SELF THOUGHTS

ABOUT CHANGING LIFESTYLE (FROM THOUGHTLESS TO (not so) THOUGHTFUL)

Disela-sela jurnal tentang tamasya, akhirnya berusaha menyempatkan dan memberanikan diri buat nulis hal yang dipending terus untuk ditulis dari awal bikin jurnal. Karena ini sebetulnya salah satu bahasan yang agak bingung gimana cara nyampein-nya, tapi memang pengen diceritain, untuk bridging untuk cerita-cerita yang lain yang akan ditulis nantinya juga. Kenapa bingung? Soalnya bingung juga nama lifestyle-nya apasih nih yang lagi dijalanin. Dibilang minimalist, ya ga minimalist amat juga sih. Dibilang zerowaste, waa ya masih jauh deh..jauh banget haha. Dibilang conscious, baru kadang-kadang aja conscious-nya. Gapapa yhaa masih gadungan gini, namanya juga masih belajar hehehe.

Beberapa taun belakangan ini ada beberapa hal yang sengaja pengen pelan-pelan saya rubah dari pola fikir dan pola hidup saya sehari-hari. Hal-hal yang sifatnya remeh tapi berulang. Hal-hal yang tanpa saya sadar ternyata efeknya bisa besar banget baik atau buruknya, buat saya pribadi ataupun untuk orang-orang disekitar dan lingkungan.

Pake curhat dulu dikit yaa :

Jadi hidup paska nikah 4 tahun dengan riza ini, memang belum dikasih rezeki anak. Tapi alhamdulillah hidup berdua sama Riza rasanya seru banget. Selain keluarga dan temen-temen baik, riza tuh kayak semacam surga dunia juga buat saya (haha sebel yaa, tapi seriusan sih haha). Apapun yang saya lakuin dan pencapaian yang saya terima, semuanya karena ridho dan dukungan dia juga. Walaupun riza orangnya ngocol dan mengabdikan dirinya untuk ps4, masakan padang, beng-beng lalu yang agak agak terakhir baru saya-istrinya. Tapi kalau soal support dan hubungan tanpa drama, riza jagonya. Nah tapi biarpun saya bilang ini seru banget dan saya seneng banget, tapiii belum dikasih anak di umur pernikahan undah hampir 4 taun dan diumur 30. Yang dimana orang tuaku yang secara umur semakin tua (mereka ga pernah nanya soal anak tapi salah satu ketakutan egoisku adalah ga bisa liat papa dan mama main dan seneng-seneng sama cucunya hehe) dan banyak sekali temen-temen yang sudah mulai beranak ternyata ga segampang yang saya kira. Sering sedih, nangis apalagi haha (untungnya Ija tetep ngocol~).

Tapi point cerita ini bukan itu. bukan tentang saya sedih.

Pointnya adalah ternyata kalau difikir-fikir, saya dikasih Allah rezeki lain. Salah satunya adalah rezeki waktu. Untuk bisa belajar. Belajarnya untuk diri saya sendiri yang utama, sekundernya untuk orang-orang sekitar. Lalu siapa tau efeknya bisa lebih siap kalau suatu saat dikasih rezeki anak, hehe aamiin.

 

Sebelumnya dari kecil, papa dan mama udah sering memperkenalkan saya dengan kekurangan dan sifat buruk mereka. Sambil ngingetin juga kalau saya mewarisi darah mereka yang artinya kekurangan itu mungkin banget nurun ke saya. Karena itu, benefit-nya jadi ga begitu sulit untuk kenalan dan mengakui kekurangan dan sifat buruk saya sendiri. Menurut saya kenalan sama sifat buruk dan ga denial itu penting banget. Soalnya saya jadi bisa tau harus benerin dari yang mana dulu (eh ini teorinya..prakteknya sih tetep bingung harus benerin gimana caranya haha). Beberapa kekurangan saya adalah :

  • pemales
  • minderan
  • susah bangun pagi dan males mandi (kalo ga kemana-mana)
  • gampang banget ke-distract (lalu lupaa~)
  • suka nge-entar-entar-in sesuatu
  • ga produktif
  • jarang mikir dan ga kepikiran plus pelupa juga (ha-ha)
  • jam tidur yang super ngawur

Nah, sebenernya bertahun-tahun saya belajar ngurangin kekurangan saya ini. tapi susah banget terus jadi kebanyakan lupanya haha. Makanya momen nikah sama Riza ini jadi semacam game changing buat kita berdua. Walaupun cuma kenal 5 bulan sebelum nikah, diawal saya dan riza langsung belajar kenalan dengan sifat buruk masing-masing dan apa yang pengen dibenerin. Menurutku ini bukan tentang ga menerima pasangan apa adanya, tapi tentang men-challenge untuk jadi pribadi yang lebih baik.

Ketika belajar-belajar buat ganti kebiasaan yang ternyata susaaah bangeett. Kayanya pertama-tama saya harus ngerubah pola pikir dan trial error sendiri. Di perjalanan untuk dapet banyak masukan tentang pola pikir, saya banyak belajar dari orang lain, baca buku, video youtube dan dokumenter. Beberapa pola hidup yang saya pelajarin adalah :

MINIMALIST

Wah ini bukan karena akhir-akhir ini lagi musim hehe. Jadi kalo di-rewind sih, saya juga lupa kapan tepatnya tau tentang pola hidup ini. Kayanya sih udah lumayan lama, dari sekitar 2012 mungkin. nah tapi dari dulu seringnya cuma dipelajarin aja, baca buku-buku atau web-nya, dengerin podcast dan nonton video atau tedx-nya. Perubahan drastis kayanya baru saya rasain pas mutusin untuk pindah dari Bandung ke Jakarta. Rumah saya di Bandung tuh semacam rumah Belanda (luas terbangun sekitar 2000m2 dan diisi cuma beberapa orang). Yang kalo mau hoarder ngumpulin barang apapun kayanya bisa-bisa aja. Letaknya super ditengah kota dan dilengkapi dengan banyak asisten, termasuk my ultimate asisten aka adekku sendiri yang selalu bisa saya mintain tolong ini itu (maaf ya de huahua). Karena satu dan lain hal tiba-tiba pindah ke Jakarta dan tinggal di apt saudara. yang tentu saja secara besaran luasan jauh dari rumah di Bandung. Beberapa bulan tinggal di jakarta, saya tiba-tiba nikah dan memutuskan untuk pindah ke kosan untuk tinggal bareng sama Riza. ini tuh semacam aha moment saya untuk mulai belajar nerapin hidup minimalis. Kost-an (plus kamar mandi dalam) saya dulu ukurannya lebih kecil dari kamar mandi di rumah orangtua saya. Dan diisi bukan cuma sama barang saya tapi juga barang Riza.

Menariknya dari pola hidup ini saya bukan cuma belajar tentang benda yang punya value tinggi buat hidup saya, tapi juga tentang nafsu dan kecukupan. Karena mungkin salah satu hal yang paling mewah di dunia ini adalah perasaan cukup ya?!.

Nah tapi sekali lagi : saya bukan seorang minimalist. Saya masih nikmatin hidup dikelilingin barang yang saya butuhin dan bikin saya seneng.

ZERO WASTE

Tujuan awalnya sih sebenernya pengen banget belajar lebih selaras sama alam, walaupun ga selaras banget tapi ya semoga ga ngelawan banget juga lah hehe. Tapi ternyata semakin dipelajarin, semakin mirip sama yang mama dan nenek saya sering ajarin dulu. Walaupun ditulis gamblang “zero waste” tapi sejujurnya saya bukan pelaku zero waste juga dan bahkan belum sepenuhnya merasa setuju dengan pola hidup ini. Masih terlalu jauh buat saya yang masih nyampah banget hidupnya hehe. Tapi setelah dicicil dikit-dikit rasanya seru juga. Hmm sebetulnya dibanding zero waste mungkin saya lebih ngejar buat minimalisir aja kalau sekarang-sekarang. Bukan berarti udah ga nyampah, hehe masih kok tapi lagi belajar dikurangin setiap saatnya. Kadang berhasil ga nyampah. Kadang masih nyampah juga haha.

2-3 tahun yang lalu masih kerasa susah banget ngelakuin gini, tapi setaun belakangan komunitas dan orang-orang yang peduli jadi semakin banyak. Rasanya jadi semakin mudah karena semakin banyak temen dan semakin banyak juga yang dukung.

 

CONSCIOUS

Jadi setelah beberapa taun terakhir sering baca-baca dan belajar tentang minimalist dan zero waste, otomatis saya jadi lebih conscious. Jadi lebih penasaran, jadi lebih peduli dan jadi lebih banyak pertanyaan. Bukan cuma terkait kebendaan, apa yang dikonsumsi dan lingkungan tapi juga hal-hal lain yang kalau ditulis disini bisa panjang bangeeet hehe.

Although I consider myself a fan of “conscious living,” I never stopped to define it “consciously.

 

SLOWLIVING / MINDFUL LIVING

Hmm kalo ini mungkin karena ga tau dari berapa taun yang lalu saya suka banget nonton video masak. Nah ada salah satu video masak di youtube yang bercerita tentang slow food. dari situ saya jadi suka penasaran terus cari tau lebih banyak sampe akhirnya ketemu ada yang namanya slow living dan mindful living. Ditengah-tengah hidup di Jakarta yang segala sesuatunya serba cepet, nerapin apa yang saya pelajarin dari pola hidup ini di rumah, rasanya nikmaat banget.

Hal ini juga yang ngebuat saya jadi jatuh cinta sama bersih-bersih dan beres-beres. Mungkin kapan-kapan saya akan cerita detailnya yaa.

“Mindfulness is a certain way of paying attention that is healing, that is restorative, that is reminding you of who you actually are so that you don’t wind up getting entrained into being a human doing rather than a human being.”

 

Balik lagi ke saya hari ini, saya sih sebetulnya seenaknya aja di pas-pas-in sendiri. Ga bener-bener nganut satu pola hidup tertentu. Pelajarin yang menarik, terapin yang bagus dan gampang (ha-ha) yang susah entar aja dulu (ha-ha). Yang ga cocok atau yang ga sesuai ya ga usah diaplikasiin.

Sejujurnya 4 pola hidup diatas ini ga serta merta ngerubah kebiasaan buruk saya. Kebiasaan buruk saya tetep banyaak. Tapi menariknya 4 hal ini ternyata bisa nganterin saya ke banyak kebiasaan baik yang baru. Hehe seru ya?!. Walaupun saya sadar kok, kebiasaan buruk itu sangat memanusiakan manusia dan ngasih kesempatan untuk diri sendiri ga merasa superior karena ternyata masih punya kekurangan.  (yes! saya masih suka bangun siang, males mandi dan ga produktif huhu). Saya juga masih belajar ngatasinnya. Tapi mungkin nambah kebiasaan baik bisa jadi alternatif nambahin value diri sendiri ya?!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

38 thoughts on “ABOUT CHANGING LIFESTYLE (FROM THOUGHTLESS TO (not so) THOUGHTFUL)”

  1. Mba Atit! Dirimu sumber inspiresyennnnku <3 semenjak follow mba di Instagram aku jadi lebih sadar ini-itu tentang hidup, tentang bersih-bersih, tentang sampah dan byk hal lainnya. Gara-gara mba aku mulai pake peralatan makan yg ga sekali pake, mulai bawa wadah sendiri kalo belanja dan belajar ga hidup konsumtif hehehehe. Aku selalu doain yang terbaik buat mba Atit dan mas Ija! Semoga sehat selalu, cepat dikaruniai debay, dan bisa terus menginspirasi kita semua dengan post-postnya ya mbaaa

    1. Hai aya!
      wha seneng banget dengernya!! dan terimakasih banyak untuk doa baiknyaaaa. semoga berbalik ke kamu yaa!!

  2. selalu suka sama tulisannya, jadi terinspirasi untuk belajar ngurangin sampah dan nyimpen barang lebih rapi.
    terima kasih untuk inspirasinya kak 😀

  3. byk mirip”nya deh, cuma buat pelaksana’an masih jauh,karna di sini hidupku ngikut orang. tapi tetap cita” kalau ntar udah balik Indo, pensiun mbabu,mau bgt jalanin meminimalis sampah, mau tanam” organik, herbal”an, hidup bahagia dgn apa yg dipunya. sementara ini cuma bisa ngandelin kalau day-off bawa air minum d botol sendiri. atau juga bawa lunch box, kadang kalau makan di resto kebanyakan, bisa dibawa pulang. 😂😂😂
    BTW, mb atit aku senang ketemu sm IG nya mb. Salam.

  4. Akupun juga ikut terinspirasi semenjak follow di ig, walopun blm banyak nerapin ke kehidupan nyataku, setidak-tidaknya pikiranku jadi terbuka, dan semoga istiqomah juga menerapkannya

    Aduh mungkin ini oot, suamiku jg addict bgt dengan game online, itu sering cek cok perkara game ga sih sama si ija? Apa jgn2 aku doang yg sering cekcok dg suami perkara game hahahaha

    Ditunggu postingan selanjutnya 🙂

    1. hai Iqiq!! whaa terimakasihh.

      hahaha kalo ija senengnya main ps sama game di hp. jarang banget sih kalo cekcok, soalnya kalo dia sibuk sendiri main ps gitu suka aku tinggal me time aja biar fair haha. kadang aku nonton serial, kadang beresin rumah kadang tinggal jalan2, kadang tinggal jalan-jalan sampe beda kota kalo mainnya lagi pengen lama hahaha

  5. Waaaa, insightful bangettt iniii 😍

    Tfs bangeettt Atiit udh ngebantu bgt ngebangun struktur dlm nerima dan nyikapin kebiasaan buruk melalui postingan ini which I reaaaally need right noow! 😆😭

    Sesungguhnya ku sungguh-sungguh terinspirasi dr dirimu. Sekali lagi, makasiyaaaa :’)

    1. waa makasih kembali ovie!

      hahaha aku nyari temen sih nihh ternyata banyak yang senasibbb hehee. sekali lagi makasih yaaa

  6. mbak atitttt,
    akhir2 ini selalu nunggu tulisanmu di Blog, pertama tau dirimu dari living loving yang ngebahas soal rumah-mu & setelahnya jadi follow IG-mu.
    mungkin kapaan2 bisa nulis soal cerita kenalan 5 bulan langsung married sama suami-nya mbak attit (nampak seru) 🙂

    1. hai hai tami!

      hehe iyaa tar aku coba tulis yaaa, aku tanyain ija duluu. tapi sesungguhnya ya gitu aja sih ceritanya hahah

  7. Kebiasaan buruknya kok hampir mirip ya mbaa, pengen rubah yg pemalas itu lohh, tp kl uda d rumah jd mager banget. Baru mulai belajar minimalist, mikir2 kl mau beli sesuatu, tp karna masih numpang d rumah mama, jd kdg pemikiran buat buang barang yg ga perlu masih dtentang sm mama. Tp tetep belajar perlahan2. You’re inspiration…

  8. Sooo inspiring! Suka banget liat feed ig-nya, aku jadi terinspirasi buat nyimpen barang lebih rapi dan ga punya banyak barang yg ga kepake lagi. Alhamdulillah udh mulai ngurangin isi lemari baju buat disumbangin dan ngeluarin barang2 dikamar yg overload supaya rapiiih. Dan aku jd belajar untuk mengurangi nafsu konsumtif 😬 Thankyou!

    1. whi setujuu, aku pribadi ga ngerasa masalah sama banyak barang asalkan semuanya kepake, ada manfaatnya dan bikin seneng hehe.
      makasih kembali loh della!

  9. mbakk, dari kekurangan-kekurangan mba atit yg ditulis di atas, semuanya saya juga punya.
    Saya tertarik bangettt ngikutin gaya hidup mba tait. pengen bisa gitu jugaaa. Minimalis, zero waste dan selaras dengan alam. Tapi yaa gitu deh, baru wacana. Haha.

    Terus berbagi cerita yaaa mbak atit. Suka banget bacanya.

  10. KAk Atit… aku udah baca, bolak-balik ngakak dan bolak-balik ngedehem “ih kok sama’ (pemalas) wkwkwkwk.

    Ditunggu postingan jepangnya lagi ya kak… plus itu bajunya dibahas disini kak..*rekues
    Btw aku muter2 nyari ga ada yg jual, kalo merk m**i itu mahal bet.. jadinya beli kardigan aja kemarin -yah minimal mendekati hihi

    Terimakasih selalu menginspirasiku tulisan-tulisan kak Atiit :-*

  11. Akhirnya terbaca juga jurnalnya,setelah beberapa kali penundaan😁
    Thank you mb atit sangat menginspirasi sekali. Semoga pelan” bida berubah juga buat agak selaras sama alam😊

  12. Aduh kok sifat burukku kita sama ya? Hahahah. Saya malesan, susah bangun pagi dan pelupa juga tak produktif. Kadang suka sebel sama sifat sendiri, mau dirubah kok susah ya? Pasti berubahnya cuman sehari dua hari, abis itu balik lagi. Eh btw, saya salah fokus sama microgreensnya, karena punya saya kemarin mati pas ditinggal mudik 3 hari kak.

  13. Assalammualaikum… Mbaa, salam kenal… Waahhh, seriusan nemu blog ini serasa menemukan segelas air ditengah kehausan #lebay😊…. Terimakasih mba, sudah menginspirasi.. Jadi termotivasi untuk konsisten dalam bergaya hidup sederhana ini…. Bagian awal lgsg sreg kondisinya… Sama2 sudah nikah bebrapa tahun tp belum dikarunia-i rejeki baby… Inshaa allah walau ga kenal saling mendoakan ya mbaaa.

    1. waalaikumsallam nuri,
      salam kenal jugaa dan makasih kembalii
      aamiiin, makin banyak yang doain mudah2an makin baik yaaa 🙂

  14. Saya juga tertarik banget dengan tema zero waste, simple & sustainable living. Bulan ini saya bergabung dengan event Plastic Free July, senang sekali rasanya bisa menjadi bagian dari gerakan positif ini. Masih jauh memang perjalanan dari zero waste, masih nongol plastik di sana-sini :D, tapi paling tidak saya sudah berupaya untuk reduce waste. Sejauh ini sih manfaatnya terasa lebih sehat, lebih memaknai tanggung jawab yang kita punya terhadap bumi ini, dan yang jelas lebih ngirit si, karena frekuensi jajan berkurang ;p Saya minta izin untuk menautkan link ke artikel mbak ya. 🙂

  15. Ini kekurangannya kok sama sampai ke bagian malas bangun pagi dan mandii?? Hahahaha…saya belajar banyak dari akun instagramnya kak atit terutama banget masalah foodprep dan less waste. Awalnya sih karena kepincut desain rumahnya di livingloving. Semangat terus ya kak! 🙂 (btw, aku liat kakak dengerin hyukoh juga..udah pernah dengerin moonmoon? Hehe)

  16. whaaa ngga sadar baca² sampe bawah, kok ya ternyata udah selesaiii tulisannyaa… semenjak follow mbak atit di instagram banyak hal² positif (menurutku hihi) yang sedikit² aku terapin di kesehariankuu walaupun sedikit bgt hehe.. paling nggak udah mulai sadar gimana yang baik dan yang kurang, barakallah terimakasiih mbak atiiit.. ❤❤❤

  17. Mbak Atit aku baca ini tiba-tiba keluar air mata masaa.. (anaknya sering emosyenel, wkwk) Ah pokonya mah aku bersyukur sekali nemu Instagram sama blognya Mbak Atit. Makasih banget udah mau sharing banyak hal dan langsung bikin aku bukan cuma semangat bebenah rumah, tapi juga bebenah diri sendiri. Tulisan kayak gini lagi aku butuhin banget Mbaaak.. Mbak Atit idolaque <3

  18. Mbaaaaaa attiiittttt salam kenal (followers baru😂😂😂) jatuh cinta sama tulisan mba atit 😍 ceritanya yg ngena bgt ke diri ini yg masih suka dan sering bgt nge “entar-entar-in” kerjaan dan gak produktif 🙈 cara penulisan yg asyik bgt untk di baca 💙 suka pokoknya. doain ya mbaa biar bisa terus belajar untuk mengurangi “entar” dan berusaha untuk produktif 💪💃Tetap menginspirasi ☺😊

    salfok beng beng (beng beng selalu yg terbaik) 👏😂

  19. Sama sama mbaaaa 😊 dan weekend kali ini kugunakan untuk stalk IG mba atit dan baca hampir semua tulisan mba atiittt 💙 bersyukur bgt bisa nemu IG mba atiit sama tulisan tulisan yg indah ini#Alhamdulillah 😇

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *