SELF THOUGHTS

COOKING WITHOUT RECIPE

Dari sejauh yang saya bisa inget dari pertama kali masak sampe sekarang, kayanya saya termasuk yang menganut paham no recipe recipe deh. Hmm mungkin ini agak mirip gitu sama no makeup makeup look  kali yah. Kayanya pake resep ya cuma kalo lagi bikin kue aja yang itupun tetep jarang banget diturutin walaupun sudah dibuka resepnya. Entah gulanya tiba-tiba diganti pake kurma-lah, tepungnya diganti pake almond yang diancurinlah atau sampai dengan penuh percaya dirinya masukin bahan-bahan tanpa ditimbang dulu, ngarang bangetlah sebenernya. Makanya itulah masakan Saya sering gagal dan ga enak sebenernya haha. Tapi antara berdalih “laper” jadi ga peduli rasanya, atau “gpp gpp, yang penting sehat” (padahal ga tau juga sebenernya), jadi ya tetep dimakan juga. Kalo udah ga kuat, untungnya saya punya ade yang ga suka liat ada makanan sisa, jadi semua makanan gagalku masuk ke perutnya tanpa terkecuali. Jadi yaa no mubazir no worries~.

Kalau ditanya soal kenapa setiap masak kok ga pake resep?, Saya juga ga tau sih kenapa tepatnya haha. Tapi mungkin karena menurut saya proses masak itu adalah me time yang bikin mood jadi oke banget. Saya paling seneng masak santai dan ngarang aja manfaatin bahan yang ada, sambil nyanyi (walaupun kalo suara sih emang cempreng ya), nonton tv atau ngobrol ngalor ngidul. Nah rasanya kalo masak sambil buka resep tuh kayak ada yang “nyuruh” (padahal ini rasanya doang sih). Jadi ga bisa bebas.

 

Alesan kedua mungkin karena Saya seneng banget menikmati semua sense yang bekerja ketika masak. Karena sanking senengnya inilah kadang sampe nyanyi dan ngoceh sendiri. Contohnya dari mulai mata yang selalu merhatiin warna-tekstur dll. Hidung yang jadi lebih tajem buat ngehirup aroma. Lidah yang jadi lebih peka sama rasa, bukan karena bumbu yang ditulis di resep tapi karena Saya merasa “rasa ini sudah cukup”. Telinga yang seneng ngedenger bunyi sayuran yang ditumis atau daging sapi yang marbling ketemu butter panas ( WHA!!). Sampai hati yang ikut degdegan takut masakannya ga enak (yanamanya juga ngarang yha). Seru banget! Yang……Semua keseruan ini biasanya berakhir ketika ngeliat cucian kotor.

Alesan ketiga Kalau kata Dayra Rose (Foodist, TIME’s 50 Best Websites) “Relying on recipes is the main reason people struggle with cooking.” When you don’t cook regularly and you decide to try a new recipe you take a long list of ingredients to the store. Sama seperti yang saya rasain. Rasanya ga nyaman kalau antara bahan-bahan yang di resep dan yang tersedia di rumah ga sama. Tapi beli bahan dulu sebelum masak buat ngikutin resep juga ga jadi solusi buat Saya. Karena biasanya dengan kemalasan tingkat tinggi ini, jadi malah berakhir order makanan atau makan diluar aja kali. Buatku sih Cooking can be easy and less stressful if you turn it into a HABIT. Dan habit-ku ini kayanya ya emang masak ngarang itu haha. Oh ya, habit yang kumaksud ini bukan cuma soal kebebasan dalam memasak tapi juga kebebasan dalam berbelanja (yang tentu tetap harus bertanggung jawab). Since you know the correct amount and eating habits of your household.

 

 

Tapi walaupun ngarang seada-adanya, tetap ada beberapa hal yang selalu Saya pegang ketika masak, misalnya seperti:

  • Bahan yang beragam : Ketika akan belanja bulanan, Saya selalu pertimbangkan untuk beli persediaan bahan makanan yang cukup beragam dari mulai rasa, tekstur, bentuk dan warnanya. Keberagaman tersebut bisa lebih memudahkan memikirkan ide untuk masak macem-macem, selain makanan lebih sehat, kaya rasa dan menarik.
  • Bikin foodprep : Biasanya salah satu alesan masak tanpa resep adalah males baca detail atau males persiapin bahannya satu-satu. Nah bikin foodprep ini adalah salah satu solusi buat orang pemales kaya Saya. Jadi kalo masak tingal cemplang-cemplung.
  • Latih Insting (cailah) : Pikirin beberapa kombinasi rasa yang make sense. pelajari perpaduan bahan-bahan yang masuk akal. Misalnya daging sapi potongan tipis yang lebih cocok dengan bumbu-bumbu asia, atau ayam dengan potongan tertentu yang cocok dengan bumbu mexican dan lainnya.
  • Belajar Mengenal Bumbu : Pelajari bumbu dasar atau rempah-rempah dari berbagai daerah dan negara dan cari kira-kira daerah mana yang cocok dengan selera kita dan keluarga. Setelah itu coba breakdown bumbu yang bisa di kombinasikan berulang kali untuk beberapa masakan. Misalnya asia timur, italia, melayu, mexico, padang, sunda dll. Eh ini maksudnya ya ga harus kesana juga ya. bisa dari pengalaman ngerasain di resto-resto yang mungkin ga otentik banget rasanya (tapi lumayan buat pengalaman rasa, aroma bentuk dll).
  • Tonton atau Baca Buku dan Video Tentang Masakan dan Makanan : Salah satu yang membuat saya seneng masak tanpa resep adalah karena saya sering banget nonton video atau baca buku atau komik tentang makanan ketika mau tidur. Contoh kecilnya dari mulai serial cantik “delicious”, “Mister Ajikko/Born to cook”, Anime “Shokugeki no Shouma”, Serial Netflix “Chef’s Table”, sampai film-film dokumenter “Jiro Dream of Sushi”. Semua hal ini secara akumulatif tanpa disadari jadi panduan Saya selama masak.
  • Sedikit-sedikit belajar tentang nutrisi : Ngarang boleh tapi kalo sampe bikin efek yang ga baik sama tubuhkan sayang juga ya..Salah satu caranya dengan lebih update untuk belajar tentang cara masak yang baik dan asupan nutrisi yang tubuh kita butuhin.
  • Percaya diri : Berhubung yang makan ya palingan orang rumah juga, jadi ya cuek aja sih kalo ternyata makanannya masih jauh dari sempurna hehe.

 

 

Ya terus kenapa dijurnal ini malah nulis resep?!

Haha ya karena Saya baru ngeuh, ga semua orang punya pemikiran sama kaya Saya. Ternyata ada beberapa orang yang seneng explore resep. Ada pula beberapa orang yang waktunya udah sibuk kerja dan ngurus keluarga sampe ga kepikiran mau masak apa. Ada juga yang pengen ada resep untuk menghindari kegagalan atau simply because no clue aja. Karena alesan-alesan ini dan ditambah ternyata banyak banget yang nanya resep makanan yang saya masak (padahal beneran ngarang). Akhirnya Saya putusin untuk belajar nulis resep untuk panduan siapa tau ada yang butuh. Kadang resep yang saya cantumin ga spesifik, karena saya juga lupa “tadi masukin apa yaa” atau “berapa banyak yaa” (maaf ya namanya juga belajar – hehe). Tapi kalo untuk bahan-bahannya sih sebisa mungkin saya tulis. Ditambah diakhir resep biasanya saya juga nyantumin semacem notes tentang tips trick masak makanan tersebut. Yang walaupun apa yang Saya tulis belum tentu semuanya bener tapi mudah-mudahan ga salah-salah banget juga yaa haha.

 

5 thoughts on “COOKING WITHOUT RECIPE”

  1. Aduh aku malah blm suka masak kak semoga abis baca tulisan yg ini jd pingin belajar masak :’))) soalnya nanti suami impian juga butuh makan

  2. Setuju, aq jg sama bgt. Modal kenal nutrisi yg penting jdi makanan sehat. Krna bikin sendiri jdi tau kandungan nutrisi dlm mknan yg bagus buat tubuh akhirnya kemakan biasanya (walaupun rasanya agak abu2 ya..hehe). Tanya donk mba atiit, pendapat tntang cerelia or biji2an utk kreasi masak sehari2. Seberapa sering pake itu. Krna aq pasti tambahkan itu ke kreasi masak (jadi2an) aq.. Jd berasa tambah bernutrisi gtu masakannya..😁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *