COOK & RECIPE SELF THOUGHTS TRAVELLING

#3 JAPAN TRIP – COOKING WHILE TRAVELING

Happens every time : Dari dulu, setiap saya lagi traveling kemanapun, salah satu yang selalu saya coba sempetin dan seneng datengin adalah local market dan supermarket-nya, and i’m overwhelmed with all the beautiful eye-pleasing produce, rasanya pengan dibeli dan dimasak! Nah tapi masalahnya dari dulu sering mikir kalo masak sambil traveling tuh kayanya ribet banget, jadi ujung-ujungnya lebih sering beli makanan jadi yang siap makan aja.

Setelah beberapa taun terakhir semakin kenalan sama badan dan taste bud sendiri serta makanan apa yang cocok di badanku, beberapa tamasya terakhir mulai biasain seengganya nyiapin sarapan sendiri. Dan akhirnya perjalanan ke tokyo kemarin beraniin diri buat masak selama perjalanan. Ga full 2minggu masak loh yaa, sehari paling cuma 2x, sarapan dan makan malem aja. siangnya tetep jajan supaya laper mataku tetap terpenuhi muehehe.

Jadi, yesyesyes! Cerita blog ke-3 dari rangkaian japan trip ini adalah tentang masak2 asal, cepat dan sederhana selama tamasya kemarin.

Sebagai orang yang seneng banget makan, one of the fastest ways to eat and enjoy the trip ya tentu dengan jajan dari mulai street food sampe di resto. Nah tapii for me (sometimes) traveling is expensive to begin with. Kalo diliatkan setiap jalan-jalan ada 3 komponen besar nih, transport, akomodasi sama konsumsi. Nah masak sendiri sebenernya jadi upaya ngirit juga hehe Sure, it takes some of the lazy luxury out of traveling, but if it means I’ll save money and ultimately be able to take more trips, I’m willing to put in the extra work.

WHYY KOK MASAAK ?

alesannya banyakk sih, tapi beberapa dan keuntungan yang saya rasain diantaranya adalaah :

  • untuk memenuhi nafsu (pribadi) ngeliat bahan masakan lokal jepang yang harganya jauuuuuh lebih murah dari di indonesia (yhaiyhalhaa~).
  • coba experience lain, biar ga cuma jajan melulu selama 2 minggu.
  • menyalurkan hobi memasak yang selalu muncul ga kenal tempat.
  • lalu untuk upaya mengkonsumsi makanan yang semoga lebih terjamin halalnya (aku sih sebenernya agak metal. tapi ija lumayan soleh hehe)
  • supaya bisa agak ngurangin mdapet lebih banyak asupan sayur dan buah, soalnya kalo engga aku bisa simbelit huhu.
  • lumayan menyederhanakan konsumsi sampah.
  • kaya yang disebut diatas, tentu supaya ga boncos dompet hehe.

Buat perbandingan harga saya ternyata ga mampu nulis detailnya karena lagi rusuh muehe. Tapi berdasarkan ngobrol-ngobrol dan melihat perhitungan dengan temen traveler saya uung, Menurut dia standar makan di jepang dibagi jadi 3. Untuk satu orang : pagi 500 yen (makan onigiri + lauk + minum di kombini), Siang 1000 yen (makan ditempat wisata, Malem 500 -1000 yen (tergantung mau cari diskonan bento atau mau makan di tempat makan). Nah kalo dibandingin angka itu, buat sarapan saya dan riza kemarin dengan masak sendiri berkisar di angka 200 yen – 700 yen berdua. sudah lengkap dengan sayur dan buah. kadang pake karbo kadang engga. etapi kalo nasi doang sih tinggal beli aja 100 yen hehe. Kalo budget masak makan malem agak lebih fleksibel. Dari 300 yen – 1800 yen berdua. Tapi udah super kenyang dan lengkap.

Diluar dari keuntungan itu, kekurangannya ya tentu ada juga. Misalnya harus extra kerja buat nyiapin, dan bangun lebih pagi, dealing sama cucian kotor padahal badan pasti udah cape jalan-jalan pengennya langsung tidur. Atau kalau masakannya ternyata ga oke ya kadang nyesel jugaa kenapa ga beli ajaaa~ rasanya. Nah tapi diluar kekurangan dan kelebihannya, buatku pribadi kalo ada kesempatan traveling lagi kayanya tetep pgn masak-masak lagi deh hehehe.

Ada beberapa tips yang lumayan kepake selama masak-masak sambil tamasya kemarin ini :

  • Find your kitchen

Yang paling utama tentu cari penginapan yang ada dapurnya. Kebetulan di 2 airbnb di jepang kemarin adalah dapur bersama, 2 airbnb sisanya dapur pribadi. Menurutku yang mana aja ga masalah kok walaupun memang ada plus minusnya masing-masing. Ngomongin tentang kelengkapan dapur, seminimal-minimalnya sih ada kulkas, kompor, penggorengan dan pisau. Sisanya bisa di akal-akalin hehe. Sebenernya kalau memang sudah ada niatan untuk mau masak selama traveling, jangan lupa kontak hosts/hotel bersangkutan untuk nanya juga soal ketersediaan kitchen toolsnya. Jangan sampe jadi malah harus terlalu banyak beli perlengkapan karena ga sesuai ekspektasi.

Ohya, menurutku penting juga buat makesure ada tempat belanja bahan makanan disekitar tempat nginep supaya ga perlu keliling-keliling bawa belanjaan berat-berat. Bisa cek gmaps atau tanya hostsnya sih kalo ini.

  • Eat what locals do

Salah satu yang bikin ngiler banget pengen masak adalah gara-gara liat seafood, rumput laut dan seasoning macem-macem dengan harga yang super muraah (kalo dibandingin sama di jakarta yaa). Menurutku masak sesuai ketersediaan bahan pangan di daerahnya dan musimnya bisa jadi ide yang paling baik. Kebayang kalo pengennya masak soto betawi atau rawon, wha cari bahannya aja udah pe-er kayanyaa.

Oh ya, saya ga ngerti kalau dengan yang punya pantangan macem-macem atau yang diet, tapi kalau saya selama halal dan ga berlebihan sih apapun bisa dimakan kok selama traveling.

  • Buy the basic

Keuntungan selalu masak ngerang selama di rumah jelas banget dirasain disaat-saat begini. Ditambah lidah riza yang juga udah kebal sama segala macem rasa masakan saya. Rasanya kaya dimudahkan banget.

Karena masak di rumah sehari-hari aja saya males banget pake resp, apalagi kalau lagi pergi yang lebih pengen cepet-cepet gini hehe. Biasanya saya sedia atau beli beberapa “must have item” versi saya buat masak. Must have item ini bisa jadi beda-beda ya buat tiap orang dan bisa disesuai-in dengan tempat yang dituju serta berapa lama travelingnya. Selama di jepang kemarin yang wajib ada adalah butter (ga beli oil karena ga ada kemasan kecil and also butter bisa dipake buat roti juga win-win), sea salt, salad dressing dan nori flakes. Berhubung memang udah bertaun-taun terakhir ga pernah masak pake kaldu, jadi ga ngerasa butuh beli. Sebagai gantinya karena seafood murah, kemarin beli udang dan kulitnya direbus dijadiin kaldu buat 2 minggu.

Oh ya, untuk si must have item itu belinya secukupnya aja. kebetulan bumbu-bumbu ukuran kecil banyak banget selama disana. Kalo nyisa bisa dibawa balik di indo juga. Keuntungannya bawa reusable lunch box juga adalah buat naro kalo ada bahan-bahan gini nyisa, jadi anti tumpah.

Diluar dari bahan maknan ini yang ga kalah penting adalah siapin bahan buat quick breakfast. granola, yogurt, buah, madu cukup kalo buatku sama ija. Kalo masih dirasa kurang kami biasanya ganjel pisang atau ubi.

 

  • simple meal plan

Ga harus detail kok, tapi seengganya bisa ngebayangin belanja apa dan apa aja yang bisa dikreasiin dari bahan itu rasanya udah cukup banget. local market/supermarket (apalagi) di luar negri bener-bener bikin kalap sekaligus bikin bingung. Punya list belanja dan gambaran menunya bisa buat tetep on budget, menghindari kalap dan minimalisir food waste juga nantinya.

Karena riza dari berangkat punya request buat tetep pengen makan yang sebisa mungkin halal, selama 2 minggu ini saya juga ga makan sapi dan ayam yang ga ada sertifikasi halal. Jadi untuk lauknya saya banyak pake seafood dan telur. Sisanya buah dan sayur. Karena ternyata selama di tokyo mau belanja di pasar tradisional dan modern (hampir) semuanya pake udah dikemas pake plastik, jadi untuk beberapa sayur saya beli yang uda precut sekalian buat memudahkan.

  • simplify your meal

Buatku yang dari dulu udah kebiasaan masak di kost-an dan sehari-harinya memang masaknya simple sih masak pas lagi traveling gini bener-bener ga ada masalah. Tapi kalau buat yang sehari-harinya masak proper dan berdasarkan resep mungkin bisa jadi agak tricky. Oh ya menyederhanakan masakan artinya juga menyederhanakan waktu dan biaya.

Selama masak kemarin, menuku ga jauh dari : salad, tumis, hotpot, egg based meals dan soup-soup sederhana. Buat karbo-nya selain kentang dan ubi yang bisa dipanasin di microwave atau oven, saya prefer beli nasi yang udah jadi tapi dalam kemasan yang cukup besar atau beli nasi di resto dan dimasukin ke reusable lunch box. Soalnya di 3 airbnb kemarin ga ada ricecooker hehe.

 

  • Prepare some reusable item

Walaupun kalau di jakarta atau bandung lagi berusaha banget ngurangin waste sehari-hari, tapi kalo lagi traveling gini memang agak susah. Tapi dari hasil perhitungan dan perbandingan, dengan masak sendiri jauuuh banget ngurangin sampah dibanding jajan streetfood melulu atau jajan di kombini. Buat gantinya saya bawa banyak perlengkapan yang biasa saya pake sehari-hari buat ngurangin sampah. Dan itu ngebantu banget buat nyimpen sisa makanan sampai buat bekel siang atau malam. Sering juga kalau saya dan riza lagi makan di resto/kafe dan ternyata porsinya cukup banyak, dari awal udah dipisahin untuk makan selanjutnya atau makan malem. Soalnya maksain makan sampe abis tapi udah kenyang kadang bikin ga nikmat hehe.

Oh ya, reusable lunch box ini juga saya pake buat naro cemilan atau buah yang sengaja disiapin buat ganjel-ganjel perut kalo laper (mata) hehe.

  • Embrace the flavour

Siapin diri sama rasa-rasa yang mungkin ga biasa dilidah atau bumbu-bumbu yang mungkin kalah pamor sama rasa nasi padang di indo. Kalau ada beberapa makanan yang rasanya agak asing, udah paling aman ditutup dengan ngasih ija salad atau buah potong sampe kenyang – yang rasanya ga pernah salah haha.

  • Be neat and tidy

Karena kemarin ini saya pindah-pindah 4 airbnb, artinya ada 4 rules juga. Menurutku penting banget untuk ngejaga dapur tetep bersih dan rapi, mau dapur pribadi ataupun dapur umum. Pastiin orang yang make setelah kita juga akan nyaman makenya. Selama disana ada beberapa hal yang selalu saya inget-inget : jangan lupa dicuci, jangan lupa cek saluran buangan dishwasher sink jangan sampe ada yang nyumbat, jangan lupa misahin sampah, jangan lupa lap top table. Sebenernya sih sama aja sama yang selalu dikerjain di rumah hehe.

  • Communicate with your partner

Karena sejatinya masak itu nambahin beban pekerjaan, menurutku ga ada salahnya buat komunikasiin diawal with our travel mate. Siapa tau bisa diajak kerjasama buat nyuci piring kaya ija. hehe kan lumayan bagi-bagi tugas. Selain itu komunikasiin sama pasangan jalan-jalan ini penting juga sih buat nentuin menu supaya sama-sama nyaman dilidah.

Terakhir, kalau ditanya ribet apa engga hehe ya kalo ribet ga mungkin saya lakuin selama 2 minggu hehe. Menurutku sih tujuan orang jalan-jalan beda-beda yaa, cara dapetin experience-nya juga beda-beda. Nah saya kebetulan ngerasa seneng sama experience kaya gini. Mumpung perginya cuma berdua doang sama riza, rasanya jadi lebih fleksibel dan gampang. Mungkin kalo nanti-nanti perginya udah lebih banyak orang akan lebih sulit juga buat dealing ini itu hehe.

Oh ya, dengan nulis tulisan ini bukan artinya saya nolak jajan dan g ada resto halal disana yaa hehe. Saya anaknya jajan banget koook dan resto halal juga ya ada ajaa disetiap district. Tapii berdasarkan pengalaman, kalo jajan melulu saya bisa simbelit perut dan dompet huhu. Jadi sebenernya ini cuma alternatif aja kok. Nanti kalau ga wacan, tempat-tempat makan halal yang kemarin didatengin juga mungkin akan direview muehehe. Kalau ada yang mau berbagi pengalaman seputar masak saat traveling, kita lanjut di kolom komen yaa.

 

2 thoughts on “#3 JAPAN TRIP – COOKING WHILE TRAVELING”

  1. Menarik nih. Oh iya kak katanya tadi sayur sama buah ga pernah salah rasanya. Emang rasanya ga beda ya? Waktu di Thailand aku rasa sayur dan buah itu rasanya beda beda banget sama yang ada di Indonesia😂

    Bahkan temenku ada yg sampai ga suka sayuran hijau dan seledri di sana karena katanya rasanya bedaaaaa banget. Kalau buat buah sih Thailand lebih enak. Anggur aja gendut gendut seger banyak airnya gitu 😍

    1. haihaiii, kayanya aku nulis yang ga pernah rasanya sih buah hehe.
      seengganya rasanya paling mudah diterima dibanding sayur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *