REVIEW WASTE MANAGEMENT

WASTE SORTING – PRAISE DROPPING BOX

Beberapa waktu yang lalu saya sempet post di story dan instagram feed tentang upaya kecil-kecilan saya untuk misahin sampah di rumah. Komen dan curhatan terbanyak dari temen-temen saya dan mungkin dirasain sama banyak orang lainnya yang mau mulai belajar untuk misahin sampah di rumah biasanya adalah ngerasa percuma karena toh nanti pas dibawa sama tukang sampah juga disatuin lagi ujung-ujungnya.

Hehe dulu juga saya mikir gitu sih hehe.

Dulu pas awal-awal ngelakuin ini emang agak ribet. Saya harus datengin bank sampah, tempat-tempat recycle dan cari berbagai macem alternatif cara buang sampah buat minimalisir limbah yang bakal berakhir di TPA. Yang dimana tempatnya nyebar, agak jauh dan tentu saja ga semua orang punya waktu sefleksibel saya buat ngurusin sampah doang hehe. Makanya waktu tau kalau sekarang di beberapa titik ruang publik jakarta mulai nyediain drop box PRAISE buat waste sorting yang lebih bisa diyakini dan dipercaya rasanya kaya nemuin secercah harapan haha.

 

Mungkin banyak yang masih jarang lihat fisiknya ya? hehe iya, dropping box ini memang baru banget. Launchingnya baru 8 Agustus 2018 kemarin. Sejauh ini baru ada di 16 titik ruang publik jakarta (three buns senopati, gordi jeruk purut, kenopi space kemang, dll). Tapi rencananya akan ditambah sampai 100 unit sebelum tahun 2019. Eh ya, dari acara launching kemarin ada beberapa informasi yang saya catat dan saya rangkum sebagai data valid yang dibagiin di blogpost ini yaa.

PRAISE (Packaging and Recycling Association for Indonesia Sustainable Environment) adalah semacam asosiasi independen dari 6 perusahaan (Coca-Cola, Danone, Indofood, Nestlé, Tetra Pak, dan Unilever Indonesia). Buat saya yang menarik adalah karena mereka kerja sama dengan Waste4Change, sebuah lembaga yang memang aktif ngasih servis dan edukasi tentang waste management.

Ngomong-ngomong soal sampah, Sebetulnya sampah di jakarta sebanyak apa?

Berdasarkan data dari Pak Ali (Deputy Head of the DKI Jakarta Environmental Service),  setiap harinya kita nyumbang sampah 6500-7000 ton ke TPA Bantar Gebang. Bulan januari sampe juli ini ada kenaikan jadi 7500 ton pemirsaaa. Setara dengan 1200-1400 truk sampah bolak balik ke TPA Bantar Gebang setiap harinya. 30-40%nya plastik, kebanyakan kantong plastik (kresek) dan plastik kemasan.

Ohya, angka ini adalah jumlah yang berhasil terbawa ke TPA sama truk sampah yaa. 24-25% sisanya yang ga berhasil terbawa masih kececer dijalan, selokan, rumah, sungai dan tempat lainnya.

Nah kalo balik lagi ngomongin dropping box untuk waste sorting ini bisa bantu untuk ngurangin jumlah tersebut ga?

Saya sih percaya pasti bisa. Soal besar atau kecilnya persentase perubahannya tentu balik lagi ke upaya kita semua, karenanya yuk bareng-bareng :).

Terus bedanya apa sama tempat sampah di pinggir jalan yang udah ada tulisan organik dan inorganik?

Berdasarkan penjelasan waktu launching kemarin, mereka cerita tentang 4 hal yang menarik (yesyes, semoga 4 hal ini bisa berjalan sesuai rencana yaa. Mari diaminin sama-sama dan mari kita dukung bareng2 yaa hehe)

  • Clear Sorting Instruction

karena disetiap dropping box dilengkapin instruksi pemilahannya jelas, menurutku ini memudahkan kita buat belajar milah sampah bekas pakai kita dalam 2 kategori :

Kertas (kemasan karton, kertas, kardus)
Non kertas (botol plastik, kaleng minuman, botol kaca, sachet, kantong plastik)

Nanti mereka (PRAISE dan Waste4Change) bakal mastiin semua sampah yang dikumpulin, diangkut dan dikelola bakal tetep sesuai sama pemisahan di dropping box.

  • Reliable waste management process

Sampah dropping box ini nantinya akan diangkut sama Waste4Change secara berkala dan bakal diserahin ke beberapa titik bank sampah. Menurutku menarik sih karena artinya mereka juga kerjasama dengan pelaku lainnya dibidang yang tepat.

  • Definite recycling

Jadi setelah proses penyortiran, sampah yang bisa didaur ulang bakal diserahin ke pabrik daur ulang, sementara waste residue (yang ga bisa didaur ulang) lainnya akan diserahin ke partner dari Waste4Change supaya ga berakhir di TPS atau TPA.

  • Educative Information

Salah satu yang saya suka dari dropping box ini karena pake infografis yang singkat dan informatif di media online ataupun offline. Bisa ngebantu banget buat orang yang khawatir tentang cara buang atau material apa dibuang kemana dan sebagainya.

Eh ya, walaupun diinisiasi sama 6 perusahaan diatas, bukan berarti yang bisa dibuang kedalam dropping box ini hanya 6 brand tersebut yaa. Brand apapun bisa kok asalkan sesuai dengan ketentuan cara pembuangannya (bisa dibaca di infografis yang tertera di badan dropping box-nya).

Kalo ditanya sebenernya susah ga sih nyortir sampah sehari-hari, buat saya pribadi jawabannya sebetulnya ga susah kok. Tapi jujur, pengerjaannya ga sederhana. Apalagi kalau sampahnya masih banyak, artinya akan makan waktu lebih banyak juga. Apalagi kadang suka terdistrak sama kesibukan atau rasa males juga hehe. Karenanya sebelum ngomongin milah dan recycle sampah, saya pribadi lebih suka mikir-mikir lagi kalau mau ngonsumsi sesuatu yang akhirnya berpotensi ngehasilin sampah.

Hihi makanya kalo liat waste hierarchy, recycle biasanya ada diurutan belakangan. sebelumnya masih ada rethink, reduce, reuse dll sebelum akhirnya direcycle.

Tapi tentu soal sampah ini bukan kompetisi dikit-dikitan sampah atau kompetisi banyak-banyakan recyling waste. Menurutku setiap orang punya daya toleransi, kondisi dan posisi yang berbeda sebagai konsumen. Gapapa. ga harus sama kok, Ga semuanya harus bisa ngurangin konsumsi diawal. Ga semuanya juga harus langsung misahin sampah dirumah. Tapi semoga dengan adanya droppingbox PRAISE ini bisa mulai meng-courange kita buat sama-sama mulai tanggung jawab sama limbah buangan masing-masing yaa.

 

 

 

3 thoughts on “WASTE SORTING – PRAISE DROPPING BOX”

  1. wuaah.. pas banget nie moment nya sama saya dn keluarga yg mau mulai belajar memilah sampah. bener2 awam, tapi pengen mencoba belajar perlahan. mudah2an bisa istiqomah deh. terimakasih sharing nya mbak. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *