CONSCIOUS LIVING REVIEW

REUSEABLE MENSTRUAL PAD FOR REDUCING TRASH ON PERIOD DAYS : GG WRAP

Kalau dipikir-pikir, sampah yang paling susah saya hindarin itu kayanya packaging pabrikasi, tissue dan pembalut. Packaging pabrikasi ini susah banget soalnya saya tipikal orang yang gampang “kebeli” sama packaging yang lucu (mulai dari makanan sampe skincare). Tissue juga susah soalnya saya orangnya ga suka kotor tapi pemales, jadi suka seenaknya ngambil jalan pintas aja pake tissue. Misalnya nih ya ada yang tumpah, dibanding harus dilap pake lap (yang sebenernya tersedia), kadang saya suka reflek aja langsung pake tissue seenak udel tanpa mikir panjang soal efek setelahnya. Nah kalo soal pembalut, karena seolah-olah ga ada alternatif lain selain dari mengikuti mayoritas yang sudah berpuluh-puluh tahun ada di Indonesia untuk pakai pembalut sekali pakai. Jadi ya sudah bertahun-tahun dari menstruasi pertama sampe sekarang ya make itu aja.

Selama ini rasanya ga ada masalah juga sih sebenernya soal pembalut sekali pakai, sampai akhirnya lebih banyak belajar soal lingkungan dan kesehatan. Tentang seberapa banyak sampah yang dihasilkan setiap wanita yang pakai pembalut sekali pakai. Tentang kemana larinya sampah pembalut sekali pakai. Sampah disini bukan cuma berasal dari sanitary pad-nya aja, tapi juga dari plastik-plastik yang ngebungkusnya. Nah tapi kalo soal kesehatan sih, sebetulnya saya pribadi juga belum paham betul. Karena beda sama issue soal sampah yang berakhir di landfill  atau laut yang memang “kelihatan”. Kalo dari segi kesehatan sayapun belum punya buktinya kecuali hasil baca dari artikel atau jurnal kesehatan. Dari yang saya baca sih rata-rata cerita bahwa pembalut sekali pakai itu mengandung pemutih, toxin dan untuk beberapa wanita bisa menyababkan penyakit terutama di kulit sekitar vagina. Walaupun sejujurnya kalau lingkungan disekitarku, minoritas banget yang ketauan dapet efek buruk kesehatan dari pembalut. Jadi.. Yes! Saya coba ganti pakai reuseable menstrual pad ini lebih karena dalam rangka pengen belajar ngurangin sampah pribadi.

Soal pembalut ini sebenernyadari saya kecil, Mama udah kasih saran untuk pake anduk bersih kaya orang-orang jaman dulu. Tapi tentu saja kutolak mentah-mentah karena sebagai manusia modern kok kayanya ga yakin aja harus pakai anduk gitu haha. Penolakan itu berlangsung sampai lebih dari 10 tahun, sampai akhirnya hari ini Saya malah pake sistem cuci pake juga. Persis seperti saran Mama dulu hahaha.

www.altenergyshift.com

Jadi long story short, setelah pencarian online dan offline selama 6 bulan (karena tentu saja harus aman dan terjangkau), akhirnya mendapat kesimpulan bahwa diluar sana ternyata ada banyaaak sekali alternatif pembalut. Seriusan banyak banget, tapi ga tau kenapa alternatif itu kurang populer di indonesia dan susaah banget cari produsen lokalnya. Beberapa alternatif yang saya dapet, antara lain :

  • Period panties : ex. www.shethinx.com, www.knixwear.com, www.dearkates.com, etc.

Jadi kurang lebih, inituh semacam celana dalam yang khusus dipake ketika lagi menstruasi dan dipake gitu aja tanpa pembalut atau alat tambahan, jadi ga akan ngerasa ngeganjel atau bulky . Bahkan ada juga brand yang ngeproduksi celana yang bisa dipake untuk yoga pas kita lagi menstruasi tanpa harus pake pembalut. Soal detailnya materialnya apa, sistem kerjanya gimana dan harus ganti berapa kali sih saya belum tau banyak. Soalnya walaupun udah kesengsem banget pengen beli ini, ternyata setelah dihitung harganya plus shipping, jatohnya jadi terlalu mahal buatku. Apalagi belinya ga cuma satu. Kalau dari itungan kemarin, ini sebenernya mahal di shipping aja sih bukan produknya.

Photo: www.shethinx.com
Photo: www.shethinx.com
  • Organic cotton tampon, pads and pantyliners : ex. www.yoni.care/en/shop/, etc.

Kalau ini sebenernya sama aja kaya pembalut yang biasa kita pake, bedanya ini terbuat dari 100% kapas organik. Artinya ga ada campur tangan pestisida di proses produksinya. Selain itu biasanya dikemas tanpa plastik dan perfume, jadi lebih sedikit juga sampah yang dihasilkan. Salah satu brand pembalut organik yang paling saya suka itu Yoni. Campaign-nya Yoni ini menarik banget menurut saya. Banyak banget informasi penting yang dikemas secara ngepop dengan foto-foto yang menarik. Bahasanyapun ga terlalu “ngiklan” jadi baca informasinya juga nyenengin.

 

Photo: www.yoni.care/en/
  • Menstrual sponge : ex. www.jamsponge.co.uk/, etc.

Disebut juga sea sponge. Dibuat dari bahan natural dari dalem laut mediteranian yang diambil langsung oleh penyelam tanpa merusak ekosistem didalemnya (tapi tepatnya dari apa, saya ga dapet informasinya hehe). Cara pakenya mirip tampon. Daya serapnya kuat, bisa dicuci dan dipake lagi. Dari semua tipe pembalut sebenernya mungkin ini yang paling minim proses produksi. tapi karena reviewnya belum banyak di internet, mau makenya malah jiper duluan huhu.

Photo : www.jamsponge.co.uk
  • Menstrual cup : ex. www.looncup.com, www.lunette.com, www.divacup.com, www.lenacup.com, etc.

Menstrual cup ini dibuat dari silikon dengan grade yang baik. Cukup 1 menscup untuk mengcover keperluan period selama kurang lebih 15 tahunan, artinya sampah yang akan kita hasilkan juga bakal berkurang drastis. Termasuk praktis juga karena bisa cuci dan langsung pake lagi. Jangka waktu sekali pake bisa untuk 10-12 jam. Bentuk dan warnanya juga menarik-menarik banget, tapi kayanya sih masalah pertama buat kebanyakan orang adalah horror cara masukinnya ke vagina yaa. Walau hasil googling mengatakan masukinnya ga susah. Caranya dilipet-lipet dulu sebelum dimasukin dan nanti dia akan balik lagi ke bentuk semula di dalam sana, tapi ya tetep adegan masukinnya agak bikin mikir-mikir dulu ~.

Photo: www.lunette.com
  • Reuseable/washable menstrual pad : ex. www.clothpad.org, www.gladrags.com, www.lunapads.com, etc.

Secara bentuk dan kegunaan ini sama persis dengan pembalut biasa, tapi bisa dicuci dan setelah kering bisa kita pakai lagi. Termasuk yang paling populer dan paling mudah didapet di Indonesia dibanding 4 alternatif lain diatas. Biasanya kita butuh yang varian day, night dan pantyliners untuk masa period.

Photo: www.gladrags.com

Yang saya suka dari brand-brand ini, detail penjelasan oke banget! Dari bahan sampe kegunaan semuanya dijelasin. Bahkan kadang nyantumin sertifikasi materialnya. Nah tapi dilemanya beli di webnya langsung / amazon jp / amazon uk adalah kalau ga dapet free shipping harganya bisa sampe 1jt-an untuk washable menstrual pad dan menstrual cup. Harga itu masih agak terlalu mahal untuk saya. Makanya setelah menimang-nimang akhirnya yang dibeli adalah washable menstrual pad lokal merk GG wrap. Saya beli 2 yang regular (hijau), 2 yang large (biru muda), dan 2 panty liner (kuning), di olshop lokal tapi lupa namanya huhu. Jujur, awalnya agak ga percaya untuk beli yang lokal soalnya ga dijelasin bahan kain yang dipakenya apaan, informasinya juga minim banget. Tapi buat saya yang pada saat itu baru belajar untuk ganti pembalut dan memang mampunya beli yang lokal jadi ya gapapa, dicoba dulu aja.

Jadi, hal yang dirasakan setelah 5 bulan pake reuseable menstrual pad merk GG wrap ini adalah :

  • Ternyata ga seribet yang dibayangin kok. Apalagi kalo kamu termasuk yang biasa mencuci pembalut setiap mau ganti (entah mitos atau untuk alasan kebersihan dan yang lain, tapi kayanya beberapa orang masih suka mencuci pembalut bekas pakai sebelum dibuang)
  • Daya tampungnya cukup oke. Rasanya selama make ini ga pernah tembus atau bergeser yang sampe ganggu gitu deh.
  • Selama ini ga ngerasain iritasi kulit atau gatal atau apapun.
  • Irit. Selama pakai ini ga keluar uang untuk beli pembalut perbulan kaya biasanya.
  • Perasaannya ketika pake ini sama sekali ga ada bedanya dari pembalut biasa. Sama aja banget.

Sebenernya kalau untuk pemakaian sehari-hari sih oke banget. Sampai beberapa masalah baru kerasa ketika musim hujan atau waktu 2 bulan yang lalu Saya harus traveling sendirian ke Abu Dhabi. Akhirnya gara-gara hal itu, saya sempet pakai pembalut biasa lagi. Contoh masalahnya kemarin adalah :

  • Kalau lagi traveling jauh yang kadang ga memungkinkan untuk mencuci, jadi agak ribet juga untuk gantinya karena ga bisa dibuang gitu aja. Sebenernya ada juga yang jual tas serut kecil anti air yang bisa dipakai buat menaruh mens pad bekas pakai ini. Tapi sejujurnya, Saya belum ngerasa nyaman bawa mens pad bekas (yang mungkin saja belum dicuci) di dalam tas.
  • Dihari-hari ketika load menstruasi Saya lagi banyak, kadang suka berasa lebih bulky atau berat gitu dibanding pembalut biasa. (tapi ini minor sih)
  • Karena setelah dicuci harus dijemur, ketika kemarin di Abu Dhabi Saya kesulitan untuk ngejemur menstrual pad ini di rumah host Saya. Kayanya ga semua orang akan nyaman untuk melihat tamunya ngejemur barang pribadinya. Atas alasan itu saya memutuskan pakai pembalut sekali pakai lagi di akhir period.
  • Masalah juga kadang kejadian kalo musim ujan. Jadi salah satu cara membunuh kuman dan bakteri yang ada di Mens pad itu adalah dengan menjemurnya kena sinar matahari langsung. Sebulan kemarin Jakarta lagi sering banget mendung. Matahari ga selalu ada. jadi kadang karena Mens pad ini tebal, dia ga bisa sehari kering kalau ga ada matahari. Dan hal itu ngebuat jadi agak worry juga kalau kuman dan bakteru yang nempelnya  ga mati.

Jadi iya, walaupun salah satu niatnya untuk ngurangin sampah pribadi. Ternyata untuk saya yang masih tahap belajar ini, di saat2 tertentu kadang masih tetep butuh pembalut biasa juga sih kalau kepepet. Semoga pelan-pelan mulai kebiasa yaa hehe

Oiya kalau mau menghindari pemakaian sabun biasa, dicucinya bisa pake campuran baking soda + distilled vinegar (bisa juga ditambah lemon atau essential oil). Campuran ini juga bisa buat cuci baju biasa, jangan lupa cari baking soda yang pure, kalo yang buat masak setauku suka ada bahan tambahan lainny. Tapi jangan lupa dijemurnya harus lsg kena matahari, supaya kumannya mati semua.

 

12 thoughts on “REUSEABLE MENSTRUAL PAD FOR REDUCING TRASH ON PERIOD DAYS : GG WRAP”

  1. Naah, ini dia nih yang gw penasaran past liat ig story nya. Pengen bgt ngurangin, tp gw juga ga bisa bayangin itu caranya si menstrual cup. Serem ahahahaa. Mungkin mau coba yg reusable pad, tp gw tuh parah bgt mensnya, sering tembus2. Semoga ini daya serapnya bagus yak. Tx for reviewing atiiit

    1. Hai Bunga!, sama2 ya,. so far sih reuseable pad oke banget kok kl cuma pemakaian dalam kota atau luar kota yang santai. tapi kl traveling back packers gitu kemarin gw agak kewalahan sih hehe. mungkin belum biasa aja ya tapi. anw, selamat mencoba! semoga cocok!

  2. assalamualaikum mba, aku suka artikelnya bacanya sambil diajak berfikir. apalagi di akhir ada tips mencucidengan bahan2 nature. bisa save buat dipikir dulu baru diprakteki 😀

  3. Hello mbak,
    Aku ‘kesasar’ ke mari setelah beberapa waktu lalu ngefollow instagram mbak Astri karena tertarik dengan foodprep-nya. Eeehh ternyata gak cuma food prep aja, mbak juga banyak kasih info tentang lingkungan dan masa depan bumi kita (ciyeh apadeh).
    Naaahh beberapa waktu lalu sempet liat instastory tentang reusable menstrual pad tapi lupa-lupa melulu untuk mampir ke blog mbak Astri. Hahaha. Alhamdulillah, terima kasih banyak informasinya mbak. Yang penting udah dapet merknya, nanti tinggal cari/googling belinya di mana. Apalagi kalau kepunyaan lokal dan terjangkau (ini yang paling penting sih hahaha).
    Ditunggu ya mbak, post-post selanjutnya. 😊

  4. Halo mbak, mau nanya, kalau sehari gantinya harus berapa kali ya untuk awal-awal masa period? cukup gak yah cuma sediain masing dua pads jenis day night sama pantyliner?makasih infonya mbaa 🙂

  5. Hai mbak atit, aku malah udah 2 tahun ini pakai reuseable menstrual pad , so far Alhamdulillah baik2 aja. Aku beli di olshop di jogja, aku tinggal di jogja dan krn penasaran aku datengin langsung di tokonya (Kylaclodi). Dan sekarang merk nya macem2 ( biasanya merk2 clothdiaper buat bayi juga ngeluarin produk menspad) dan spek kainnya dijelasin di kemasan sama owner nya juga.
    Soal menstrual cup, udah setahunan tahu dari IG pelaku2 zerowaste di luar sana, cuman masih ngeri sama harga & cara pakainya hahaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *