CONSCIOUS LIVING GROWING PLANTS PROJECT

HOME GARDENING – WHY

Dari kecil saya tinggal di rumah yang agak mirip sama hutan. Papa seneng tanaman, mama seneng berkebun. Mereka tinggal di Bandung, yang tanah dan udaranya mendukung banget buat nanem macem-macem, dari mulai pohon, taneman hias sampe bumbu dapur, sayur dan buah. Dan oh bahkan ada ayam dan ikan juga di rumah haha. Sayangnya beda nasib sama papa-mama yang tinggal di rumah dengan luasan besar, udara dan tanahnya bagus, dan ngelempar biji apapun bisa tumbuh sehat sampe bisa dipanen, saya sih agak berkebalikan. Tinggal dirumah kecil, lahan sempit, sering ditinggal-tinggal, riza ga hobi berkebun dan banyak banget taneman (termasuk kaktus) yang akhirnya mati ditangan saya. Makanya ide buat berkebun asalnya cuma kaya mimpi siang bolong.

Tapi, kenapa harus berkebun?

Berdasarkan cerita papa-mama dan hasil informasi yang saya cari, keuntungan berkebun di rumah memang banyak banget, contohnya :

  • Its make me relax, happy and healthy

Pernah ga denger “kalo punya taneman, ajak ngobrol tanemannya sambil disiram, nanti pasti tumbuh subur.”? Menariknya kalo menurut azri, hal itu justru karena tanemanlah yang ngelepasin hormon yang bikin kita bahagia. Nah, bentuk ekspresi bahagia buat beberapa orang adalah dengan ngajak ngobrol dan nyanyi itu. Artikel soal berkebun bisa nahan cortisol – the stress hormone juga bisa dicari di internet yaa.Selain soal hormon yang disebut di atas, salah satu yang bikin sehat dan seneng juga adalah karena taneman identik dengan matahari, jadi selama berkebun biasanya kita bakal ketemu matahari yang artinya asupan vitamin D.  Its not just help you fight off colds and flus, tapi juga bikin sehat dan bahagia (apalagi kalo udaranya lagi enak). Lalu di tanah kalo ga salah juga ada bakteri baik yang namanya mycobacterium vaccae, ya walaupun akupun ndak tau bakteri baik itu ada di tanah rumahku atau engga sih hehe.

  • Knowing where my food come from

Walaupun masih secuil banget hasil panen yang bisa dikonsumsi sehari-hari tapi ide untuk bisa tau proses dari awal ini bener-bener ngajarin banyak hal. bukan cuma tentang ga pakai pestisida atau harmful things aja tapi juga jadi bikin ga tega nyisain atau ngebuang makanan, soalnya tau susahnya numbuhin makanan.

  • Reduce food waste

Kebetulan taneman yang sekarang banyak ditanem di rumah adalah bumbu dapur dan rempah-rempah. Kapanpun kalau butuh tinggal metik secukupnya. Kalau dari tanaman jenis ini, jadi nyaris ga ada yang kebuang sama sekali jadinya. Sementara dulu, saya sering banget beli daun mint atau daun bawang misalnya yang keburu layu dan busuk sebelum dikonsumsi.

  • Positive environmental impact

Kalo harus mengklaim udara jadi lebih bersih atau nyumbang oksigen banyak dari taman sekecil ini sih aku ndak berani hehe. Tapi kalo soal environmental impact yang betul-betul kerasa mungkin jadi bener-bener belajar ngompos setelah sebelumnya ngasal dan males-malesan. Karena belajar bikin kompos, otomatis sampah di rumah juga jauh berkurang dan lebih mudah untuk dipisah.

  • Makes me love veggies (more)

Ibarat anak sendiri, ditanem dari biji, diliatin tiap hari, pas waktunya panen tentu rasanya seolah-olah jadi enak bangeet (padahal belum tentu haahaha). Efeknya jadi ngerasa lebih suka dan seneng sama sayur yang dimakan dari hasil berkebun di rumah.

Diluar dari keuntungan yang saya tulis diatas, ya tentuu PR dan bingungnya juga banyak ya haha. Karena itu, diblog selanjutnya saya akan cerita soal ketidakmampuan, ketidakberanian dan kemalesan saya (HAHA) untuk bikin kebun kecil di rumah dan akhirnya mutusin untuk team up sama temen saya sandra dan dhira dari Kebun kumara. Hihi sampai jumpa diblog berikutnya tentang tanam menanam yaaa?!

15 thoughts on “HOME GARDENING – WHY”

  1. Kak, so inspiring. aku juga coba nanem (sebenernya suamiku, bukan aku wkwkw) melalui media pot. Biar kali udah punya rumah sendiri tinggal diangkat (kondisi masih ngontrak, lahan dikit) 😅 untuk ngompos mengompos selama ini ngeduk tanah di depan (ada lahan kosong punya umum) jadi gali lubang tutup lubang apa ya namanya? biopori 🤣

    lanjutkan nulisnya kak, selalu kutunggu tunggu post blognya 😃

  2. Makasih byk mba Astri buat ilmu2nya,, bener bgt tu teori2 yg ditulis mba,, alhamdulillah baru beberapa bln ini bisa ngerasain rasanya nanem tanaman terutama sayuran di rumah, nanem dari biji dan sampe bisa panen n disayur .. rasanya seneng bangettt,, kayak ngerawat anak gitu tiap hari ngeliat perkembangannya 😀😀… jadi makin semangat buat tambahin koleksi hejo2nya..
    Happy gardening

  3. Sama ka atit, aku jg mulai berkebun
    Baru tau ternyata bikin hormon kebahagiaan keluar yaa dg berkebun Pantesan kalau sumpek dg bocils ke lahan kebun jd betah dan fresh

  4. Sama kayak kamu mba mama papa ku jg seneng berkebun,menanam berbagai jenis tanaman., dr buah alpukat mentega, mangga yg katanya rasanya beda dari mangga2 lain, jambu air , markisa, binahong, bumbu2 an yg media tanamnya pun dari plastik bekas minyak goreng. Kondisinya skrg rmh ku jauh lbh kcl dr rmh mama yg lahannya minimalis, kepikiran untuk ikutan bikin hidroponik dr lahan terbatas. Yg tdnya ga suka menanam krn kepo sm ig km skrg jd lbh menghargai tanaman mama.

    1. uwaaaa mamahmu mirip sama mamahkuu mereka berdua poison ivyyy ya canggiih!!
      seneng banget dengernya ratuu, salam untuk mama yaa

  5. Menginspirasi sekali Mba Astri tulisannya.. belakangan ini sy juga lagi seneng nyoba “mempertahankan hidup” si Daun Mint, Rosemary, Thyme, sm Oregano..gemes klo liat di petaninya tumbuh subur bagus banget.. udah lebih dari sebulan mereka bertahan dirumah, tp tetep aja ga sesubur waktu awal beli :(.. sy baru nih liat blog Mba, apa ada tips untuk merawat tanaman herbs Mba?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *