CONSCIOUS LIVING REVIEW SELF THOUGHTS

MENSTRUAL CUP FOR REDUCING TRASH ON PERIOD DAYS : LOVE AT SECOND CYCLE WITH LENA CUP

Agak kaya iklan (padahal bukan) :  Ternyata betul adanya omongan orang-orang yang udah pake menstrual cup duluan. Sekitar 85% (sungguh persentasi ngasal. maaf pemirsa), mereka ga pengen balik lagi pake tipe pembalut yang lain. And now i feel it too!!. Eh ya, ngomong-ngomong cerita ini Saya tulis setelah 2 kali ngerasain masa mentruasi pakai menstrual cup ya. Jadi mudah-mudahan bisa ngewakilin beberapa kondisi dan situasi yaa.

Photo : www.pinterest.com

Ini bukan pertama kalinya Saya pake alternatif produk pembalut sekali pakai. Sebelumnya Saya sempet cukup lama pake washable menstrual pad. Alesan dan cerita perjalanan nyari produk dan makenya udah pernah kutulis dan bisa dibaca disini ya. Di situ Saya cerita suka dukanya pake washable menstrual pad. 2 kendala utama yang Saya rasain adalah kalo musim ujan dan susah matahari kaya sekarang, susah banget keringnya. Dan Keadaan harus ngejemur menstrual pad di rumah orang lain selalu jadi ide yang agak membingungkan buat Saya.

“ini sopan ga ya?’, “mereka bakal jijik ga ya?’, “beneran gpp ga ya?” dll.

Ditambah ternyata Saya bukan tipikal yang nyaman untuk bawa-bawa menstrual pad bekas (walaupun sudah dicuci tapi basah) di tas. Jadi gara-gara alesan ini, ketika Muty nawarin Saya buat patungan shipping menstrual cup dari US, langsung Saya iyahin. Walaupun dengan keadaan horror ngebayangin soal gimana cara masukinnya.

Oh ya, ini agak out of topic sih. Tapi buat Saya punya circle yang sama-sama lagi belajar ngejalanin pola hidup ini tuh penting banget. Beruntungnya, sekarang circle ini lama2 makin besar. Muty adalah salah satunya. Kenapa penting? karena kita jadi bisa tuker informasi, saling ngasih masukan, saling pinjem barang dan tentu saja saling ngajak patungan biar ga berat diongkos dan bisa lebih murah harganya (GOAL fufu). Contohnya waktu beli menstrual cup ini, Muty nemu ini pas lagi diskon black friday. Kita patungan beli yang 1 pack isi 2 buah menstrual cup, Saya pake yang ukuran besar, Muty pake yang ukuran kecil. Kita berdua bukan tipikal yang bisa seenak udel ngeluarin uang buat beli barang. Jadi sebelum beli, kita udah pasang budget, maksimal masing-masing 400rb untuk barang ini sampai ditangan (Dulu menstrual cup ini harganya 500-800 an satunya). Supaya masuk budget akhirnya kita pake airfrov (luckily kita dapet info ini dari friska). airfrov ini semacam platform lokal yang bisa memfasilitasi sesama penggunanya. long story short gara-gara airfrov, kita jadi dapet ongkir dari US ke indo cuma 50rb ajaa. Akhirnya, sudah dengan ini itu, Saya transfer sekitar 370rb in total. Harga yang super menarik untuk iming-iming tanpa beli pembalut lagi perbulannya (dari segi ekonomi), tanpa nyampah pembalut (dari segi lingkungan), tanpa kena efek buruk pemutih (dari segi kesehatan) daaaan terbebas dari cuci mencuci dan jemur menjemur (dari segi kemalesan,HORE!).

Photo : https://lenacup.com/

 

Alasan spesifik kenapa Saya mau pakai merk LENA CUP ini adalah karena data di webnya yang super jelas dan bisa menjawab semua pertanyaan Saya. Dari mulai material, cara pakai, cara cuci sampai FAQ, semuanya lengkap dan jelas. Jadi untuk semua pertanyaan yang mengarahnya lebih ke produk, bisa langsung cek di web-nya. Sementara yang akan Saya ceritain mungkin yang sifatnya lebih ke pengalaman saya atau sisi humanisnya aja yaa hehe. Sebetulnya selain LENA ada banyak merk menstrual cup dengan informasi web yang jelas juga. Bisa cek lunnete, ruby, organicup, dan sckoon . Merk ruby salah satu yang menarik, karena mereka punya program buy one give one. jadi nanti setiap kita beli satu produknya, mereka akan mendonasi satu menstrual cup untuk salah satu perempuan di afrika yang ga punya akses untuk dapetin menstrual product. Setauku di beberapa daerah Afrika, karena keadaan ekonomi dan pendidikan, menstruasi masih jadi issue dan momok yang menakutkan gitu. mereka bahkan bisa ga sekolah kalau lagi menstruasi.

 

Photo : https://lenacup.com/

 

Rewind to 3 bulan yang lalu. Begitu barangnya sampe, rasanya excited banget pengen cepet-cepet nyobain. Sampai beberapa hari setelahnya Muty curhat bahwa ga semudah itu masukin menstrual cup ke lubang vagina. Muty bahkan balik lagi pake washable menstrual pad.

Saya? ya tentu saja langsung jiper ngedengernya~ .

Photo : www.pinterest.com

3 hari abis Muty cerita ternyata Saya menstruasi. Saya sterilin cup-nya persis sama yang ada di web itu. Persis. Oiya sempet baca juga katanya (cuma berdasarkan artikel pribadi orang lain) pan yang dipake kalau bisa yang ga dipake masak berat kaya indomie atau minyak-minyakan, karena khawatir residunya bisa bereaksi. Saya kebetulan punya pan untuk keperluan seperti itu, jadi Saya pake yang ada aja.

Photo : www.lenacup.com

Setelah bersih menstrual cupnya, terus saya cuci tangan, Pertanyaannya : terus jadi gimana? bisa masuk ga? sakit ga? aneh ga? ganjel ga?..

Masuk ? Bisa! Alhamdulillah setelah sekitar 20 menit berusaha masukin. Awalnya Iya, Saya pake agak teriak-teriak sama Riza. “Zaa, why ini ga bisa masuk?”, “Zaa heelpppp”, “Ya Allahhhh Jaaaa Ijaaa” dll dll. Ya padahal Riza juga lagi maen ps, jadi ga nanggepin juga sih. Oh ada, dia sekali nanggepin (tetep sambil maen ps) “Udah pake bismillah belom? kalo tetep ga bisa sih ya udah balik lagi aja pake yang dulu”. Disitu Saya tentu merasa tertantang. No no no selain sayang duit (tetep~), Setelah baca-baca web-nya, Saya yakin menstrual cup ini di-desain dan direncanakan dengan baik. Setelah agak nge-relax-in badan, dan pake bismillah, ternyata proses masukin jadi jauuuh lebih gampang. Iya menurutku kuncinya supaya bisa masuk adalah relax dan tenang.

Cara masukinnya? Semua instruksi, termasuk cara pakai ditulis jelas dengan ilustrasi di web dan packagingnya. Tentu saja bisa juga dimodif kenyamanan. Ada banyak cara ngelipet menstrual cup, yang populer adalah c fold, 7 fold dan punch down fold.  Favorit Saya 7 fold. Kalau untuk posisi badan, ternyata Saya lebih nyaman duduk di closet ketimbang harus naikin satu kaki ke closet. Makanya Saya pikir ini ga bisa pake disembarang tempat. Soalnya Saya agak picky soal kamar mandi. Tapi itu cuma pas awal kok. sekarang sih sambil merem dimana-mana juga bisa (wah sombong haha). etapi serius. lama-lama Saya jadi lebih tau arah posisi nya harus gimana. Ga harus duduk lagi, jadi lebih fleksibel juga. Saya cuma ngerasa ribet masukin ini di percobaan ke 1-3. sisanya udah semakin mudah. Sekarang Saya bisa ganti dimanapun asal ada tempat pembuangan black water dan air bersih untuk membasuh.

Ngeluarinnya gimana? Nah sebetulnya ini yang lebih diluar rencana. Pertama Saya pake itu malem-malem, jadi langsung dibawa tidur. Besok paginya pas mau ganti, langsung panik. Hah kok ilang!. Sounds scary i know. Saya juga panik kok. “mampus harus oprasi gara-gara menscup” dan “400 rb guaaa” terus terngiang-ngiang (eh ini seriusan haha). Emang ditulis sih, menstrual cup ini diperuntukkan untuk orang yang nyaman dengan dirinya sendiri dan yang mau lebih “kenalan” sama organ intimnya sendiri. Pas pertama ngeluarin cup ini Saya harus cari-cari sendiri pucuk atau stem grip rings nya didalem vagina. Pas udah dapet, ada 3 hal yang saya notice harus selaras, yaitu pola nafas, “kegel” dan tarikan tangan. And again, kemarin ini Saya cuma butuh 1-3 kali adaptasi kok. abis itu lancaar.

Tembus ga? Saya sempet 2x tembus. tapi ga heboh ya. Cuma ada flek aja gitu, kecil kok. Lately i know, ini gara-gara saya salah posisi. Awal-awal make, Saya masih belom tau posisi gimana yang bener buat Saya. Karena bentuk organ setiap cewe kan beda-beda yaa. Saya pikir asal masuk aja beres. Setelah sekarang tau posisi yang tepat, ga pernah tembus lagi, padahal Saya termasuk yang load menstrual blood-nya banyak.

Sakit ? Engga! Tapi pas awal, karena rasanya aneh untuk harus dimasukin benda yang ukuran dan bentuknya asing banget, organ-organku menolak untuk menerima. sebadan-badan rasanya kaku dan ga rileks. Gara-gara itu juga akhirnya jadi kerasa ga nyaman. Wajar sih kaya semacam fase penyesuaian aja. Sama sekali ga ada rasa sakit yang mengganggu kok.

Ganjel atau aneh ga? Pas udah didalem (kalau dengan posisi yang bener) bener-bener ga kerasa apapun sama sekali. Rasanya kaya ga lagi period aja haha. Kalau posisinya belum bener sih, iya. Akan kerasa agak keganjel. Tapi lama-lama pasti tau sendiri kok gimana rasa nyesuai-in-nya.

Harus ganti berapa kali sehari? Dari penjelasan di web. minimal ganti 2x perhari. 10-12 jam lah kira-kira, tergantung dari volume darah yang kita punya kalau lagi period. Kalau Saya biasanya ganti pas baru bangun dan mau tidur. Kalo lagi banyak, siang2 juga mungkin akan “ganti”, tapi ini jarang sih.

Kalau belum nikah aman ga? Ini juga ada penjelasannya di web, dari perspektifku sih balik lagi ke persepsi virginity yang diyakini sama orang yang bersangkutannya gimana. karena kalau hanya sebatas tentang selaput dara sebetulnya sepedahan atau yoga juga mancing selaput dara robek kok.

Ada kekurangannya ga? Ga tau deh, ini tuh sebenernya kekurangan atau kelebihan. tapi kadang jadi lupa kalau lagi mens. Kemarin pas lagi mens malah wudhu sangking lupanya. Seriusan selupa itu soalnya ga kerasa apa-apa sama sekali. Sisanya sih ga ada.

Best part? Kalo soal reduce sampah, minimalisir bahan kimia untuk alasan kesehatan dan lebih irit duit sih udah pasti yaa, 3 hal ini sama dengan alesan saya dulu pake washable menstrual pad . Istimewanya si menstrual cup ini adalah Saya ga perlu nyuci pad dan ganti sering-sering dan ngejemur lagi.

Tepat sebelum Saya post artikel ini, Saya sempet liat-liat harga menstrual cup di marketplace indonesia. Ternyata sekarang harganya jadi beragam banget dan super murah. Sejujurnya semua penjelasan dalam artikel ini mengacu pada merk-merk yang kusebut diatas ya :). Saya belum pernah cari tau untuk merk lain. Buat Saya penting banget untuk cari tau detail tentang menstrual cup sebelum beli. karena sifatnya yang akan di-masuk-in ke dalam vagina kita.

Dibawah ini ada video yang menurut Saya udah sangat lengkap banget untuk jadi pedoman. Kalau masih ada yang kurang jelas boleh kok ditaro di komentar bawah, siapa tau Saya tau jawabannya. Kalau ternyata Saya ga tau, nanti Kita cari bareng-bareng yhaa.

 

Video : www.organicup.com

 

 

 

15 thoughts on “MENSTRUAL CUP FOR REDUCING TRASH ON PERIOD DAYS : LOVE AT SECOND CYCLE WITH LENA CUP”

  1. Halo Kak Atit! Salam kenal, aku Cika, tiga tahun ini sudah (sedikit-sedikit) belajar praktekin minimalist dan zero waste lifestyle. Kebetulan tengah taun kemaren, aku nikah dan langsung cita-cita banget pake menstrual cup. Nah pas aku baca-baca, karena sizing yang berbeda-beda ini di antara merk satu dan lainnya, idealnya kita ngukur posisi serviks kita dulu (tipe serviks yang posisinya tinggi, rendah, atau tengah). Nah, kakak memutuskan untuk pakai yang Large dengan merk Luna itu gara2 udah ngukur dulu apa gimana ya? Abisnya pas tau ini jadi agak ragu beli, pengennya kan sekali beli langsung cocok (mahal soalnya hahaha).

    Makasih banyak ya Kak sharingnya, maaf jadi curhat hehehe

    1. hai cikaa!
      waah seneng banget dengernyaa, aku juga lagi belajar hehe. Iya Saya sempet denger juga soal ngukur posisi ini. tapi sejujurnya dulu aku kebingungan cara ngukurnya. akhirnya aku pilih lena large simply karena aku termasuk yang load darahnya banyak. ada 5 brand yang aku incer (sudah kusebut diatas semuanya) dan lena adalah salah satunya 🙂

  2. kak atit, makasih banyak infonya. ini pertama kali aku denger ada ”menstrual cup” dan masih agak asing dengan benda ini. selama ini aku pakai pembalut yang dijual dipasaran. Aku agak tertarik untuk pakai ”menstrual cup” , tapiiii.. hehhehe oh ya Selama kaka pakai ”menstrual cup” ada keluahan gak??? oh ya apa berbahaya sekali ya pakai pembalut biasa kak?

    Makasih

  3. Salam kenal Astri…. aku tertarik krn aku juga lagi menerapkan gaya hidup minim plastik… Tapi setelah aku baca2 ttg mens cup ini aku jadi baca banyak warning ttg Toxic Shock Syndrome (infeksi bakteria yg cepat dan fatal, yg sebagian besar disebabkan oleh penggunaan tampon dan bisa juga oleh mens cup ini)… jadi sampai skrg aku gak berani pakai 🙁

    1. halo halo!! sebelum pakai aku juga sempet baca nih soal ini..trs pas cari tau lagi, ternyata ada juga infeksi yang kejadian di menspad (yang reusable ataupun yang sekali pakai). dipikir-pikir kayanya dengan cara apapun kemungkinan infeksi tetep ada huhu. jadi aku pilih yang cocok aja akhirnya hehe.

  4. Hai Astri..

    I’m a fan of your blog. Isinya sangat inspiratif. Terima kasih sharing nya ttg mens cup ya. Membuka wawasan saya tentang alternatif pembalut yang lebih ramah lingkungan. Sangat menarik untuk dicoba.

    Tapi saya yakin ciptaan manusia ga ada yang sempurna. Menurut saya kekurangan dari mens cup ini adalah harus bener2 memperhatikan sanitasi dan higienitas, baik saat perawatan produk (penyimpanan dan pencucian), serta saat menggunakan. Karena bagaimanapun kita memasukkan benda asing ke dalam tubuh, jangan sampe kuman atau kotoran ikut masuk juga. 😉

    Ada juga laporan kasus, walau baru satu, tentang Toxic Shock Syndrome akibat penggunaan menstrual cup (bisa lihat di sini –>> https://www.hindawi.com/journals/cjidmm/2015/560959/abs/ )

    Beberapa brand menstrual cup tidak menyarankan penggunaan menstrual cup ini jika sedang mengalami infeksi pada vagina (saya ga nemu di FAQ nya lenacup). Jadi, sebaiknya penggunaan menstrual cup ini harus dikonsultasikan dulu dengan dokter kandungan, apalagi kalau merasa sering keputihan yang berlebih.

    Pada akhirnya tetap semua punya pros- and cons-, dikembalikan lagi pada kemampuan masing2. Which one suits you best.

    Ditunggu post2 selanjutnya ya 🙂

    1. hai miu!!
      kebetulan ada komen yang sama juga diatas, dan sama banget akupun baca2 ini sebelum memutuskan beli. sampai akhirnya menemukan juga bahwa resiko infeksi itu (aku ga tau bakterinya sama atau engga) tetap mungkin terjadi akibat dari pemakaian menstrual pad (reusable ataupun sekali pakai).

      betul sekali! aku setuju pada akhirnya apapun pasti ada procons dan dibalikin pada kecocokan dan keputusan masing2.

      ps: doakan aku baik2 saja ya dengan menstrualcup ya miuuuuu.

      Thankyou so much miu!

  5. Ngeri-ngeri sedap ya mbak ngebahas menstrual cup,

    masih bertanya-tanya, ” Emang bisa masuk ya?”

    Haha,

    Tapi makasih sudah kasih pencerahan, ilmunya nambah, dulu nemu soal mens-cup ini di vlog orang, sambil bertanya ” R U seriously?”

    Waktu pertama dapet, masa SD, aku malah buat sendiri pembalutnya. Sekarang ‘terpaksa’ pake pembalut biasa dipasaran. Tapi berusaha nyari yg organik, semacam ada sirihnya. Tai sebenenrya gak jamin sih haha.

    Semangat terus buat sharingnya 🙂

  6. Astrii,

    Aku pakai Diva Cup terus masih kerasa agak ganjel gitu loh di ujungnya itu. Lena gitu juga gak? Terus kalo dibawa jalan agak lama aku ngerasa dia merosot 🙁 baru hari pertama sih. Posisi ujungnya itu emang nongol ya? Nggak bisa bener-bener masuk ke v-nya?

    Thanksss yaaa

    1. Hai pritta!!

      kalau untuk kasusku diawal2 emang suka agak nongol. tapi kalau udah masuk diposisi yang bener sih engga koook, sama sekali ga ada yang kerasaaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *