TRAVELLING

#1 JAPAN TRIP – ITINERARY & PREPARATION

Haloo! akhirnya setelah beberapa saat skip nulis, sekarang saya akan lanjut nulis lagi. Kali ini tentang tamasya saya dan Riza ke Jepang kemarin. Rencananya akan ditulis dalam beberapa judul jurnal supaya ga terlalu ngalor ngidul dan bikin bingung. Dari mulai persiapan, airbnb, makanan dll (oke semoga ini bukan cuma wacana – aamiin hehehe). Ohya, perlu diingat : karena saya bukan seorang reviewer dan fotografer. Jadi siapkanlah diri sama (mungkin) foto yang ga terlalu estetis atau kualitas foto yang ga hd (karena mostly ini di capture buru-buru sama riza pake kamera pinjeman dari meyong atau saya foto pake iphone 6 yang dibeli second dari ejjam haha). Lalu siapkan pula dengan kemungkinan review yang banyak lupanya. Ini pertama kalinya saya belajar nulis perjalanan saya (too bad harusnya kemarin saya bikin notes kecil tapi kelupaan bangeet). Tapii semoga tetap bisa dinikmati dan ada manfaatnya yaa.

Perjalanan ini persiapannya termasuk buru-buru. Kami baru beli tiket sekitar h-2 bulan dan baru bisa nyusun ini-itu sekitar seminggu sebelum berangkat karena nunggu kabar dari kamikatsu dan nyelesain deadline kerjaan dulu. Oh ya, kamikatsu ini adalah tujuan utama saya tamasya kali ini. karena pengen sekalian belajar sampah dan recycle. Jadi, kemarin ini jadi kali kedua buat saya dan Riza ke jepang (tapi dulu belum kenal). 8 tahun yang lalu, saya ke tokyo untuk architecture exhibition bareng kantor pertama saya (hmm mungkin nanti akan saya buat jurnalnya juga walaupun sudah ketinggalan jaman). Sementara riza ke kanazawa untuk nyusulin pacarnya dulu. Nah jadi kebalik nih, sekarang saya pengen ke daerah-daerah diluar tokyo, sementara Riza pengen ke tokyo.

Long story short setelah diskusi sama riza, lalu menimang keadaan, waktu, kemungkinan, duit dan berbagai hal lain, akhirnya saya setuju untuk kami berdua ke Tokyo, asalkan saya dikasih waktu beberapa hari untuk belajar sampah di recycle centre – kamikatsu. Misah boleh, ditemenin juga boleh. Dan Riza setuju. Case close.

Jadi pemetaan perjalanannya kira-kira akan dimulai dari narita – ke daerah kansai – lalu ke tokyo lagi beberapa hari sebelum balik ke jakarta via narita. Airbnb sudah dicari, itinerary kasar sudah dibuat, sudah juga ngehubungin teman-teman yang ada di derah kansai buat ketemuan. Sampai tiba-tiba sekitar 8 hari sebelum berangkat dapet kabar dari akira via email wewe kalau dia baru banget melahirkan dan lagi cuti. sementara menurut info, yang in charge untuk bisa jelasin sistem sampah dalam bahasa inggris di recycle centre – kamikatsu itu cuma akira. Pupuslah harapanku ~, awalnya tetep pengen maksain kesana tapi takutnya malah mubazir ga bisa komunikasi dan belajar maksimal. jadi dalam seminggu terakhir, semua rencana di jepang kami rombak.

“oke fix! kita ke tokyo aja za! 2 minggu.” (sambil deg-degan bosen ga ya ke tokyo lagi, 2 minggu pula) >> yang ternyataaa : NOOOO aku ga boseeen, malah seneng banget dengan keputusan ini!!.

 

ITINERARY

Dari dulu saya dan riza biasa share kerjaan di google drive. Jadi pas buat itinerary-pun, saya ngasih list tempat yang mau saya datengin. Riza yang ngelengkapinnya dalam bentuk yang “buset lengkap amat za?!”. Sebetulnya itinerary ini dibuat bukan untuk dikejar sih. Tapi lebih buat efektifin waktu aja. Sebagai acuan kalo udah mentok mau kemana, bisa tinggal nyontek. Seengganya minimalisir adegan “mau kemana sekarang?” – “hmm,bebas” ~.

Walaupun keliatannya agak lengkap itin-nya, tapi ternyata sebenernya engga kok. Ini cuma memang karakter detail riza yang tertuang dalam bentuk tulisan aja, percayalaah. Di Tokyonya sih tetep hanging around with no plan juga. Selain memang niat ketemu ifa, adiknya riza yang kerja di jepang, tujuan utama saya jalan santay aja sambil belajar produk-produk lokal yang baik disana. Sementara riza tujuannya cari sepatu dan kacamata. lalu note dari riza adalah dia pengen tetep solat 5 waktu dan kalo bisa di mushola/mesjid. Jadi saya sempet terharu juga pas liat riza bikin lengkap sama mesjid. Sementara saya lebih metal aja aka ngegampangin huhu, mikirnya ya nanti solat bisa dimana aja tinggal gelar sejadah huhu maafkan. (nanti tentang tempat solat ini akan aku bahas disatu judul sendiri yaa).

Oh ya, ada cukup banyak yang tanya soal saya dapet referensi tempat darimana. Jawabannya adalah : mas paolo, mba internationally me, komik, anime, drama, movie, web-web dan random jalan aja. Kalau anime, komik, drama dan web gitu sih ga dicari, memang dari dulu baca begituan jadi ya kadang ada aja yang keinget. Nah tapi kalo yang youtube, saya dan riza memang suka nonton beberapa channel youtube yang menarik sambil nyetrika dan nyuci. Salah duanya adalah paolo from tokyo dan internationally me, karena menurut kami konten dan informasi jalan-jalannya jelas dan cara penyampaian oke (apalagi maspaolo!). Saya dan Riza sama-sama ngerasa nonton video-video itu membantu banget. Riza yang baru pertama ke tokyo aja, uidiiih udah kaya warga lokal banget gesitnya ~.

video : youtube – paolo from tokyo

video : youtube – internationally me

 

PREPARATION

Wah sebenernya malu juga sih bahas preparation padahal ga nyiapin apa-apa hehe. Tapi singkatnya karena kemarin itu kita beli tiket pesawat tanpa bagasi jadi kita memang berencana light packing aja. Kalau ditanya kenapa ga beli bagasi, karena tujuan perginya memang bukan mau belanja. lalu dipikir-pikir lumayan juga, jadi lebih ngirit ga ngeluarin uang buat bagasi dan ga impulsif beli barang karena ngerasa toh tempatnya juga ada. Oh ya, kambuhnya cedera punggung 4 hari sebelum berangkat juga jadi alesan untuk light packing. Karena memang ga boleh bawa beban berat. Bicara tentang light packing, mungkin karena saya dan riza memang hanya pergi berdua. Jadi bisa diatur-atur ga bawa barang banyak. lalu pertimbangan kita nginep di airbnb yang fasilitasnya cukup lengkap dari mulai mesin cuci, dapur, hair dryer sampe amenities, betul-betul ngebantu kita buat bawa barang ga terlalu banyak.

 

Untuk perjalanan 2 minggu kemarin, saya bawa 1 cabin luggage. Isinya kaya yang ditulis diatas yaaKe-halu-an terjadi pada tas dan alas kaki. Karena packing baru dilakuin sehari sebelumnya yang dimana sambil ada fisioterapi, meeting kerjaan dan ada sharing workshop juga, jadi pas beres-beres banyak yang ngawur (alesan). Jadi sebetulnya udah percaya diri nih, semua barang udah dimasukin ke tas. Baru pas mau berangkat jam 3 subuh sadar kalo tas dan sendal yang bakal saya pake buat berangkat malah saya masukin ke koper juga (heeyyaaa). Karena taksi sudah menunggu, saya terpaksa pake sepatu lain dan bawa satu tas lain lagi juga (buat masukin pasport, hp, charger,dompet, tumbler, lunchbox dll yang ditaro diatas meja makan haha)  biar ga usah bongkar koper ~~.

Surprisingly, dengan nginep di airbnb kemarin ini, saya dan riza sama-sama ngerasa tetep terlalu banyak bawa baju. Karena dengan adanya mesin cuci dan ac yang bisa di atur untuk jadi pengering itu sangat sangat ngebantuu banget (tentang airbnb ini nanti saya bahas detail di judul lain yaa?!).

Selain outfit, yang saya bawa juga skincare dan makeup yang saya kasih detailnya difoto bawah ini. Walaupun untuk perawatan badan di rumah sudah banyak pindah ke yang lebih natural atau diy, tapi untuk muka saya balik lagi pake muji. Soalnya kemarinan sempet rusak ga cocok pake produk lokal natural lalu dilanjut diy natural, makin paraah haha. Jadi balik lagi dulu pake yang emang cocok. Sambil niat juga ngehabisin semua produk yang saya punya dulu, sebelum beli atau bikin yang baru supaya ga mubazir. Semuanya masuk di satu pouch kecil dan saya masukin ke tas tangan.

Eh ya kalau ada yang bertanya-tanya kenapa aku bawa pinset, karena aku punya kumis dan jenggot yang kadang suka tiba2 muncul keras dan tebel haha. Kalau yang hitam itu buat bersihin telinga, tapi semenjak pake jilbab jadi ga begitu kepake karena telinganya ketutup jadi kotorannyapun nyaris ga ada yang bisa diambil.

Jadi kurang lebih yang yang kubawa dan kupersiapkan hanya segitu. Dan kayanya jadi pengen lebih light lagi lain kali kalo ada kesempatan tamasya selanjutnya. Kalau ada yang bertanya-tanya kok bawa bra hanya 2 (satu dipake satu dibekel) dan undies hanya 4 (satu dipake 3 dibekel) jilbab hanya 2 (satu dipake satu dibekel), sejujurnya setiap malem sambil mandi aku biasa kucek2 baju kotor. terus digantung angin-angin semalempun kering hehe. Percayalah aku ganti terus kook haha.

Selamat hari minggu! Selamat puasa dan selamat beraktivitas jugaa. Sisanya akan kubahas dalam judul yang lain yaaa!! See you soon!

29 thoughts on “#1 JAPAN TRIP – ITINERARY & PREPARATION”

  1. Yeeeaayy! Finally, jurnal jalan – jalannya mba atit live. Hehehe. Semoga bisa kesampean ke Jepang tahun depan. Ditunggu mbaa lanjutan jurnalnya.

  2. Mbak atiit….. Jurnalmu itu mencerahkan. Terus nulis ya…. 🙂
    itu reusable cotton pas buat sendiri-kah?

  3. Hi atiiit… salam kenal… very inspiring, next trip, inspired by you, lets see if gw yg super rempong bs “secukupnya” .. thanks a LOT! Suami gw pasti tmbh cinta hahahah… *drama koper

  4. Terima kasih mba untuk cerita ke jepangnya😘
    Aku tunggu ya cerita lengkapnya yg keren..
    Ga sabar mbak😬,smangat mbak💪🏻👍

  5. Wah , seru bacanya .. bs jadi contekan light packing besok nih… ditunggu lanjutannya nih soal sepeda2 itu mba..😍

  6. Uwaaaa selalu terinspirasi sama gaya hidup minimalisnya mba atiit nii. Sukses terus ya mbaa 💕😊

  7. Halo Kak Astri, terimakasih jurnalnya buat pencerahan bgt. Kebetulan lg bingung ttg koper yg dibawa dgn aturan 7kg. Itu beneran diukurkah size kopernya atau cm ditimbang beratnya yaa sm maskapainya? *pertanyaannya newbie ya harap maklum maafkan :”)

    Terimakasih kak🙏

    1. hai aya!
      sejauh ini setiap penerbangan kemanapun dari indo blm pernah ditimbang kalo kabin. tapi pernah ditimbang waktu flight dari tokyo ke jakarta dulu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *