DAILY LIFE HOME THING REVIEW

4 MUST HAVE KITCHEN APPLIANCES

Beberapa hari kemarin sempet bikin ulasan tentang masak-masak waktu dulu ngekost via instagram story (kalo ada yang mau lihat, bisa cek disini yaa). Ternyata dari situ, ada lumayan banyak pertanyaan yang masuk seputar peralatan utama di dapur. Jadi sebetulnya blogpost ini dibuat untuk menjawab pertanyaan seputar itu. Yang walaupun judulnya must have, sebenernya ya ga harus punya juga sih hehe. Silahkan balik lagi aja ke kebutuhan dan keadaan masing-masing aja ya?!

Etapi sebelumnya curhat dulu..

Jaman sd dulu pernah punya cita-cita kalau udah punya rumah sendiri pengen punya dapur besar dengan island preparation sendiri yang bisa mengakomodir banyak orang buat masak bareng. Tentu lengkap dengan kitchen appliances, gadget,tools yang canggih dan lucu-lucu. Trigger ngimpi gini kayanya gara-gara dulu sering liat-liat buku interiornya papa yang pada saat itu didominasi sama rumah-rumah eropa yang dapurnya segede tempat futsal. Luas, lengkap dan banyak printilan lucu-lucu bangeeeet.

Nah tapi, kenyataannya setelah punya rumah dan dapur sendiri, eh ternyata mimpinya juga ikut berubah. Sekarang malah seneng dapur kecil dengan minimum clutter and maximum effiency. Rasanya dapur yang saya punya sekarang sudah sesuai dengan yang saya butuhin. Salah satu upaya supaya menjaga dapur yang minim clutter menurutku dengan minimalisir barang yang kita punya. Untuk kasus di rumahku, karena luasannya yang kecil dan pake sistem open cabinet, Saya selalu mikir-mikir sebelum beli. Ga cuma soal butuh atau engga dan harganya berapa, tapi juga soal ukuran, material, durability, warna, desain, cara maintenance dan lebih bagus lagi kalo multifungsi. Kalau multifungsi artinya barang juga semakin dikit jadi space bisa lebih aman hehe.

Pas lagi nulis blog ini, baru sadar, ternyata saya hanya punya 4 kitchen appliances (plus 1 dispenser dan 1 ricecooker yang kayanya ga perlu dibahas hehe) dan sampai hari ini masih ngerasa cukup. Belum ada rencana nambah atau ganti.

photo : www.livingloving.net

Berdasarkan pengalaman sehari-hari semedi di dapur, saya mau cerita tentang 4 kitchen tools yang sepengalaman saya ga bikin saya nyesel belinya dan ngebantu saya buat aktivitas harian. mmmh mungkin bisa dibilang semacam must have kitchen appliances versi saya.

  • FRIDGE : SAMSUNG – Twin Cooling Plus

Beli taun 2016 bekas display di bestdenki. disc 50% dari harga asli 7 jt an.

Buat saya yang hampir selalu bikin food dan mealprep untuk 1-2 minggu kedepan, punya kulkas adalah hampir sebuah keharusan buat ngekeep makanan dalam kondisi yang bagus.

Untuk nanggepin pertanyaan “emang aman beli bekas display.” hehe jujurnya saya ga tau. Saya cuma bisa jawab, untuk kasus kulkas saya, sampai hari ini sih dalam keadaan baik-baik banget. Beda dengan TV atau speaker yang bisa di stel sepanjang jam buka toko, sejauh yang saya tau biasanya kebanyakan kulkas ga dinyalain listriknya ketika didisplay. Kekurangannya paling di body yang mungkin ada penyok dikit (banget). Sebelum beli, sempet dikasih tau sama shopkeeper-nya kalo di toko, pintu kulkas kadang suka dibanting. Gunanya untuk diperlihatin ke kustomer bahwa memang tahan banting, termasuk kulkas yang saya beli ini hehe.
 Jadi alesan beli kulkas yang bekas display memang supaya irit dan ngehindarin kulkasnya langsung terbuang jadi waste juga (menurut info stafnya, bekas display yang ga terjual akan masuk gudang dan biasanya akan rusak didalam gudang. kalau ga diambil sama brandnya ya ajan dibuang. Kalo ada yang punya info lebih pasti boleh loh dishare di kolom komen.).

Kalau ada yang rencana beli barang bekas display, saya rekomen banget untuk banyak bertanya dulu sebelum beli. Lengkapnya tentang kulkas yang saya pakai bisa dibaca disini yaaa.

  • OVEN : PANASONIC NU SC100W

Hadiah ultah dari riza taun 2016. beli di best denki – sekitar 3,5 jt.

Oven panasonic ini memang sudah kukeceng sebelumnya. Selain karena bentuknya yang super compact, desain & warnanya yang ga ganggu mataku, watt & harganya masuk akal dan yang utama adalah multifungsi (steam, bake, air fry, sterilisation, fermentation), uh im sold !!

Hampir semua fiturnya kepake banget hampir setiap hari. Kecuali untuk fermentasi karena ga segitunya sering bikin bapau atau yogurt, plus sudah menemukan cara untuk bikin yogurt sendiri tanpa bantuan alat hehe. Sebaliknya kalo yang paling sering banget kepake memang fitur bake dan steam.

Paketnya terdiri dari 2 tray yang kalo dipakai bareng untuk bakar atau kukus sayur dan protein bisa untuk sampai nyiapin sekitar 6 porsi. Favoritku adalah pas lagi masak bisa ditinggal nyapu atau ngerjain hal lain. Plus cuciannya ga banyak dan ada fitur untuk bersihin ovennya sendiri, jadi tugasku tingal lap-lap aja. (walaupun disaat tertentu kalau habis masak heboh selalu sempetin waktu untuk double check kebersihannya.

Kalau ada yang bertanya beda ga sama spesifik alat airfryer merk lain. sebetulnya menurutku memang agak sedikit beda. Pake oven panasonic ini ga selalu bisa sekering dan serenyah alat airfryer lain. Tapi sejauh ini buatku sama sekali ga masalah. Lama-lama bisa tau caranya kok dan bisa dibayangkan kalau saya harus beli semua alat ini satu-satu, aku ndak tau harus ditaro dimana di dapur hahaa.

Untuk baca-baca lanjut tentang oven ini, bisa cek disini yaa

Update : Kekurangan dari oven ini adalah ukurannya ga standar. Umumnya oven punya bentuk persegi panjang, jadi baking ware yang banyak dijual di pasaran juga berbentuk begitu. Yang dimana karena beda bentuk dan ukuran jadi ga banyak yang bisa masuk ke oven ini. Dengan ukuran yang cenderung kecil, kalau untuk keluarga kecil 2-3 orang sih cukuuup banget. Tapi kalau lebih dari itu saya belum pernah coba-coba yaa :).

  • ELECTRIC STOVE : MODENA ESENTE-PI 1310 W

Beli di bestdenki taun 2014. harga sekitar 1,1-1,3 jt.

Alesan kenapa milih kompor listrik dibanding kompor gas yang pada umumnya dipakai sebetulnya sederhana, karena awal beli kompor ini masih tinggal di kostan. Kalau pakai kompor gas ada khawatir gasnya bocor dan aroma gasnya ketinggalan di dalem kamar kost. Sebagai alat dapur pertama yang dibeli setelah nikah dan dipakai selama kurang lebih 4 tahun, benefit yang dirasain pakai kompor ini ternyata banyak banget. mulai dari jauh lebih aman karena di buku pengantarnya ditulis ga ada resiko meledak, ngebersihinnya juga gampaaang banget. Cukup di lap sekali pakai natural cleaner (kalo dirasa terlalu basah bisa dilap ulang pakai lap kering).

Kutipan diatas soal ngebersihin yang gampang banget sebetulnya didukung juga karena saya ga pernah deep fried atau pake minyak berlebih untuk goreng-goreng. Tapi menurutku permukaannya yang flat pasti mempermudah untuk ngebersihin mau terbiasa pake minyak ataupun engga.

Soal tungku kompor yang cuma 1 ini, karena memang dulu pas ngekost cuma mampu beli yang satu tungku. kalopun mampu beli yang 2 tungku juga ga ada tempatnya buat naro haha. Sejauh ini ga ngerasa masalah sih pake 1 tungku gini di dapur rumah, mungkin juga terbantu karena punya oven dan masih tinggal berdua aja ya.

Wattnya 500-2000. Lengkap dengan fitur timer dan skala 1-9 untuk heat levelnya. Makin rendah ya makin kecil juga wattnya. Selama ini saya cuma pake di level 3-4 aja untuk masak apapun.

Kalau ditanya murah mana sama gas itungan perbulannya, sejujurnya aku ndak tau. Tapi pernah beberapa kali baca hitungan di artikel2 indonesia kalo kompor listrik cuma lebih murah 50rb-100rb aja untuk hitungan perbulannya. Setauku soal watt bisa lebih efektif kalau dipake dalam sekali pemakaian. Jadi biasanya untuk masak beberapa masakan sekaligus, saya siapin dulu semua bahan mentah dam preparationnya. Terus bisa langsung dimasak tanpa dimatiin kompornya.

  • HAND BLENDER : BOSCH MSM64120

Beli di log in bandung taun 2014. harga sekitar 800rb
.

Dalam 7 tahun belakangan Sebetulnya ini hand blender ke 3 saya setelah yang sebelumnya kabelnya digigit tikus sampe kesetrum dan yang satu pernah dipinjem temen, kelamaan mencet sampe konslet mati lampu.

Buat saya alat ini multifungsi banget. Bisa dipake buat bikin juice, soup, nyacah bawang atau sayur, bikin ice cream & shorbet sederhana sampai bikin daging cincang. Dulu sih sebenernya sempet pengen beli juicer smeg, vitamix dll tapi ga kebeli jadi beli ini haha.

photo : www.livingloving.net

Kalau dibanding blender atau juicer dengan merk-merk terkenal kaya vitamix sih ya memang ga bisa dibandingin haha. Kekurangannya banyak. Hand blender ini wattnya cuma 450 (di rumah 2200 listriknya, jadi harus gantian kalau mau make hehe). Kekurangan lainnya mata pisau dan mesin. Tapi buat saya yang males nyuci, ga punya tempat banyak buat naro cucian dan barang, belum punya alokasi budget sebesar itu untuk blender dan pengen bisa sekalian buat jadi pengganti mixer dan food processor sih menurutku alat ini menjawab banget hehe.

Sebetulnya sekarang udah banyak tipe yang lebih canggih untuk hand blender. Pengen sih ganti yang lebih lengkap dan tenaga lebih gede. Tapi mungkin nunggu yang ini rusak dan ga bisa dibenerin lagi. Soalnya sebetulnya yang inipun sudah cukup banget buat sehari-hari dan sudah 4 taun dipake, performanya masih oke.

 

 

Soal alesan kenapa banyak belinya di bestdenki, sama sekali ga ada alesan khusus kok sebetulnya. Cuma kebetulan posisi bestdenki memang deket dari kosan yang dulu dan rumah yang sekarang aja.

Yang terakhir, perlu diingat kitchen appliances ini di tulis ketika saya masih tinggal berdua aja sama riza. Kalau nanti yang tinggal di rumah sudah bertambah, ada kemungkinan kebutuhan dapurnya bertambah atau bahkan berganti.
 Lalu, Perihal isi dapur setiap orang tentu beda-beda tergantung kebutuhan, kemampuan alokasi dan load aktivitasnya. Jadi kalau ada yang punya pandangan berbeda ya sah sah saja.

Kalau ada yang mau berbagi kitchen tools favorit di dapur masing-masing, kolom komen dipersilahkan loh yaaaaa.

featured image : www.livingloving.net

 

20 thoughts on “4 MUST HAVE KITCHEN APPLIANCES”

  1. Baca blog Kak Atit selalu memanjakan mata dan pikiran, terimakasih kak! Sangat menginspirasi untuk nanti kalo punya rumah sendiri gak mau beli barang yang gak terlalu penting hahaha

    1. rasanya sama koook. tapi peralatan (contoh pan/panci) untuk kompor gas ga semuanya bisa dipake untuk kompor listrik. kelebihannya sudah kutulis diatas ya. kekurangannya kalo mati lampu ya ga bisa masaaakkk

  2. Langsung masuk wish list oven sama kompornya. Sebetulnya yg ada di rumah hasil hibah juga dari ibu dan hadiah kawinan jadi ya di gunakan saja dulu.
    Tapi beneran naksir oven sama kompornya😍😍😍

  3. ohemji bisa bikin yoghurt ! (gimana si cara masukin emoji terkejut), gampang ga tit bikin yoghurt pake oven ini? soalnya lagi tergoda beli alat bikin yoghurt yg macam rice cooker tinggal cemplung cemplung, (apalah gw ini sukanya yang instan) :p

    1. ull!! bisa ul, gampang banget. tapi yang ga pake oven juga lebih gampang lagi mueheuhe.
      naiya sama banget, dulu juga naksir alat bikin rice cooker sama alat bikin roti, lalu dipikir2 kayanya kalo adapun ga bakal terus2an dipake. akhirnya beli oven ini, yogurt sm rotinya bisa bikin pake ini juga muehueheue

  4. Gara2 pernah liat panasonic cubie direkomendasiin km di ig story LL, aku jd request itu pas temen2 nanya mau dikasi apa buat kado nikahan dan beneran dikasi. Senang sekalii. Hehehe.

  5. Suka dengan desain dapurnya.♥️
    Request dong kak desain dapurnya dibahas tersendiri. Pengen tau ukuran dapur dan desain kitchen setnya. Suka dengan penempatan rak-raknya

    1. setauku semua handblender memang bukan untuk pekerjaan berat dan ga bisa lama2 dipakai motornya. cara kerjanya agak beda dengan blender biasa. info2nya ada kok di manualnya da. lama2 akan tau kok selahnya. seingetku maksimal sekali pencet itu hanya untuk sekitar beberapa menit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *