CONSCIOUS LIVING SELF THOUGHTS

10 EASIEST WAY TO LIVE MORE ECO FRIENDLY LIFE

Agak lupa kapan tepatnya mulai sering cari informasi tentang lingkungan. Dulu mikirnya kalo peduli lingkungan tuh aktivis banget jadi agak bikin off haha – maaf ya agak skeptis. Mungkin ini sebenernya gara-gara beberapa kali ga sengaja ketemu aktivis yang terlalu semangat, sementara semangat Saya belum sampe di level yang sama. Jadi Mas-Mba nya udah seru banget ngejelasin sampe naik agak keras nadanya. Sementara Saya dengan daya resap yang cenderung lambat ini malah jadi bingung dan bertanya-tanya. Ga jarang malah kadang ngerasa kayak dimarahin terus informasi pentingnya malah kelupaan (hari itu kayanya pms juga sih yha maklum yha). Nah tapiiii…….Setelah Saya sering cari informasi tentang lingkungan jadi malah agak ngerti juga kenapa dulu ketemu aktivis yang kalau ngomong sesemangat itu. Soalnya hari ini Saya juga malah jadi semangat tentang hal ini haha. Makasih ya Mas-Mba, maaf ya Saya dulu salah fokus.

Nah kalo ini, Saya bukan pengen jadi aktivis haha. Cuma cerita aja sih sebenernya. Saya baru ngeuh bahwa setelah lebih banyak cari informasi. Hal ini banyak ngasih warna baru buat perspektif dan cara Saya ngejalanin hidup sehari-hari. Bukan karena udah ngerasa bener terus ditulis di jurnal ini. Wah justru ini belum tentu bener haha, tapi semoga ga salah-salah amat juga yaaa. Makanya sambil pelan-pelan belajar sambil ditulis juga. Niatnya sih nanti kalau ada yang salah atau kurang, akan Saya update juga (semoga ga cuma niat semata hmmph). Sapa tau jadi bisa sama-sama belajar bareng atau siapa tau ada yang lebih ngerti bisa ngasih tau. Saya yakin banget how we live affects the world around us. 

Ini adalah 10 hal pertama yang saya (kembali) belajar terapin di kehidupan sehari-hari :

  • Change my search engine with ECOSIA : Jadi ecosia ini adalah search engine kayak Google atau Yahoo. Dibuat oleh Christian Kroll di Berlin, Desember 2009. Mereka mendonasikan sekitar 80% kentungannya dari iklan dan pencarian yang kita lakukan, untuk program penanaman pohon di dunia (setau Saya saat ini baru di Indonesia, Burkina Faso, Peru dan Madagascar). On average they need around 45 shearches to plant a tree. Menariknya mereka terbuka banget soal data tentang seberapa banyak Ads yang kita akses, restored area, tress planted dan potential carbon sequestration. Informasi lengkapnya tentang Ecosia bisa dicari di https://www.ecosia.org/ atau di youtube. Buat Saya sih walaupun keliatannya fana, tapi ini adalah hal termudah pertama yang bisa Saya (atau siapapun) lakuin. Ecosia bisa didownload untuk iOS, Android, Ponsel dan Laptop. Setelah beberapa bulan Saya pake, kekurangannya adalah suka agak susah kalo mau streaming film di hp pake Ecosia. Jadi kadang kalo udah mentok ga bisa nonton sih balik lagi ke safari, ya diaturatur ajalah yaa haha.

  • Check where my money goes : All thnx to Riza yang selalu ngingetin aka maksa bikin catetan pengeluaran. Saya jadi lebih tau kemana perginya pundi-pundi tabungan Saya. Apakah Saya udah nginvest atau udah zakat atau ngeluarin untuk yang bermanfaat atau terlalu konsumtif sampe yang dibeli kebanyakan adalah hal yang ga begitu Saya perlu yang akhirnya jadi waste. Dari sini juga saya belajar untuk ngatur cashflow dan perspektif untuk Invest in higher quality products that last longer, even if it means i have to pay a little more upfront.
  • Think before buy : Belajar kenalan sama kecukupan diatas nafsu. Belajar bedain antara yang bener-bener butuh dan yang cuma laper mata. Mulai cari tau background produk juga. fair-trade kah? sustainable kah? dll. Setelah coba terapin ini, surprisingly pengeluaran perbulan jadi berkurang banget haha.
  • Unplug : Matiin lampu dan sebisa mungkin unplug charger dan device elektronik yang ga dipake. Emang ada beberapa artikel yang beda pendapat tentang ini sih. Ada yang bilang efeknya kecil jadi ya ga masalah. Ada juga yang nyebut bahwa semua elektronik yang ga terpakai tapi nyolok ini kaya ngisep diem-diem. Walaupun kecil tapi kalo dilakuin banyak banget orang dalam waktu yang lama banget bisa jadi besar. Oh ya karena PR untuk nge-unplug satu-satu, jadi Riza akalin dengan pakai stop kontak dengan tombol on-off di beberapa tempat.

 

  • Water conservation : Sesimple turn the tap off kalo lagi ga dipake (misalnya lagi cuci muka atau lagi sikat gigi). Manfaatin air bekas nyuci sayur atau beras buat nyiram taneman, Ga mandi sambil nyanyi satu allbum dan belajar bikin rain water barrels untuk manfaatin air ujan buat nyiram tanaman.
  • Learn about my appliances : Sejujurnya selama ini kalo punya barang ya asal pake aja. Jarang baca petunjuk atau cari tau lebih di internet tentang cara pakai yang baik. Baru tau ternyata hal kecil macem begini juga ada pengaruhnya buat lingkungan. Misalnya untuk merhatiin lagi bahwa toilet dirumah pake TOTO eco washer yang ada dua tombol flush untuk dua kebutuhan domestik yang berbeda. Yang kalo kebalik mencetnya bisa mubazir airnya. Contoh lain Ngusahain kulkas untuk terus keisi. Karena kalo kosong, kulkas butuh energi lebih banyak untuk tetap dingin. Kalau belum sempet belanja bisa kok dengan random masukin botol yang dimasukin air ke kulkas.

  • Reduce use of harmful chemical : Yang paling mudah buat Saya adalah bikin cairan pembersih rumah sendiri. Bahannya mudah didapet dan gampang banget bikinnya. Rata-rata cuma butuh baking soda, vinegar, essentials oil, garam dan lerak atau castile soap.

  • Home gardening : Cita-citanya sih pengen bikin vertikal garden dengan sayur dan buah. Tapi kenyataannya sekarang ini cuma bisa nanem herbs dan microgreens dulu haha.

  • Learn to eat less meat and try to eat more organic : Bukan berarti tiba-tiba jadi vegan atau vegetarian sih hehe. Sejujurnya saya masih pengen makan daging maafkan huhu. Yang bisa Saya lakuin dengan keadaan ini adalah belajar ngurangin konsumsi daging dengan bikin beberapa hari jadi meatless day atau dengan belajar ga ngutamain nafsu kalau lagi makan daging (Ini susah banget kalau lagi all you cant eat Mamaaaaa). Kalau kata Ben Houlton : “About 25% about global climate change problem can be attributed back to the food and the choices that we’re actually making about what we eat on daily basis.”. Hubungannya dengan ngurangin sapi dan belajar lebih banyak makan organik, soalnya setauku salah satu penyebab efek rumah kaca itu metana yang dihasilkan oleh sapi (dari kotoran atau bahkan nafasnya). Hal yang sama juga dengan pertanian non organik yang intensitas pemberian pupuk dan pestisidanya bisa mempengaruhi penurunan kualitas tanah dan memicu pemanasan global.

  •  Be mindfull and stay informed : Jadi sekarang selain serials, anime, komik, netflix yang jadi tontonan dan bacaan Sehari-hari, Saya juga coba cari tontonan atau bacaan yang bisa kasih informasi lebih tentang hal ini dan sedikit-sedikit mulai diaplikasiin untuk sehari-hari. Pelan-pelan dan dimulai dari yang paling gampang karena harapannya ini bisa jadi kebiasaan baik yang bisa Saya contohin dan turunin lagi nantinya ke anak Saya. Bukan cuma jadi hal yang selewat dilakuin aja.

Sebetulnya ga berarti dengan nulis jurnal ini semua hal itu udah bisa Saya aplikasiin tanpa cela, wah engga banget. Saya baru mulai aplikasiin lebih serius sekitar 2 tahun belakangan ini. Itupun masih banyak banget lupanya. Selama aplikasiin ini kadang beberapa orang ada yang komen “ribet amat” atau “too much thinking“, hmm itu bener sih haha. Kenyataannya Saya emang jadi lebih sedikit mikir dibanding sebelumnya yang ga mikir apa-apa dan emang jadi lebih ribet karena ga pengen sebebas sebelumnya. Tapi kayanya hal-hal ini memang warna yang Saya dapet dari informasi-informasi yang Saya pelajarin. Tentu saja bukan berarti ini cara paling betul dan bukan berarti juga kalau orang lain ga nerapin ini itu salah. Karena Saya percaya setiap orang punya role dan joy of living-nya masing-masing.

8 thoughts on “10 EASIEST WAY TO LIVE MORE ECO FRIENDLY LIFE”

  1. terimaksih kak
    sudah mengenalkan pada ECOSIA, setidaknya seperti saya yang sering berseluncur di internet ada manfaatnya untuk orang lain meski dari langka kecil ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *