GROWING PLANTS

HOMEGROWN : MICROGREENS

Setelah sekian lama punya cita-cita pengen punya kebun sayur dan buah sendiri dirumah, akhirnya sedikit demi sedikit (banget) mulai dicicil. Seriusan sedikit banget sih nih tapi gapapa ya. Pengennya sih bikin langsung yang vertikal vertikal gitu di halaman samping, tapi pundi-pundi hartanya belum terkumpul. Jadi sementara ini masih nanem didalem rumah aja, untungnya hampir semua bagian rumah kena sinar matahari lumayan banyak. Jadi memungkinkan juga buat indoor gardening. Ide pertama yang muncul kepermukaan untuk ditanem adalah microgreens. Selama ini untuk dikonsumsi, seringnya beli sendiri atau dikasih sama Azri. Karena kebetulan Azri bikin brand yang jual macem-macem microgreens, namanya TANEUH.

Abis nelfon Azri, curhat pengen belajar nanem. Dia langsung ngasih sepaket alat dan beberapa biji serta beberapa wejangan supaya lancar-lancar perjalanan bercocoktanamnya. Awalnya sih tentu saja so receh yaa, Saya kepincut gara-gara bentuknya yang menarik dan kalo ditaro buat masakan dirumah, walaupun cuma nasi sama telur tapi kok jadi naik kelas banget looks-nya haha. Tapi sebenernya masih banyak alesan lain, misalnya :

  • Quick to grow. Rata-rata biasanya mereka cuma butuh waktu 1-3 minggu untuk dipanen. Jadi kalo ada yang berhasil, bisa langsung semangat nanem yang lain.
  • Cuma butuh tempat yang kecil. Namanya juga micro ya?, Jadi tempat yang dibutuhin buat nanem juga kecil banget. Bisa disesuaikan sama lahan atau tempat yang kita punya aja kok.
  • Engga repot dan murah. Cukup disiram sehari sekali atau pas keadaan tanahnya udah kering aja. Kayanya ga butuh keahlian khusus deh, soalnya Saya yang kalo nanem taneman lain mati aja, nanem microgreens sih tumbuh. Oh ya murah ini kalau dibanding dengan khasiat yang didapet ya maksudnya. Karena udah ga minum obat atau vitamin, makan microgreens gini bisa jadi vitamin booster Saya.
  • Kebutuhan alatnya mudah. Kayanya Semua nanemnya ada di hampir setiap rumah deh. Cuma butuh cahaya matahari,tempat nanem dan media tanam (tanah) aja, udah. Saya biasa nanem microgreens ini manfaatin alat-alat yang udah ga kepake (kaya loyang yang udah lama, atau kaleng ga kepake, atau pot bekas, apapun!) atau re-use bekas take-away food.
  • Variasi yang bisa ditanemnya ada banyaak banget. Masing-masing beda bentu, warna dan rasa pula.
  • Sebagai orang yang ga suka hiasan di rumah. Nanem microgreens ini jadi salah satu hiasan banget dirumah haha.
  • Kalau dari googling-gooling, microgreens ini sifatnya alkali. Pas banget kayanya buat netralisir badanku yang kayanya banyak ngonsumsi yang sifatnya acid hehe. Selain itu nutrisi, vitamin dan kandungan didalemnya banyak banget.
  • Kalau sudah dipanen, Pilihan ide buat cara makannya ada banyak banget dan ga repot. Sebagai salad, pengganti sayur di sandwhich, masukin kedalam soup, ditumis bareng lauk atau jadi nasi goreng, atau bahkan cuma dicuci dan dimakan langsung juga bisa.
  • Jadi salah satu cara untuk mereduksi food miles.

 

Walaupun katanya microgreens ini termasuk yang gampang ditanem, tapi ya tetep aja sih pas dicoba, ya ada aja yang ga berhasil tumbuh. Kalau kata Azri, penyebabnya bisa macem-macem banget. Mungkin kebanyakan air atau keduluan kena cahaya atau kurang nutrisi dll. Enaknya Informasinya cukup banyak juga di internet. jadi kalo bingung bisa tinggal googling aja.

 

 

2 thoughts on “HOMEGROWN : MICROGREENS”

  1. Aku baru mulai nanem mint, basil, parsley, peterseli, peppermint, sampai aneka lalapan buat dimakan sendiri. Eh aku baca post ini jadi kepengen nyoba microgreens. Thanks mba Atit infonya 🙂

    1. hai raras! sama banget. Saya di bandung juga nanem herbs dll. tapi mati semua pas dibawa ke jakarta huhu. ternyata micrigreens lbh mudah tumbuh. semoga berhasil juga yaaaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *