DECLUTTERING & ORGANIZING REVIEW

LIVING NECESSITIES : MUJI CLEANING SERIES

Walaupun sebetulnya agak menolak tua tapi diumur (hampir) 30 ini ternyata ada cukup banyak hal yang berubah, salah satunya barang-barang esensial sehari-hari. Dulu sih barang esensial sehari-harinya seputar hp, laptop, komik, barang-barang dari pacar (gila jaman dulu ini penting banget!), celana pendek dan sepatu lari. Sekarang malah berubah jadi sapu, pel, jar, box dan teman-temannya. Ini seriusan se-essential itu buat saya, sampe banget harus dibahas di jurnal yang ga tau juga ada yang baca apa engga haha. Eh tapi kalo hp dan laptop sih masih esensial juga sampe sekarang.

Jadi…Iya, tulisan ini mau bahas tentang sapu, pel, kemoceng dan rekan-rekannya muehehe.

Sebenernya sih ini baru dirasain beberapa taun belakangan. Dulu ya ga sepemikir gini amat juga kalo sama sapu dll. Asal bisa ngebersihin debu dan kotoran ya cukup aja sih. Sapu apa aja yang ada dirumah dipake. Kadang sapunya masih tebel dan kaku..kadang udah tipis, eh belah tengah lagi (cry). Tapi apapun itu keadaannya, dulu semua sapu tetap diterima dengan lapang dada, tanpa protes, tanpa mikir panjang. Tapi semua pemikiran itu hanya bertahan sampai ketika saya mutusin hidup sendiri pisah sama orang tua, tinggal dirumah yang kecil, (sejauh ini) memutuskan untuk hidup tanpa asisten rumah tangga dan sedang belajar tentang minimalist life-style.

 

Tentang tinggal dirumah yang kecil :

Keputusan untuk tinggal berdua sama Riza di rumah yang ukurannya kecil ternyata punya banyak pengaruh ke pertimbangan untuk beli barang. Salah satunya sesimple pemikiran sebelum beli sapu haha. Dulu pas tinggal dibandung, sapu dan semua cleaning tools di taronya di area service yang notabenenya ga keliatan sama orang karena ada dibelakang rumah. Tapi sekarang dengan rumah seuprit gitu, mau naro sapu dimanapun ya pasti tetep keliatan juga. Makanya sebelum beli, desain sapu jadi hal dipertimbangin juga. Bukan cuma karena bentuk dan warnanya tapi karena cara penyimpanannya. Salah satu yang bikin saya suka banget sama cleaning tools Muji ini karena semuanya terpisah antara tongkat dan alat pembersihnya. Lalu beberapa diantaranya bisa dilipet sampai compact banget. Jadi enak banget untuk disimpan dengan rapi dirumah yang kecil.

 

Tentang keputusan hidup tanpa asisten rumah tangga (sejauh ini) :

Nah keputusan yang ini sih ga tau deh bisa bertahan sampai kapan haha. Alesannya sih karena kalo untuk sekarang sih belum butuh, lalu duitnya juga masih kepake buat nabung bayar hutang cicilan rumah dan karena rumahnya kecil jadi ga ada tempat juga buat naro kamar tambahan. Jadi sejauh ini saya dan Riza dealing untuk bekerja sama dan sama-sama bekerja buat ngurus rumah. Eh ya walaupun nama Riza saya sebut disini, tapi ya mostly sebenernya sih saya yang bersih-bersih dan beres-beres haha. Sapu dan teman-temannya ini jadi essential banget buat saya karena saya bersih-bersih hampir tiap hari dan itu artinya saya make alat-alat ini ya sering banget. Saya sering banget jadiin waktu lagi bersih-bersih ini jadi me-time sambil denger musik atau film yang saya suka. Makanya alat-alat ini jadi semacam investasi buat saya. Investasi buat mood saya tetep happy untuk ngelakuin tanggung jawab saya ngurus rumah dan investasi buat bikin rumah tetep bersih dan rapi.

 

Tentang belajar minimalist life-style :

Ga tau deh tepatnya kapan pertama tau tentang minimalist lifestyle ini. Tapi baru beberapa tahun terakhir ini sih belajar dikit-dikit diterapin di kehidupan sehari-hari. Ini bukan tentang desainnya yang minimalis, tapi lebih karena secara alesan lain seperti interchangeable, durable, compact, inexpensive and easy to store. Jadi sebelum pake ini, saya beberapa kali gonta ganti alat-alat kebersihan ini. Ada yang beli di pasar, toko, supermarket dan online. Yang kalau dikumpulin harganya bisa jauh lebih mahal dari ini. Sayangnya mungkin alat-alat yang dulu kurang cocok sama cara saya bersih-bersih, jadi akhirnya ga kepake dan numpuk. Jadinya malah jadi mubazir. Nah kalo sekarang, saya cuma beli yang saya butuhin dan senengnya, semuanya kepake banget tiap hari.

 

Photo: www.muji.jp

 

Jadi ini sih judulnya My seriously strictly everyday platonic love affair with cleaning tools. Since me time = cleaning time  haha, Tapi walaupun gitu, saya coba belajar ga kalap juga. Ga semuanya dari varian Muji cleaning tools ini saya beli. Saya cuma beli yang dipake aja, kayak :

  • Alumunium telescopic pole (390 yen) – tinggi aslinya sekitar 1,16m tapi bisa di pendekin jadi 0,68m. gampang buat ditaro kalo ga dipake.
  • Broom (490 yen) – Kalau buat nyapu rumah kecil sih ENAK BANGET! tapi kalo rumah besar kayanya kurang efisien menurutku.
  • Flooring mop (490 yen) – Enak banget buat ngejangkau tempat-tempat yang kecil di pojokan atau area yang bersudut.
  • Mop – Water wipe (490 yen) – Kalau buat ngepel rumah kecil sih ENAK BANGET! tapi kalo rumah besar kayanya kurang efisien menurutku.
  • Micro fiber handy mop (790 yen) – Buat ngebersihin atas pintu, kolong furniture. Fungsinya mirip sama kemoceng sih.
  • spuegee (550 yen) – Buat bersihin dan ngeringin kaca.
  • Carpet cleaner (390 yen) – love/hate relationship banget. sebenernya ini produk favoritku. Enak banget dipake buat bersihin debu di karpet atau kolong furniture, tapi sekali pake kertasnya harus dibuang dan ga bisa dikompos karena ada stickernya. Jadi malah banyak sampah huhu.

Semua harganya dalam yen ya soalnya cek dari web Indonesianya ga ada keterangan harganya huhu. Di Jakarta, alat-alat ini bisa dibeli di semua branch Muji. Kalo diluar Jakarta, saya kurang tau huhu maafkan. Tapi mungkin bisa coba kontak ke Muji Indonesia untuk info lebih lanjutnya. Oh ya sebenernya sambil wondering juga sih..ada ga ya produk alat-alat kebersihan produksi lokal yang fungsi, durabiliti dan desainnya bagus begini?..

12 thoughts on “LIVING NECESSITIES : MUJI CLEANING SERIES”

  1. Emang bener sih kualitas dari alat itu emang mempengaruhi mood kita buat beraktifitas dengan alat itu. Contohnya nih, aku rada males nyapu halaman soalnya pake sapu lidi yang udah pendek, batang lidi nya udah kaku. Haduhhh bikin pegel euy. Tapi setelah ada sapu lidi yang baru dengan kualitas lebih oke, ukuran yang panjang, batang lidinya lemes dan gak kaku jadi rajin nyapu karena enak buat dipake dan bikin gak pegel hahaha

    1. Sama banget Aula! buatku yang nyapu hampir tiap hari, seneng atau engganya nyapu pasti dipengaruhi sama kualitas sapu haha

  2. ^ bener banget0, dulu dirumah lama ku males banget bersih2 entah karna tools nya kurang nyaman jadi nggak niat. Sekarang setelah pindah dan tools nya baru, jadi seneng bebersih nya

  3. Samaaaaa, karena dari jaman dirumah orang tua dulu nyapu pakai sapu ijuk (yg spesifik belinya di salah satu pedagang di pasar jogja) sampe sekarang gak suka nyapu pake sapu plastik, asa gak bersih gitu rasanya hahahah. Sedihnya si mbok penjual sapu telah tiada, jadi beralih sama sapu ijuk yg dijual di supermarket umum, itupun juga spesifik harus 1 brand itu, kalau lagi kosong suka gemes…cari di supermarket cabang lain :))))) <- anaknya agak obsessive compulsive 😛

  4. Hi mba atiit salam kenal,duh jd mupeng pengen beli (*nabung) kemoceng muji,klo sapu saya sudah cucok meong ama sapu buatan lokal dari muntilan yg murce,ringan awet dan ga pake poni belah tengah..hihihi

  5. Hii Mbak Attid salam kenal..pas baca tulisan ini, ngebatin di hati..ternyata bukan saya aja yaa yang “NIAT” banget nyari alat pembersih rumah..tapi itu dulu waktu zaman masih tinggal sendiri, belum menikah dan punya baby, sekarang waah ga bisa pake kebanyakan mikir kalau mau beli sesuatu..apalagi yang ga terlalu prioritas..tapi entah kenapa tiap baca postingan mbak Attit tentang hidup minimalis saya jadi suka kangen masa2 hunting kain lap, sapu sampai vacuum. emang bener beresin rumah/bersih2, ga mesti rumah sih even gunting kuku buat saya bisa bikin mood jadi lebih baik..

    makasih yaa buat inspirasinya..semoga nanti kalau waktunya sudah tepat, semoga nanti keluarga kecil kami bisa menerapkan gaya hidup minimalis juga

  6. Mbak Atit mau tanya udah pakai berapa lama? Lagi mencari juga nih yg tahan lama karena tiap 8 bulan sekali rata-rata pel sama sapu minta diganti trus dengan harga yg mirip kayak muji punya.

  7. Haloo kak, aku pembaca baru nih. Seru banget baca postingan2 kakak. Btw buat yg carpet cleaner itu yg bentuknya kayak roll ya? Aku punya juga buat ngilangin bulu2 kucing di sofa, baju dkk. Dan itu gak perlu lepasin stickernya, bisa tinggal dicuci dan dikeringin, lemnya bakal lengket lagi. Kalo gak salah dulu belinya online tp khusus perlengkapan peliharaan. Semoga membantu ya kak 😊

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *