malah kemarin aku coba terapin food prep ala mbak atiit hemat banget mungkin cma abis 100rb bisa 5 atau 6hr.sekarang semakin aku hemat, semakin aku cepat kerjain tugas semakin aku Happy.. Pokoknya jangan bosan ngeshare ilmu ilmunya mbak @atiit aku selalu tunggu info terbarumu. Kapan nh ada home tour? Penasaran sama design rumahnya. 😘😘

    1. Waalaikumsallam, halo levi!!

      Terimakasih banyaaak yaa., seneng banget ada yang baca dan nerapin jugaa.
      Lalu makasih juga udah cerita keadaanmuu πŸ–€.
      Iya nih foodprep lumayan ngebantuku di dapur jugaaa hehehe

  8. Ini kok persis sama yang saya rasain ke suami ya hehe. Bedanya saya masih suka maksain standar kerapihan dan kebersihan saya ke suami huhu.. maafkan aku ya paksu. Dan bener, ujungnya kadang sebal dan cape sendiri.

    Jadi merasa kejam sama suami deh. Tulisan atit bikin saya sadar klo memang berbeda itu gpp. Saya masih belajar dan ingin berusaha terima perbedaan itu. Mungkin harus banyak2 ngobrol lagi dg suami. Terima kasih sdh berbagi cerita.

  9. maasyaaAllah, hidup itu emang ga harus selalu berjalan seperti yg kita mau ya mbak.. hehe

    letting go ego

    1. hehe iya dalam kasusku, aku lebih sering menemukan hal yang ga selaras dengan keinginan dibanding yang sebaliknya. karenanya, bisa sulit kalau ga belajar mengolah emosi. πŸ™‚

  10. aku senanggg bacanyaaaaaaa πŸ™‚ sehat selalu kak atiiittt dan suamii. terus menginspirasi yaa

  11. Ini kurang lebih mirip aku dan suami hihi dia sangat santai dan gak pernah suruh aku untuk beberes. Tapi ya namanya juga aku, walapun aselinya pemalas tapi teuteup aja sebel liat rumah berantakan hahaha dan yaa, aku jg akhirnya belajar letting go ego agar supaya tidak menjadi beban batin sendiri. Thank you ya Mbak udah sharing tentang ini, lagi lagi dapet pembelajaran πŸ™‚

  12. aah rasanya ini seperti dogeng..suka sekali dengan ceritanya.. Terima kasih sharing- nya.. dan mudah2an ku temukan belahan hidup yang kelak bisa saling mengerti memahami dan saling support.. pokok nya kalian terlaaf menginspirasi

  13. Senang sekali membaca nya mba. Semakin sadar untuk tidak menjadi egois walaupun tujuan kita benar. oh ya satu lagi, perbedaan itu wajar dan ada dimana-mana πŸ™‚

  14. Berawal dr ketidaksengajaan menemukan ig Kak Atiit di ig. Kepo2. Waw. Menariiiiiik. Dan inspiratif.
    Sukaaaa…❀ menerima dan berdamai dgn perbedaan ..

  15. woahh suka sangat sama setiap pemikiran indah dari kak atiiit, semoga oh semoga bisa berjumpa ya kapankapan kak :D, sehat dan bahagia selalu bersama keluarganya;))

  16. Hallo kak atiit, suka sama semua tulisan kakak. Kak boleh request tentang pembahasan letting go ego dan buku-buku rekomendasi untuk minimalism, terima kasih πŸ™‚ Oh iya semoga sehat selalu agar bisa terus menginsipirasi

  17. MasyaAllah kakak online panutanku..saat lagi down mengerjakan tugas domestik sbg ibu rumah tangga selalu ada hal baru positif yg menambah semangatku setelah baca tulisan2 dan kegiatan kakak..
    Semoga kak atit bisa terus mengisnpirasi dan berbagi hal positif ya kak…sehat selalu kakak dan suami…

  18. Terima kasih atit untuk sharingnya positifnya…cuma mau nanya gmn caranya belajar letting go ego?secara pelan2 baca blog km aku kok jd ngerasa duh “selama ini gw termasuk istri yang suka memaksakan kehendak sama suami donk?” jd merasa bersalah sih heheheheh…oia boleh requeest jg tak untuk bahas bikin blog yang menarik dr segi content dan layout blog nya…tengkyu, teruslah menginspirasi ya…

    1. haihai, aku ga punya agenda untuk mempengaruhi pemikiran orang lain. termasuk kamu :). Menurutku setiap pasangan punya caranya sendiri. Hal yang ditulis diatas ini adalah caraku dan riza. Belum tentu benar dan belum tentu aplikatif untuk pasangan lain. Kalau dengan metoda yang kamu punya selama ini dirasa nyaman dan baik-baik saja, mungkin itu cara kamu dan gpp kok, kamu berhak menentukan cara yang tepat untuk hubungan kalian. πŸ™‚ kesepakatan setiap pasangankan beda-beda πŸ™‚

  19. Pada intinya sih ya, hubungan kalian ngga seindah foto yang diupload atau semenarik tulisan ini. But i am feeling good right now after read this content.

  20. Baru baca blog kakak sekarang, masyaAllah akhirnya aku punya kiblat yang baik. Semoga bisa terus membuka pikiran pembaca dan berbagi hal positif lainnya ya kak. luvluv

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *