REVIEW TRAVELLING

#2 JAPAN TRIP – WHY WE CHOOSE AIRBNB (PRO-CONS)

Setelah jurnal yang lalu cerita tentang itinerary dan persiapan sebelum berangkat, cerita yang sekarangpun masih tetep tentang persiapan sih sebetulnya hehe. Kali ini saya mau cerita tentang kenapa saya dan riza memilih airbnb buat penginapan selama disana.

photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com

Jadi biasanya setelah tiket pesawat ada ditangan, hal kedua yang dipikirkan atau dicari adalah tempat nginep. Tamasya kemarin ini saya pindah-pindah 4 penginapan yang semuanya dibooking via airbnb. Singkat cerita, airbnb itu semacam online marketplace untuk menyewa atau menyewakan tempat menginap. Dulu saya pikir tipenya cuma entire house, entire apartment, hostel, guest house, private room dan share room aja. Tapi waktu saya lagi nyari-nyari airbnb buat pergi kemarin, saya baru tau, ternyata ada juga yang nyewain mobil depan rumahnya untuk ditidurin, tenda buat nginep di halaman kecil depan rumahnya dan bahkan (cuma) sofa di studio komiknya. Iya, menurutku ini se-random dan se-menarik itu. Sayang banget kelupaan saya save, jadi saya keilangan jejak ga bisa dimasukin ke blog ini deh hehe.

photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com

Sebelumnya sempet juga sih mikir pengen nginep via couchsurfing aja. Jaman masih sering aktif pecha-kucha dulu sempet denger banyak presentasi soal couchsurfing, tapi sampe hari ini belum pernah coba. Jadi agak penasaran juga. Tapi karena waktu udah mepet akhirnya pilihan jatuh pada airbnb. Hmm mungkin liburan selanjutnya yaa, coba couch surfing.

photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com

Dari taun 2014, saya udah sering banget save tempat-tempat nginep yang menarik di marketplace ini. Tapi giliran kemarin butuh, passwordnya kelupaan dan akhirnya keblokir~. Jadi bikin baru dan nyari lagi dari awal. Oh ya, ini adalah kali pertama saya dan ija pake airbnb, karena biasanya setiap kita keluar kota atau keluar negeri selalu ada temen-temen yang bersedia diinepin tempatnya (Alhamdulillah~). Kemarin ini, kaya yang udah sempet saya mention di tulisan sebelumnya, kalo beli tiketnya aja baru 2 bulan sebelum berangkat. Ditambah harus nunggu keputusan ini itu dan ada wacana nginep ditempat temen juga. Singkat cerita akhirnya saya baru bisa nyari-nyari penginepan h-2 minggu kayanya. Nyarinya ini seru banget dan agak tricky, rasanya kaya lagi buka pinterest aja, suka nyasar. Kenapa? soalnya suka bikin ngehayal kemana-mana dan akhirnya lama banget scrolling-scrolling (eh atau ini gara-gara saya gampang ke-distrak ya? haha). Sebetulnya kalo punya budget cukup dan ga banyak requirements sih bisa cepet dapetnya setelah masukin filter-filter pencarian di airbnb. Nah tapi biasanya kalo agak BM, budget ngepas, banyak requirements dan penuh distraksi (kaya akuu~) sih yaa lumayan bisa makan waktu jugaa hahaha.

photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com

Ohya, kalo ditanya kenapa sampe nginep di 4 tempat, jawabannya sebenernya ya cuma pingin aja ganti-ganti suasana. Ganti district, ganti tetangga, ganti hosts, ganti tipe penginapan, dll. Nanti setiap airbnb yang saya inepin, InsyaAllah akan kubahas men-detail di judul selanjutnya yhaa?!.

photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com

Ada beberapa alesan yang ngebuat saya dan riza milih buat nginep via airbnb. Nah tapi karena hidup itu adil ada plus dan minusnya, saya juga akan tulis beberapa minusnya airbnb versi saya (yang baru 4 kali pake) yaaa. Kalau ada yang merasa senasib atau ga senasib, mari tukar tukar info di kolom komen ya nanti :).

PRO :

  • Experience local custom : Mungkin ini mirip sama ungkapan katanya kalau mau kenalan sama suatu daerah adalah dengan ngabisin waktu kaya orang lokal bareng orang lokal didaerah tersebut. Nah, saya termasuk yang seneng banget ngerasain hal-hal kaya gini. Kapan lagi bisa belajar langsung milah sampah (yang ternyata disetiap distrik beda-beda ketentuannya). Atau ngobrol-ngobrol sama tetangga yang lagi nyiram bunga.
  • Free access facilities :  Buat saya yang seneng masak, ga punya budget banyak, bawa baju cuma sedikit dan pengen jalan-jalan santai aja, hal ini pas banget. Dapur bersih dan lengkap (plus bumbu basic), mesin cuci, pengering, hairdryer (buat yang pake jilbab ini penting banget supaya rambut ga basah-basah langsung di-kekep), komik, game console, vinyl, karaoke dll. Sampe kadang ada juga yang nyediain sepeda gratis yang disediain buat keliling kemana aja sampe cape. Rasanya udah kaya nginep dirumah kenalan aja. Semuanya udah lengkap (lengkapnya ini beda-beda setiap tempat). Tinggal kita tanggung jawab sama semua fasilitas dan pastiin pergi dalam keadaan bersih dan rapi.
  • Unique community feel and personal touch : Ya namanya juga numpang nginep ditempat orang ya, biasanya pasti ada hal yang personal. Bisa dari barang-barang yang ada didalam penginapannya, bisa juga dari aturan-aturan di penginapannya. Dan kalo buat saya hal kaya gini rasanya hangat dan nyenengin banget. kaya kenalan lebih dalem gitu ahhahah. Nah kalo unique community ini biasanya dirasain kalo stay ditempat yang share room atau share house atau guest house gitu. Ngobrol sama travelers lain dan tuker informasi bisa jadi hal kecil yang manis.
  • Insider tips from local : Ada beberapa hosts yang bahkan nyiapin pemetaan singkat tempat-tempat yang biasa kita butuhin, kaya convinience store, tempat sewa sepeda, hal-hal yang menarik dideket tempat nginep dll. Dan yang paling nyenengin adalah tipsnya ga melulu tentang tempat turis, jadi perjalanannya bisa jadi lebih personal, santai dan ga padet.
  • Price – range from minimum to maximum : Sebetulnya saya ga ngerasain kalo airbnb ini lebih murah. Karena yaaa tergantung dibandingin sama apa. apple to apple comparison atau ga. Tapi saya ngerasa price rangenya luas banget, dari $10 – $1000+ ada. Plus minus fasilitas, tempat, besaran kamar dll juga beragam bangeet, jadi tinggal disesuain sama kebutuhan dan kemampuannya ajaa.
  • Flexible : Ini cocok sih buat traveler ogah rugi waktu-tenaga-lokasi kaya saya hehe. Jam check in-out yang fleksibel dan kalau kita butuh apa-apa bisa nanya (dan bahkan ada juga yang nawarin buat disediain kalau udah sempet kontakan jauh-jauh hari). Ini bisa ngebantu banget pas lagi liburan.
  • Some hosts are wonderfull :  Dari 4 penginapan kemarin, salah satu diantaranya saya tinggal sama host. Dan itu luar biasa wonderfull banget banget. Sampe hari ini aja kalo ngebayanginnya masih seneng banget. Kemarin ini sempet dapet hosts yang fast response, baik banget, perhatian (bahkan sampe nganter-jemput ke stasiun dan ngasih makanan khas disana) dan dikasih banyak surprise lain. Rasanya kaya ngerasa brother from another mother padahal baru kenal kemaren~~~.
  • Some accomodation are fantastic : Buat arsitek kaya saya, tinggal ditempat yang baru dan menarik selalu jadi kesempatan banget buat belajar arsitektur. Bukan cuma melulu tentang desainnya tapi juga tentang pengakomodiran kebiasaan orang yang beda disetiap negara dan kota yang beda sama tempat tinggal regular kita. Lalu sebetulnya siapa sih yang ga seneng nginep ditempat yang bagus.
  • More options for unusual, weird, experimental, non-traditional places : Nah ini baru banget saya temuin kemarin. Bukan cuma unik-unik yang kaya nginep di van atau tempat nginep dengan tertentu aja. Tapi seriusan deh ada yang nyewain mobil depan rumahnya buat 2-3 orang. jadi bisa tidur di kusi driver dan penumpang, lalu buat kebutuhan kamar mandinya bisa numpang ke dalem rumah. Atau ada juga studio komik yang nyewain sofa sama selimut lusuh (ini serius lusuh bahkan ga dilipet tapi kocak). Jadi di dalem studio itu ada 3 sofa. Karena selalu kejar deadline, tidurnya harus gantian. Nah jadi ada satu sofa nganggur dan itu disewain. Ada juga yang nyewain tidur di atas ring tinju atau dojo kendo. Mungkin kalau saya belum nikah dan lagi jalan sendiri atau jalan sama temen-temen bisa minat banget deh nyobain yang aneh-aneh gini haha.
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com

CONS :

  • Short-term rentals are not always as cheap as they appear : Jadi harga yang tertera di halaman depan airbnb itu belum tentu harga total. Ada beberapa fee yang baru keluar sesaat sebelum kita bayar, contohnya kaya cleaning fee. Dan kaya yang saya sebut diatas. murah atau mahal sih sebetulnya fair kok. tergantung dari tipe penginapan yang kita pilih. Banyak juga yang bilang kalau nginepnya cuma beberapa hari sih ga terlalu kerasa murahnya.
  • Unresponsive hosts : Walaupun alhamdulillah ga kejadian di saya. Tapi cerita tentang hosts yang ga sopan, lama bales chat, nipu dll emang banyak di internet. Terlepas dari ceritanya asli atau hoax, saya ga tau pasti. Tapi ngebayangin kalau itu betul kejadian pas lagi liburan mungkin bisa bikin mood jadi rada off juga huhu.
  • Review and description can be misleading : Ini bukan artinya bohong atau ga sesuai sih. Tapi kadang, saya yang suka salah penafsiran juga. Misalnya kemarin disebut jarak 17 minutes walking distance from station. Saya lupa banget 17 menit orang tokyo jalan kaki mungkin bisa sama kaya (lebih dari) setengah jam turis indonesia jalan kaki haha. Atau semisal ditulis small room nah ya percayalah bahwa ukuran small disana adalah very small buat orang indonesia. Foto yang ditaro di web juga kadang bisa menipu mata orang awam karena nyangka ruangannya besar. Buat saya sendiri karena cuma jalan berdua sama riza, hal-hal yang diluar bayangan sih bisa jadi seru-seru aja. Tapi kalau perginya bareng sama orang tua yang udah ga santai lagi atau bawa bayi, mungkin bisa jadi kerepotan sedikit.
  • Amenities are often missing : Inipun syukurlah ga kejadian di saya. Tapi kalau hasil baca review sih, banyak yang masih berfikir airbnb = hotel gitu. jadi ammenities-nya suka dibawain balik atau barang-barangnya suka dipinjem tapi ga dikembaliin. Yang rugi adalah penyewa penginepan yang selanjutnya.
  • Sometimes checking in and out can be a huge pain in the ass : Lagi-lagi karena lokasi yang bisa random banget atau hosts yang bisa random ngasih kunci janjian di tempat yang random juga. untuk check ini dalam liburan yang singkat bisa jadi agak meribetkan.
  • It’s illegal in some cities : Kalau ga salah termasuk di jepang. pernah baca tentang orang-orang yang dideportasi dari migrasi karena ga bisa buktiin bahwa mereka nginep di airbnb dan petugasnya ga ngerti juga airbnb itu apa.
  • cancellation by hosts : Nah ini kejadian di saya kemarin hehe. H-3 tiba-tiba host salah satu penginapan saya ngebatalin sepihak karena landlord-nya mendadak ngeharusin ngeberentiin apartmentnya dari airbnb hosting. Alesannya karena penyewa sebelum saya abis partyparty siang malam. Polusi suaranya ganggu tetangga (dinding di jepang seriusan tipis banget. ngomong biasa atau kentut aja bisa kedengeran keluar atau kamar sebelah. seriusan.) dan sampahnya numpuk dimana-mana plus kondisi airbnbnya ditinggal super berantakan. Jadi kaya semacam dapet aduan dari tetangga. Proses refund uangnya cuma beberapa menit dan saya dapet kompensasi sekitar $10.Nah tapi apalah artinya kompensasi itu kalau ternyata ga nemu penginapan karena waktunya terlalu mepet. Saya jadi belajar banget, kalau cara saya tinggal disini bisa sangat pengaruhin penyewa setelah saya.
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
Photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com

 

TIPS :

  • Learn about your (and group) character : Simple-nya mungkin kalau penginapan hanya sebagai tempat istirahat aja, cari yang super simple, tengah kota, murah dan kasurnya nyaman mungkin jadi solusi. Tapi kalo mau buat experience, bisa jadi beda lagi ketentuannya. Lalu misalnya yang cenderung extrovert mungkin akan seneng nginep di tipe share place. tapi yang introvert mungkin akan ngerasa keganggu karena perlu ada sedikit basa-basi.
  • Learn about the weather : Salah satu yang dilakuin tiap hari selama di jepang adalah ngecek weather forecast. Nginep ditempat yang punya jarak tempuh cukup jauh dari stasiun bisa jadi ide yang menarik kalau cuacanya mendukung. Tapi kalau sepanjang jalan ujan sambil geret-geret koper apalagi kalau ada anak kecil dan orang tua, bisa jadi kendala kayanyaa.
  • Download Map and all chat : Biasanya beberapa saat sebelumnya, hosts akan ngirim map tempat penginapannya dan dimana letak kuncinya. Menurutku hal-hal kaya gini ada baiknya di download (atau kalau insecure lowbat bisa juga di printout). Jadi bisa mempermudah kalau tiba-tiba ga bisa akses internet. Ini juga termasuk alamat lengkap yang mungkin bisa jadi ditanya di migrasi airport.
  • Read the review : Saya beberapa kali batal booking karena setelah baca review ternyata banyak orang yang ga puas karena hostsnya ga responsive atau karena tempatnya ga sesuai foto. Menurutku sebaik-baiknya hosts menggambarkan keadaan tempatnya, akan lebih lengkap kalau saya baca juga respon orang yang bisa jadi lebih objektif.
  • Choose carefully : Selain baca review, tetap tenang untuk ngebandingin penginapan satu dan yang lain juga sangat kusarankan (kalau ga lagi musim liburan). Karena siapa tau bisa dapet yang lebih oke.
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com

 

Oh ya, kalau ada yang belum pernah pakai airbnb sebelumnya, jangan khawatir. Karena gampang banget kok. Percayalah saya tuh orangnya gaptek banget haha. Makanya dikasih rezeki orang-orang terdekat yang hightech dan selalu siap sedia ngajarin kalo saya (males) belajar sendiri. not to mention ijameyongical.

Adakah juga yang suka pake airbnb atau couchsurfing juga? atau lebih suka hotel? atau malah ada yang pernah ada pengalaman enak/ga enak pake aplikasi ini? feel free untuk chit chat di kolom komen bareng-bareng yaaaa 🙂

photo : airbnb.com
photo : www.airbnb.com
photo : www.airbnb.com

6 thoughts on “#2 JAPAN TRIP – WHY WE CHOOSE AIRBNB (PRO-CONS)”

  1. Yaampun airbnb di jepang begini begini lucunya kaaak? Gemash!!! Aku juga personally lebih prefer Airbnb karena biar lebih kerasa feel ‘live like a local’. Meskipun cuma seminggu atau tiga hari, tapi rasanya kok lebih ngena aja kalo pagi-pagi bangun bukan di kamar hotel yang terletak ditengah-tengah kota, tapi di rumah yang ada di pinggiran kota hehe. Pernah ngerasain couchsurfing juga waktu solo traveling dan ternyata seru!!! Apalagi kalau host-nya yang super baik :”)

    1. iya bangeett !! , tapi kalo di hotel emang lebih like a queenn sih yaa ditinggal berantakan, balik-balik bisa udah rapii. mungkin tergantung tujuan nginepnya juga yaa?
      waa jd pengen nyobain couchsurfing juga deh..sama ga sih rasanya kaya airbnb yang share apartment gt?

  2. aku aku! pernah nyobain couchsurfing 2X dan syukurnya dapet host yang baik banget. Padahal stranger gini mau nginep gratisan, dan cuma masakin Nasi Goreng sebagai barter haha padahal pake bumbu instan *eh malah curcol kebablasan*. Ayo mba atiit cobain couchsurfing, lumayan sekali tambah temen juga.

  3. Mba Atit~

    Mau tanya dong, agak deg degan nih. Dirimu pas di imigrasi jawabnya stay dimana? Airbnb atau apa kah? Karena sempet denger issue, banyak yg di deport gara2 dikira terlibat human trafficking.

    Daaannn…seriusan gak ngesave nama tempatnya? :”) kalo udah log in, harusnya di ‘trips’ ada sih #teteup

    Arigato!

    1. hai hai, alhamdulillah aku kmrn ga ditanyain apa2 sih.
      kalo dari kasus2 yang dibaca. ditrips memang ada. tapi airbnb dianggap ilegal jadi ga ngaruh kalo buka trips dan ngeliatin aplikasinya hehehe.

      tapi itu hanya 1-2 kasus buruk dibanding banyak kasus indah yang lain kooo. semoga gpp yaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *