CONSCIOUS LIVING SELF THOUGHTS

REUSABLE PRODUCE BAG TO REDUCE PLASTIC WHILE GROCERY SHOPPING

Major challenge (for me) : Plastic free supermarket grocery shopping. Bought all fruit, vegs and eggs all in my reusable produce bag as alternative to single use plastic.

Beda sama waktu tinggal di bandung yang bisa belanja dimanapun dan kapanpun (karena kemanamana deket dan ga macet-macet amat). Dari mulai pasar, supermarket, sampai ke petani atau kebunnya langsung. Kalau di Jakarta seringnya sih belanja sesuai sama lokasi kegiatan atau meeting aja di jam-jam yang ga tentu, supaya sekalian searah. Dan itu artinya mostly supermarket kalo untukku haha. Sebenernya pengen banget ke pasar tradisional kaya di Bandung lagi, tapi selain karena sekarang-sekarang lagi susah banget bangun subuh buat ke pasar ditambah Saya juga belum dapet pasar yang oke dan lengkap di deket rumah. Kalo dari yang Saya rasain, kekurangannya belanja di supermarket selain harga yang lebih tinggi dibanding pasar tradisional, disana juga agak lebih tricky buat belajar ngurangin plastik soalnya rata-rata sayur atau buah bahkan bawang-bawangan udah diwrap atau pake packaging gitu. Untungnya nemu beberapa tempat kaya Hypermart Kemvil, AEON, Lotte, Grandlucky, Giant penvil (Jakarta) – Papaya, Setiabudhi Market (Bandung) yang masih punya banyak pilihan tanpa wrap dan staff-staffnya support banget kalo kita milih untuk ga pake plastik dan bawa wadah sendiri. Bahkan mereka sempet berkali2 bilang “nanti kalau belanja, bawa tas itu lagi ya kak, seneng lihatnya”. Mbak2 supermarketnya seneng, aku juga seneeng~~.

Photo : www.thriftyfun.com

Setelah lumayan bisa inget buat bawa ekstra tote bag kemana2 buat pengganti carrier bag, udah sekitar 10 bulan belakangan coba bawa beberapa produce bag sendiri juga buat belanja bulanan. Oh ya, jadi produce bag adalah plastik yang biasanya kita pake buat nimbang buah atau sayur kiloan di supermarket. Biasanya sih satu item-satu plastik-satu sticker gitu. Sebelum kepikiran buat bikin sendiri (atau kalau lagi lupa bawa produce bag sendiri), dulu biasanya 1 plastik bisa saya isi berbagai macam item yang bentuknya mirip jadi ga makan tempat, contohnya kaya timun, wortel, terong, lobak bisa saya satuin di satu plastik. Semuanya ditimbang satu-satu dulu baru dimasukin plastik, jd stickernya ada beberapa. Atau Pernah juga belinya pake karet gelang, dikaretin gitu terus dimasukin ke tas haha. Nah tapi karet gelang inisih cuma bisa buat sayur yang bentuknya memanjang kaya buncis, wortel gitu.

 

Kalau ditanya pernah ga ditolak untuk pake produce bag ini, hehe iya tentu saja pernah haha. Sayangnya memang belum semua supermarket open dan ready sama sistem ini. Contohnya kaya kemarin balik ke Bandung. Ternyata di Riau Junction (yang dimana adalah salah satu tempat belanja favoritku) belum bisa pake cara ini. Mereka dengan tegas tetep minta satu item-satu plastik-satu sticker . Pas ditanya kenapa, singkat cerita mereka jawab itu peraturan, tanpa penjelasan lain. Kalau udah gitu sih, Saya biasanya ngikutin peraturan yang ada atau milih belanja ditempat lain aja kalau memang memungkinkan. Menurutku sih, niat baik untuk ngurangin sampah plastik sebisa mungkin dibarengin dengan attitude yang baik juga untuk menyampaikannya. Supaya maksudnya tersampaikan dan semua sama-sama happy dan sama-sama nyaman :). Ditambah karena ini masih termasuk minoritas jadi mungkin masih banyak tempat yang ga familiar dengan cara-cara ini.

 

Oh ya, Salah satu manager di supermarket yang nolak pernah cerita, kalau salah satu alesannya adalah masalah keamanan dan belum biasa dengan cara ini jadi ngebuat rasa curiga. Mereka worry setelah ditimbang, pembeli nanti bisa masukin item tambahan lagi tanpa mereka tau. Saya juga sempet nanya kalau produce bag-nya transparan boleh ga, etapi ternyata tetep ga boleh. Jadi kayanya sih ya di beberapa tempat memang belom bisa ajaa :). Mungkin sebetulnya lebih enak kalau pakai bahan yang transparant ya supaya bisa lihat bagian dalamnya. Tapi ini kebetulan memang manfaatin bahan sisa yang ada di rumah aja dan dirumah rata-rata hanya ada kain linen. Selain itu Saya juga lagi belajar untuk (kalau bisa) pake serat alam. Soal alesannya, nanti mungkin Saya bahas di artikel yang lain aja yaa hehe.

Nah, sapa tau bisa ngebantu, ada beberapa alternatif cara beli atau timbang yang pernah Saya lakuin kalau staff supermarketnya belum biasa pakai cara ini, misalnya :

  • Pas lagi nimbang, keluarin semua buah atau sayur didalemnya. Biasanya staff supermarket bakal lebih nyaman kalau mereka yang masukin sendiri setelah nimbang.
  • Buat mempermudah pengecekan di kasir, bisa juga ditulis banyaknya buah/sayur yang kita beli di sticker harga.
  • Untuk menghindari suudzon dan kecurigaan (kadang mereka takut kita diem-diem bisa nyelundupin benda lain ke dalem), setelah produce bag diserut, stickernya ditempel diserutannya. jadi ga bakal bisa kebuka lagi.
  • Jangan lupa sapa, senyum lebaar dan liat kondisi hehe. Ini penting banget sih, soalnya beda sama kalau pake plastik yang mereka udah hafal diluar kepala stepbystep-nya. Biasanya kalau pake sistem baru gini, mereka suka lebih lama karena adaptasi dulu. Kadang kalo lagi ngantri banget dan ga buru-buru sih Saya mending nunggu agak kosongan dulu aja supaya yang lain ga nungguin satu-satu buah dan sayur di timbang dan dimasukin. Termasuk supaya staff-nya juga nyaman aja jadi sama-sama seneng.

 

PRO-CONS REUSABLE PRODUCE BAG VS SINGLE USE PLASTIC PRODUCE BAG :

PRO :

  • Durable, washable and not tainted by the BPA the comes in many types of plastic.
  • Bisa kasih kontribusi kecil buat lingkungan. Etapi Saya yakin sih, semua hal besar pasti awalnya kecil.
  • Waktu beres-beres hasil belanja dirumah jadi cepet banget karena minim sampah.
  • Kalau untuk Saya, perubahan-perubahan kecil kaya gini biasanya bisa jadi booster buat bikin perubahan baik yang lain.

CONS :

  • Beda sama plastik yang mungkin bisa asal langsung dibuang. Kalau ini, masih harus ada tanggung jawab buat nyuci produce bag tiap abis pake, supaya minimalisir bahaya bakteri e.coli yang bisa pindah tempat. Tapi kalo dipikir-pikir sebenernya sama aja sih, pake plastik sekali pake juga harusnya ada tanggung jawab setelahnya. Cuma sejujurnya dulu sih Saya skip aja ga kepikiran, jadi suka asal dijadiin tempat sampah doang atau bahkan langsung buang hehe.
  • Misalnya belanjanya malem, tapi keluar rumahnya dari pagi. Ga bawa kendaraan. Nah lumayan sih bawa-bawa produce bag plus tote bag-nya suka bikin penuh tas haha. Apalagi kalo emang lagi mau belanja yang banyak.

Soal pro-cons yang diatas ini bener-bener opini Saya doang sih, jadi mungkin kalau buat orang lain beda-beda. Terlepas dari cons yang Saya rasain, semua prosesnya bikin seneng banget. Dari mulai belajar jait bikin sendiri sampe kadang suka adaa aja kejadian pas mau nimbang, ada yang pro ada juga yang kontra. Rasanya seneng untuk bisa berkontribusi (walaupun kecil banget) untuk bisa buat produk yang lebih ramah untuk diri sendiri dan lingkungan. Eh, bukan berarti sekonyongkonyong saya udah jadi zerowaste abis cerita gini loh ya hehe. Engga kok, ini cuma pengen belajar ngurangin sampah dan ngebiasain aja punya kebiasaan baik yang nanti bisa diturunin kalau udah punya anak :). Sehari2 Saya juga masih suka konsumsi produk kemasan atau yang pake plastik juga. Tapi rasanya udah jauh berkurang dibanding taun lalu dan mudah2an akan lebih berkurang lagi di tahun yang selanjutnya dan seterusnya ~.

 

 

 

 

 

 

14 thoughts on “REUSABLE PRODUCE BAG TO REDUCE PLASTIC WHILE GROCERY SHOPPING”

  1. Mbak.. cara buat reusable bag nya itu gimana ya? seneng bgt nemu postingan mba.. dulu nyari2 dmna ya ada yg jual reusable bag gini.. kalo di luar negeri uda ada.. di indo kayaknya blm ada ya :”)

  2. akupunn rasanya seneng bgt ya bisa sedikit mengurangi sampah klo pake reusable bag saat belanja. tapi mama mertua pernah komentar “klo ada plastiknya kan lumayan bisa jadi tempat sampah, trus klo pke reusable bag nanti tetep beli plastik sampah? sama2 plastik dong” jeng jenggg… jadi bingung jawabnya >.<

    1. ahhh same here!, sebenernya ada beberapa alternatif cara buang tanpa plastik, nanti kapan2 aku bahas yaaa 🙂

  3. Hai, kak Atiit. Mau nanya, kalo untuk belanja yang basah2 seperti daging, udang, ikan, ayam potong, itu gimana kak? Makasii kak Atiit..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *