DECLUTTERING & ORGANIZING

ORGANIZING FOOD STORAGE CONTAINERS

Sama kaya kebanyakan orang, Perkenalan Saya sama kontainer makanan ini gara-gara sering banget ngeliat di dapur dan kulkas Mama. Yang waktu itu rata-rata didominasi merk tupperware, lock&lock, claris dan lionstar deh kayanya. Masih inget banget, semuanya warna warni dengan ukuran dan bentuk yang  super beragam. Dari yang masuk akal sampe yang Saya ga ngerti itu sebenernya buat apaan haha. Dulu semua koleksi ini Mama susun rapi di sekitar 1 lemari besar banget dan 2-3 kabinet yang lumayan besar. Seriusan sebanyak itu. itupun belum termasuk pyrex dan berbagai kontainer lain peninggalan almarhum Nenekku. Intinya, Beruntunglah rumah Mama di Bandung termasuk spacious untuk naro berbagai macam barang. Kalo rumahnya segede rumahku sekarang sih ya kelar, tiap hari bobok di atas tupperware~.

Baru setelah tinggal sendiri, Saya jadi ngerti bahwa keberadaan wadah makanan ini emang penting banget untuk keberlangsungan hidup (cailah). Bahkan ini jadi salah satu barang yang pertama kali Saya beli waktu belajar hidup sendiri sekitar 5 taun yang lalu dan langsung jadi semacam benda wajib rasanya. Fungsinya beragam banget, mulai dari buat bawa bekel sehari-hari, buat tempat foodprep & mealprep, buat ngehindarin kemasan sekali pakai untuk takeaway food sampai buat naro printilan supaya ga berantakan. Problemnya yang sempet Saya rasain sih justru biasanya adalah bingung harus beli yang seperti apa, harus beli seberapa banyak dan gimana cara naro-nya kalau tinggal di space yang kecil seperti-ku. Nah tulisan ini akan cerita tentang aplikasi Saya di keseharian untuk merespon hal itu.

Sejauh ini, tumpuk2 terus masukin ke box lagi adalah cara terefektifku buat nyusun kontainer makanan dirumah, Soalnya kalau dijembreng-jembreng dan disusun berdiri sendiri-sendiri, ga cukup tempatnya.

THINGS TO THINK BEFORE I BUY FOOD CONTAINERS :

  • Terjangkau : Harga yang masuk akal itu penting buat Saya, soalnya Saya butuh kuantitas yang lumayan banyak juga. Jadi harus dicari yang kualitasnya cukup baik tapi ga sampe bikin boncos hehe.
  • BPA free – food grade plastic : Sebetulnya Saya lebih suka material kaca. tapi karena berbagai macam pertimbangan seperti harga dan berat massa-nya. Jadi beberapa wadah makanan di rumah masih pakai bahan plastik. 2 syarat ini penting banget menurut Saya. BPA itu adalah bisphenol-A, setau saya ikatan BPA ini ga stabil. Jadi mungkin banget nyebabin zat kecilnya terlepas lalu nyatu kedalam makanan dan tertelan nantinya. Oh ya, pelepasan zat kimianya akan lebih ga stabil lagi kalau kena suhu panas. efeknya bisa berupa ketidakstabilan hormon, kesehatan, reproduksi dll. lengkapnya Saya kurang afal sih sebetulnya hehe jadi mungkin bisa googling lagi yaa.
  • Durable : Salah satu alesan Saya beli food container ini adalah untuk belajar mereduce konsumsi plastik sekali pakai. Semakin tingkat durabilitasnya tinggi semakin baik sebetulnya. Bahan plastik sih memang pasti ada umurnya ya, beda sama kaca yang jauuh lebih tahan lama dan bahkan kaca adalah satu-satunya bahan yang setelah melalui proses recycle akan menjadi material itu lagi. ga menjadi downcycle menjadi bentuk yang lain.
  • Airtight lids : Tutup yang rapat ini bisa ngehindarin juga makanan tumpah dan berantakan kalo kontainernya jatoh (pas banget buat yang idupnya slebor kaya Saya) dan Makanan juga sering kali diclaim akan fresh lebih lama kalau ditaruh dalam kondisi tertutup rapat.
  • Stackable : Karena salah satu kendala saya adalah soal space yang kecil, desain yang stackable bisa jadi salah satu solusi buat disusun keatas.
  • Warna-bentuk seragam : Ini receh tapi penting sih buat Saya haha. Belajar dari Mama yang sampe perlu 3-4 lemari dan kabinet buat naro, kalo diperhatiin salah satunya karena bentuknya ga seragam dan ga berkelipatan.
  • Beraneka ukuran : ini biasanya lebih kepake buat foodprep sih. makin beragam ukurannya makin baik. 

Kalo soal berapa banyak kontainer yang dibutuhkan untuk setiap rumah sih yapasti beda-beda yaa. Tergantung dari berapa banyak yang tinggal dan kebutuhan pemakaiannya untuk apa aja. Yang Saya selalu lakuin kalo bingung gini adalah survey. Biasanya kalau Saya udah dapet produk yang Saya taksir, Saya akan pastiin bahwa produk itu masih banyak stock dan macamnya. Jadi Saya bisa beli dulu secukupnya (setelah diperhitungkan tentunya) dan berkala ditambah kalau dirasa kurang. Dulu beli container plastik yang paling besar ini di Citos, Jakarta. 60ribu dapet 12biji dan macem2 ukuran, sisanya Saya beli di tokyo first dan daiso ( 25-40rb saja / 3 biji~). Sebenernya yang Saya beli ini ga begitu rapet juga sih tutupnya, tapi sejauh ini cukup banget buat food prep tiap minggu di kulkas. Kalau yang kaca, Saya pake IKEA dan MUJI. Box kayu-nya Saya pake NIKU.

 

THINGS TO THINK BEFORE I STORE FOOD CONTAINERS :

  • Empty the drawer or cabinet where you normally keep your containers.

Hal pertama yang Saya lakuin adalah ngosongin se-kosong2nya rak dan lemari tempat saya naro food containers, jangan lupa cek juga takutnya ada yang nyelip ditempat lain. Setelah tempatnya kosong, biasanya Saya bersihin dulu sama di lap2 dalemnya biar sekaliaan.

  • Sort through your set and recycle any containers you can’t or don’t use.

Setelah ngumpulin semua containers disatu tempat, Saya mulai pilah-pilah (rata-rata) kedalam 3 segmentasi:

  1. Containers that are broken, split, stained, smelly, or melted beyond the point of usability. Sebelum dibuang, ada alternatif untuk di re-use jadi wadah barang lain selain makanan seperti asesoris dan perintilan. Kalau memang ga ada, baru Saya buang (biasanya Saya kirim ke bank sampah WPL di depok. Mereka nanti akan ngumpulin box-box plastik sejenis untuk di-recycle di tempat lain.).
  2. Yang masih betul2 bisa dan PASTI AKAN dipake lagi (Pake huruf besar soalnya harus mastiin yang Saya simpen adalah yang memang akan kepake bukan yang “kayaknya kepake” tapi nyatanya ga pernah hehehe). Selain tentang kualitas barangnya, salah satu yang penting juga adalah mengenai kuantitasnya. Decide how many containers i really need, and how many containers i need in any given size. If it’s too small for my regular portions, too big for the lunch box or the shelf in the fridge, i’ll let it go. Pastiin juga semua wadah masih punya tutupnya dan layak pake.
  3. Containers yang sebetulnya masih layak pakai tapi kenyataannya tidak pernah terpakai atau yang memang ingin disingkirin. Biasanya jadi lumayan banyak hibahan setelah melewati fase nyortir nomer 2. Yang kaya gini suka Saya jual atau bisa juga dikasih untuk yang butuh juga. Jadi bisa dipake lagi sama orang lain. Tapi kalau ternyata ga ada yang butuh sih Saya tetep akan tanggung jawab untuk dipakai sendiri. Menurutku proses jujur sama diri sendiri penting sih disini. Ga harus semuanya dibuang cuma gara-gara pengen beli baru. Ga harus juga semuanya dipertahanin karena ngerasa ‘sayang’.
  • Get a matched set.

Kalau ternyata masih butuh container yang lain dan budgetnya serta spacenya mencukupi. menurutku ini saat yang tepat buat mikirin container seperti apa yang cocok. Kalau Saya selalu consider getting containers that are all the same type, with multiples of commonly used sizes.

  • Use drawer or box for placement containers

Memang ada macem-macem metoda untuk naro containers. Tapi untuk rumahku yang mini, sejauh ini cara dimasukin ke box adalah yang paling cocok. alternatif lain yang menurut-ku akan rapi juga adalah dengan naro di dalam laci.

  • Nest and stack.

Didalam box tadi, biasanya Saya pisahin antara wadah dan tutupnya. Untuk wadahnya disusun meninggi keatas. (Sesuai-in dengan space yang ada). Mulai dari yang paling besar dipaling bawah sampai yang paling kecil di atasnya. And also, make multiple stacks as necessary, keeping round containers with round, square with square, and so on.

  • File the lids

Tutupnya bisa ditaro disamping wadah-wadah. Biasanya Saya susun berdasarkan ukuran dan bentuk. Kalau memungkinkan, disusun berdiri paling memudahkan untuk pengambilannya.

  • Make a habit of re-stacking containers back where they go every time you put away dishes.

Jadi pada dasarnya Saya tuh pemales banget. jadi Saya lebih suka kalau ngebuat hal-hal yang Saya malesin ini jadi kebiasaan supaya ga kerasa beban ngerjainnya. Take time sih, tapi kalo ga gitu, it will all be chaos again soon. Salah satu cara paling mudahnya buat Saya adalah komit untuk setiap abis nyuci dan kering selalu kembaliin lagi semua containers ini ke tempat semula. Gitu juga kalo lagi mau ngambil dari box, semuanya harus tetep tersusun rapi. Hal itu Saya sampein ke Riza juga. Supaya kalau ada keadaan dia harus handle dapur, kita bisa kerja sama lebih efisien. Nah tapi yang Saya lakuin cuma jelasin ke Riza aja. Kalo dia protes ga mau lakuin sih ya gpp juga. Saya belajar banget supaya kebutuhan Saya untuk tetep rapi ga ganggu perspektif Riza yang lain juga.

Wha ga nyangka nulis tentang box makanan aja bisa panjang haha, semoga ada manfaatnyaaaa 🙂

 

39 thoughts on “ORGANIZING FOOD STORAGE CONTAINERS”

  1. Tulisan panjang begini tuh nggaruh banget buat saya mba.jd semacam info penting buat saya persiapan klo udh nempatin rmh sendiri.scara skr ini nysun seadanya dan msh sk acakadul 🤣 jd biar nanti gak asal beli2 yg ujung2nya mubazir jg 😣😣 ditunggu tulisan2 yg lainnya yaa mba 😄😄

  2. Beruntung banget bisa nemu IG nya mba Atiit dan gara2 food container ini pun aku mulai beberes kulkas dan jadi rajin masak dirumah (krn sekarang udah mulai nerapin foodprep, meskipun masih newbie) ..
    Sering2 update ya mbaa jurnal nya..seneng bs dpt hal yg bermanfaat dari sini 😊

    1. apakah apakah apakah aku kaya ibu2 yang nyuruh anaknya beberes rumaah? haha, makasih kabarnya widhy! seneng banget dengernyaaa

  3. Mba atit bisa gak yg didepok nerima container bekas dari luar Kota? Kalau bisa …boleh ya minta alamat kirimnya…😄😄trimakasih

    1. hai windi! bisa kook., tapi aku bingung ngasih alamatnya karena masuk ke gang gitu. tapi kalau mau bisa cek di gmaps Bank Sampah WPL depok 🙂

  4. Thanks mba atit, postingannya informatif dan inspiratif banget. Walaupun pas kenyataannya emang susah bgt nyari container di bdg mah. Dptnya lionstar lg hahaha.. pgn yg lucu lucuan dikit, duit dikantong jg ya dikeluarin lagi lah dikit..

    Keep writing mba, panjang panjang juga meaningful 👍👍👍👍

    Salam kenal..

  5. Hallo mba Atit salam kenal 🙂 Aku Dila follower baru nih mba ihiii, udah baca-baca semua tulisan mba, isinya markotop bgt, tulisannya detail, mulai dari harga, beli dimana, dan ga lupa juga selalu beli sesuai budget dan benefitnya, jadinya pengen cepet-cepet kerja terus kontek mba Atit buat nge-desain rumah aku nantinyaa 🙁 Huaaaah ga sabar bgt :”)

    Ditunggu tulisan selanjutnya yaa mba! 😀

  6. Mba Atiiiit, aku ngefans!

    Belakangan suka banget ngikutin IG tentang para Minimalist (dan semi-minimalist). Pengeeen banget bisa punya rumah rapi-fungsional-sparkjoy. Cuma di aku kendalanya, rumah terlanjur syudah penuhhh dengan barang2 yang pada dasarnya ngga sparkjoy tapi bingung harus di-bagaimana-in, wkwk. Plus aku dan suami kerja, jadi rumah banyak dipegang sama yang bantu2 di rumah, jadi kadang standar beres2nya ngga sama.

    Tapi mba Atit inspirasi aku banget. Mudah2an pelan2 (tapi pasti) bisa ter-organized juga…

    Keep sharing mba Atiiit!

  7. Baru ngefollow ig nya mba Atit juga gara² liat foto seonggok food container putih² itu di feed hahaha..baca tulisannya kok panjang ajaaa, ehh tp kok enak ya dibacanya, tau² udah kelar sampe bawah..berasa ky lg diajak ngobrol lgsg..
    Keceee bgt mbaa..informatif dan sangat menginspirasi.. Idolaaaakkk bgt!!!
    Moga² bisa nerapin jg drumah wlpn skrg stackingnya masi si pruta ijo & tuppy warna warni kado nikahan hihi..
    Thankss mbaa

  8. Hai Mba Astrid. Salam kenal 🙂 kalau boleh tau, apa warna baju sehari2nya. Aku suka merhatiin keseharian Mba sama suami via IG. Semoga hari2ku juga bisa jadi lebih berwarna minimalis kyk Mbak 🙂 thanks for inspiring me

  9. Hai Mba Atiit, ternyata bkn nama kita aja yg sama tp karakter (pemalasnya..hehe) n point of view dri bbrp hal jg. Bahkan utk sekedar beli food container aja kerepotan sendiri kya ngerjain thesis..hihi. Terinspirasi dri mba atiit utk foodprep. Bru 5hri lalu ketemu food container frenzy and taddaa… Kulkas ku tiba2 bs rapi. Biasanya buka kulkas aja maless (krna berantakan)haha. Skrg masak kaya main sulap..cling, ready!. Dlu masak biasanya cm smpe ‘niat’, krna males peeling sna sni..😅 Thank you for inspiring me ^^

  10. Salam kenal Mba Atit. Makasih inspirasinya ya mba, pas banget buat aq yg bentar lg pindah ke perumahan. Jadi pengen cpet2 punya dapur sendiri nih 😘

  11. Mba atiit mau tanya kalo beli box”bening untuk nyimpen karton sma kantong plastik nya dimana mba?

  12. Hi Atit,

    Thank you postingannya berguna banget buat saya yang lagi mendisiplinkan diri buat memaksimalkan penggunaan barang di rumah, semacam reminder buat nggak belanja melulu macam kebanyakan uang hahahah. Ohya, boleh tahu untuk yang bank sampah di Depok alamat-nya dimanakah? Lagi terpikir untuk mengirim barang-barang yang udah nggak sparkjoy lagi ke mereka.

  13. thank you so much for sharing, baru tau ada bank sampah WPL di Depok.
    selama ini klo lagi decluttering cuma dibungkus rapih dalam plastik sampah hitam aja, dan titip ke tukang sampah atau pemulung.
    seneng banget ketemu blogger indonesia yang bisa jadi inspirasi tentang decluttering, hidup minimalis dan less waste. keep sharing yaa

  14. Assalamu’alaykum,
    Mbak Atit makasih ya sudah berbagi ilmunya. Mudah-mudahan jadi amal jariyah, krn membantu teman-teman hidup ‘bersih’ dan tidak berlebihan. Oiya, aku cek NIKU, mereka nggak jual box lagi ya? Hanya ada makanan

  15. Assalamualaikum..seneng bgt liat ig mba atiit..tiap buka ig pst cari nama atiit duluan..banyakin lg y mba share tntg rumah n daily routine nya..krn sgt memotivasi saya 😊

  16. assalammualaikum mba atiit, aku punya masalah dengan debu.. mba atiit selalu membersihkan debu tiap hari? kelihataan containers nya bersih banget dari debuu..

    1. hehe enggaa. aku bersih2 debu ga begitu teratur. seadanya kesempatan saja. tapi pada dasarnya di rumah ga terlalu banyak debu karena ga terlalu banyak barang juga sepertinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *